Gosip Ruang Guru: Perjodohan Terang-Terangan

Kayaknya minggu ini topic kita para guru di sekolah adalah masalah menikah.

Yaaa, sebenernya sih topic kita tetep sama dengan beberapa waktu yang lalu. Itu-itu aja. Dari masalah anak-anak, sekolahan, dan…jreng… jreng…

Melahirkan.

Soalnya guru-guru cewe lagi pada hamil. Tau sendirilah pembicaraannya selalu muter-muter masalah kandungan. Sekarang lagi heboh-hebohnya mengenai posisi bayi. Lagi hobi-hobinya pada nyetel film tentang bayi di dalam kandungan dan proses melahirkan.

Widiiih, bener-bener film yang bikin linu ngeliatnya.

Tapi lucu juga kalo ngintip ruang guru sesekali dan nongkrongin kegiatan guru kalo murid lagi gak ada. Mirip kelas juga.

Di seputaran mejanya Bu Lyn biasanya ngumpul ibu-ibu dan seorang bapak yang baru punya anak alias mengasuh bayi. Pembicaraannya seputar makanan sehat dan susu. Atau perkembangan anak. Di tengah-tengah ngumpul para wanita hamil dan dua orang lelaki calon bapak yang kerjaannya ya itu, mantengin film dan browsing tentang kehamilan. Lalu para gadis dan perjaka ke sana kemari.

Saya biasanya tetep di meja saya dengan buku atau sesekali ngobrol becanda dengan dengan lelaki baik itu yang lajang maupun yang sudah beristri. Taulah kalo ngobrol sama bapak-bapak itu kagak ndalem pokoknya ngeledek dan ketawa. Walaupun itu masalah politik. Eni selalu sibuk kerja gak taulah apa aja yang dikerjainnya kadang begitu misterius. Ngetik melulu terasing di belakang sana mojok. Bu IPA kalo gak ngajar, dia pasti lagi ngutak-utik percobaan dan kalo gak itu, ikut becanda sama bapak-bapak. Sementara Miss Sri yang dijuluki miss ring-ring, juga terasing di sudut satu lagi dengan HP-nya. Sibuk pacaran.

Minggu ini topic yang berputar adalah ditambah dengan menikah. Perasaan adaaaa aja tau-tau ngejurus ke nyuruh-nyuruh yang lajang menikah. Para gadis dan perjaka rada bete dong.

‘Kenapa sih, ribut amat!’ sembur Bu IPA. ‘Ntar juga kita nikah kalo udah saatnya..’

‘Bukan gitu, Neng..’ Seru Pak Kepsek. ’Gua Cuma gak mau lo pade kayak gue. Gara-gara sibuk sekolahan, lupa nikah. Baru sadar pas udah tengah tigapuluhan. Gak kesian lo pade sama anak lo?’

‘Iiiih, sapa juga yang mo nikah ketuaan..’

Bahkan orang yang jauh juga tau-tau ikutan nyamber aja. Bicara soal pengajian kemarin.

Okeh, dua minggu sekali kita ada pengajian. Pesertanya seluruh karyawan yayasan artinya dari ketua yayasan sampai om-om cleaning service ikutan semuanya.

Kemarin, pengajiannya ahlaq. Pas sesi Tanya jawab, seperti biasanya kalo ibu-ibu yang tanya bawaannya curhat. Ada seorang guru curhat mengenai suaminya yang masih sering bolos shalat. Istri berhak gak sih untuk menegur dan menasihati suami? Soalnya suaminya bilang kalo istri gak punya hak negur suami masalah itu.

Jawabnya ustad, kalo posisinya istri itu bukan kewajibannya menegur suami. Sebab yang suami bertanggung jawab mengenai istrinya sedangkan istri gak bertanggungjawab mengenai suaminya yang artinya, kalo istrinya gak shaleh, suami kena dosa. Tapi kalo suami rusak, istri gak kena dosa suami. Tapi merupakan hak sesama muslim untuk mengingatkan. Makanya suami juga harus terima teguran itu dan harus memandangnya bahwa itu teguran dari saodara sesama muslim.

