Pengen Punya Anak

Beberapa hari yang lalu, ada berita yang sungguh menggembirakan. Saya punya keponakan! Bukan keponakan kandung, tapi si Kirsan sudah melahirkan. Its a boy! Cakep banget! Saat menengoknya di RS, yang saya bisa lakukan hanya menatap wajah keponakan saya itu lamaaaaaaaaa banget. Takjub aja, gitu!

’Kenapa AL?’

Gak jawab soalnya masih terlalu takjub.

Dalam pikiran saya: Oh, ini toh orang yang selama ini berada dalam perutnya si Kirsan. Begini toh mukanya….

Tuh anak membuka matanya, lalu kembali menutupnya dengan cepat.

’Dek, adek..’ kata Kirsan kepadanya. ’Ini loh tante Alifia yang sering ngajak adek ngomong itu…’

Hihihi… saya emang sering iseng ngajak ngobrol dia yang waktu itu masih ada di dalam perut.

Saya jadi tambah pengen punya anak.

Mungkin udah saatnya aja kali ya sebab kan katanya yang namanya makhluk hidup itu ya nalurinya untuk bereproduksi. Saya ingat bercakap dengan teman yang mengatakan kalau dia menikah karena ingin punya anak. Maka secara logis, dia mulai mencari orang yang bisa membuatnya punya anak. Saat itu, saya rada gak nyambung dengan penjelasan itu. Ada-ada saja!

Percakapan saya dengan Bu Lyn beberapa minggu yang lalu:

Bu Lyn: Nunggu apa lagi, sih, AL? Kenapa kamu gak menikah.

Saya: Gak tau. Masih belum kepengen aja.

……….

Saya: Jangan ngomong masalah ibadah atau menyempurnakan agama, yah! Kalo itu gua juga udah tau. Lagian, orangtua gua juga belum rese, kok! Belum tanya-tanya kapan gua nikah.

Bu Lyn cuma ketawa.

Bu Lyn: Emang siapa yang mo nasihatin kamu.

Saya: Ya, enggak sih! Cuma gua bete aja kalo temen tiap kali ketemu tanya udah nikah belum? Kapan nikah? Kayak itu tujuan hidup aja.

Bu Lyn: Iya, aku tau. Kamu tuh belum ada panggilan.

Saya: Panggilan?

Bu Lyn: Nanti ada saatnya kamu pengen menikah dan punya anak. Atau pengen punya anak makanya menikah.

Saya: Nah, itu dia, kali. Gua kagak kepengen nikah-nikah. Orang gua udah punya anak.

Bu Lyn: Mana?

Saya: Itu, di kelas lima.

Bu Lyn: Kan bukan anak kamu.

Saya: Sama aja. Bagi gua, mereka anak gue.

Bu Lyn: Mereka bukan anak kamu, AL. Sesayang apapun sama mereka, tetep aja bukan anak kamu.

Gak tau juga kepengaruh sama temen-temen yang lagi pada mengandung atau bagaimana tapi akhir-akhir ini saya emang pengen banget punya anak. Anak sendiri. Well, masih belum kepengen menikah, dan teteup masih ngeri bin ogah dengan prospek mengandung, melahirkan, dan punya bayi. Hiiiy….

Udah begitu, yang rasanya bersekongkol juga kelas lima.

Suatu hari, beberapa hari yang lalu:

Saya: Pusing ibu anak-anak ibu lagi pada badung.

Kelas Lima: Hah! Ibu emang udah punya anak? Kan ibu belum menikah.

Saya: Biar belum nikah juga ibu udah punya anak. Banyak.

Kelas lima: Emangnya ibu adopsi anak, yah?

Saya: Heheh, enggak. Anak-anak ibu ya kalian ini. Gimana sih?

Kelas lima: Lah, kita kan bukan anak ibu, Buuu…

HEK!!!

Di Rumah:

Saya: En, lo pernah gak sih pengen punya anak?

Eni: Ngnghh…. (Lagi fokus main game)

Saya: Susah kalo ngomong sama orang yang gak normal, mah!

Eni: Hadoooh, apa sih? Pengen punya anak? Ya bikin anak, sono! Nikah.

Saya: Tapi gua masih belum pengen nikah.

Eni: Yaudah adopsi aja, gih!

Saya: Emang boleh orang yang belum menikah adopsi anak?

Eni: Lah, emang gak boleh? Kayaknya boleh. Artis siapaaa gitu.

Saya: Iya, yaa?

Eni: Cuma masalahnya, siapa yang ngasuh tu anak kalo lo ngajar, haaa? Emangnya lo mampu bayar asisten rumah tangga or bayar tpa?

Saya: Lagian juga emak gua bisa pingsan kalo gua adopsi anak.

Eni: Iya, yah… Atau gini aja. Cari anak terlantar, kita pungut. Ntar kalo emaklo tanya, bilang aja anak gue. Kalo ortu gua tanya, gua bilang anak elo. Gimana?

Saya: Ngng… Trus yang tanggung jawab secara finansial, kita berdua? (kenapa jadi serius gini?)

Eni: Ya.. Iya. Gua yang banting tulang, lo yang ngasuh. Lo kan yang sering ada di rumah. Gua kan yang hobi nyari duit.

Saya: Busyet, dah! Patriakal banget, lo!

Eni: Yeee, lo kan yang pengen punya anak pada awalnya.

Saya: Trus, kalo salah satu atau kita berdua nikah. Eh, salah! Lo kan gak berminat nikah, ya, heheh… Kalo gua nikah, tu anak sama siapa?

Eni: Yaaaa, biarkan dia memilih. Nanti kalo liburan sekolah bisa tinggal di rumah yang satu lagi. Kayak pasangan cerai, gitu.

Saya: Ngng, gitu, yaaa..

Huahahah, pembicaraan yang absurd tentu saja. Dan jelas kita gak bermaksud beneran. Tapii, masalah saya pengen punya anak itu beneran euy.

Iklan

6 pemikiran pada “Pengen Punya Anak

  1. Wuakakakakk.. Ngakak parah deh baca percakapan absurd bu Al ma Eni.. Hadoowh.. Ada-ada aja!! *ngusap keringet*
    Angkat saya aja,bu Al.. Saya rela koq diadopsi bu Al.. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s