Tau-tau omongan ustadz jadi ngerembet masalah pernikahan. Yaa, begitu begitulah!

Lalu…

Ustadz: Ini, guru-guru disini yang belum menikah siapa aja?

Serulah semuanya pada tunjuk-tunjuk orang.

Ustadz ke Miss Sri: Kamu belum menikah?

Miss Sri: Belum.

Ustadz: Yaudah, kamu nikah sama dia (nunjuk Pak Kelas 4) aja, gimana?

Cie..cieeee…. Riuhlah masjid…

Ustadz: Mau, ya?

Miss Sri: Lah kok saya, sih! Saya baru lulus Ustadz. Saya kan baru 23 tahun.

Ustadz: Oh, masih belum siap menikah ya.

Miss Sri: Beri kesempatan yang lebih senior aja deh. Dibelakang saya ini, udah tua tuh!

Saya mencak-mencak. Sialan dibilang udah tua.

Ustadz kepada saya: Kamu emang umurnya berapa?

Saya: duatujuh.

Ustadz: Nah, kamu ajalah! Mau kan…?

Saya: Gak bisa saya udah ada.

Ustadz: Oh, kalo udah ada calon jangan diganggu. Gak boleh (hihi..)

Guru-guru ributlah nunjuk Eni yang lagi sibuk sendiri sama HP-nya dibelakang.

’Yang ini, Ustadz… Yang ini…’

Ustadz: Mbak blum nikah juga?

Eni: Hah? (Belum nyambung)

Guru-guru: Belum… belum…

Ustadz: Mbak umurnya berapa?

Bu Lulu: Udah 30, Ustadz..

Ustadz: Naaah, mbak aja deh! Mau gak sama Pak Kelas 4.

Eni: Hah! Gak ah!

Ustadz: Loh kenapa? Orangnya gak jelek. Pekerjaannya jelas, ahlaqnya jelas. Prilakunya kita udah kenal. Bukan orang liar. Mau, ya?

Eni: Gak, ah!

Ustadz: Yaudah sekarang gini, deh! Mbak nanti bikin biodata sama foto. Kalau bisa setelah ini, ya? Soalnya saya punya banyak nih anak-anak muda sibuk kerja aja. Pada minta cariin calon sama saya. Soalnya di tempat kerjanya cewe-cewe yang, begitu deh.. Mereka maunya muslimah. Apalagi guru. Sabar soalnya. Ya? Habis ini loh ya mbak. Ada kan fotonya?

Bu TU: Ada pak.. Banyak tuh arsipnya.

Ustadz: Oh, yaudah. Ya, Mbak…

Eni: (gelagapan) Tapi Ustadz.. Saya belum mau nikah..

Ustadz: Loh, emang kapan lagi? Lagian ini kan bukan pemaksaan, toh! Nanti saya kasih biodata yang laki-laki. Kamu pilih aja, Ta’aruf. Siapa tau cocok..

Kita ketawa ngakak, dooong… Huahahahakkaa….

Ustadz: Ya, Mbak? Bisa kan bikin biodata biasa aja. Tulis kebiasaan hobi apa yang dimau.. Bisa, Mbak?

Eni: Tapi.. Saya..

Ustadz: Nanti saya tulisin aja deh Mbak tinggal isi.

Huahahkakaha… Udah, En. Bikin aja, deh!

PISSS, EN!!

Iklan

5 pemikiran pada “Gosip Ruang Guru: Perjodohan Terang-Terangan

  1. Ping balik: Tweets that mention Gosip Ruang Guru: Perjodohan Terang-Terangan « Teacher's Notebook -- Topsy.com

  2. haduuuh..ko pak ustadz jd semangat ngejodohin org gituu..
    kasian bu Eni nya.. aku dukung bu Eni.. (lho?)

    naah bu Al..ternyata diam2 udh ada yg punyaa..
    siapa tuh ?
    hehee
    *dasarmautauajaurusanorang* =p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s