Ulangan Praktek TIK

Dua hari ini saya sibuk mengawasi jalannya ulangan praktek TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi). Dari pagi sampai siang ya hampir terus ngendon aja di ruang computer. Well, gak deng! Hari Selasa masih sempet ngapa-ngapain karena memang berlangsung relative singkat. Tapi hari Senin, waduh! Dari jam 8 teng sampai dzuhur bener-bener itu di ruang computer bersama kelas 4.

Salah saya, memberi tugas praktek mereka terlampau banyak.

Kelas 4 materi TIK pada semester kedua adalah Microsoft Word. Saya memberi tugas ujian mereka adalah mengetik sebuah artikel sepanjang satu halaman A4. Kebayang dong, betapa lama waktu yang dibutuhkan mereka untuk menyelesaikan tugas itu.

Loh, kok, bisa lama banget?

Lah, iya wong jumlah komputer di kita Cuma 15 biji. Itu juga 3 biji bermasalah. Sedangkan anak kelas 4 ada 26 orang. Biasanya kalo pelajaran jadi berlangsung berdua bertiga, tapi yang namanya ulangan gak bisa, kan?

Itu satu. Ngantri. Alasan kedua adalah, ya, karena memang kecepatan mengetik mereka masih lambat.

Kelas 4 SD masih belum terbiasa mengetik banyak. Tugas-tugas mereka kebanyakan masih tulis tangan. Maka kebayang sendirilah bagaimana saat mereka harus mengetikkan sebuah kalimat saja bisa bermenit-menit. Apalagi banyak yang masih belum hapal letak huruf-huruf di papan keyboard. Lucu juga tuh dan selalu bikin saya geli sendiri saat pelajaran, jadinya rame. Soalnya mereka masih sering kebingungan sambil tereak-tereak.

’Petang.. peeee taaaann… Loh, g dimana. Ngng…nngg… Huruf G dimana sih? Bu GURUUUU!!! Huruf G gak adaaaa…’

Ya adalah. Masa gak ada. Coba cari lagi….

’Bu Guru, kalo tanda petik yang satu itu yang mana sih?’

Suka ada loh yang sampe frustasi sendiri.

’Huhuuuuu….’

Loh, kamu kenapa nangis?

’Aku udah pencet shift, tapi hurufnya gak mau jadi gede… Gimana iniii, huhuu….. Aku kesel..’

Hihihi…

Tapi, ulangan kelas 4 yang berlangsung minta ampun lamanya itu gak terlalu banyak kendala. Dua kejadian yan cukup bikin saya repot adalah pada hari Selasa, saat ulangan kelas 3.

Kelas tiga materi semester 2 ini adalah Microsoft Power Point. Saya memberi tugas mereka untuk membuat presentasi mengenai hewan peliharaan yagn saya batasi hanya sepanjang dua slide saja. Tapi itu harus lengkap dengan gambar, tulisan, slide transisi, serta animasi. Saya pun meminta mereka untuk membuat presentasi itu semenarik yang mereka bisa. Hampir semua anak bisa melakukannya dengan baik. Hanya dua anak yang bermasalah.

Salah satu anak, Fabian, benar-benar tidak dapat mengerjakannya. Bahkan apa yang disebut powerpoint saja dia bingung. Saya sampai terkejut sekali. Lah, ni anak kemana aja sepanjang pelajaran? Lah, saya ini gimana sih? Kok bisa ada anak yang sama sekali gak tau begini, dan saya baru tahu pas ulangan?

Tapi kemudian saya melihat catatan saya tentang anak ini baik-baik saja, kok.

Saya kemudian sadar bahwa anak ini baru aja nongol lagi setelah satu bulan izin pergi keluar kota. Nampaknya, meninggalkan sekolah dalam waktu lama bikin dia rada nge-blank. Ibarat mesin udah lama dingin butuh dipanasin dulu, heheh… Dan payahnya, anak ini nongol tepat pada saat ulangan.

Saya meminta Fabian untuk duduk tenang menghadapi computer. Gak usah terpengaruh sama teman-teman, Fabian coba saja pecahkan masalah ini sendiri.

Akhirnya sih, tu anak bisa juga mengerjakan walaupun dengan waktu yang cukup lama dan cerewet tak terkira. Tuh anak kalo bingung sambil ngoceh.

Peristiwa yang kedua adalah saat seorang anak laki-laki menangis tersedu-sedu saat mengerjakan. Bukan karena tidak bisa, tapi karena dia khawatir bahwa dia sudah nyontek.

Mungkin kesalahan saya juga sih, tidak memberi aturan apakah ulangan kali ini open book atau tidak. Pada pelajaran TIK, saat ulangan harian praktek, biasanya sistemnya open book. Anak-anak boleh-boleh aja membuka buku untuk mencari pemecahan masalah dari tugas yang saya berikan. Baru nanti pada saat ulangan umum, sama sekali tidak boleh membuka buku. Karena saya terlalu terbiasa menghadapi kelas besar yang sudah tahu aturan saya tanpa dikasih tau lagi, maka saya luput mengumumkan kepada kelas 3. Memang sebagian besar langsung paham, tapi ternyata tidak semua. Seorang anak bernama Rizky dengan asiknya membuka buku saat ditengah mengerjakan tugas. Dan yang namanya anak SD, gak seperti anak SMP yang liat temennya buka buku ikut mengambil manfaat dari itu. Kalo anak SD, yang liat akan langsung mengadukan.

‘Bu Guru, Rizky kok boleh buka buku?’

Saya tentu gak marah-marah. Hanya mengambil buku yang sedang dibukanya itu, lalu berkata:

‘Gak boleh buka buku, ya, Nak. Kan kita lagi ulangan umum.’

Anak-anak gak ada yang menyoraki Rizky atau apa. Semuanya sibuk lagi mengerjakan. Tapi Rizky ternyata diam saja terpaku.

Lalu…

Menangis tersedu-sedu..

Waduh!

Cukup lama juga saya berusaha menghibur dan menenangkannya. Saya bilang gak apa. Saya gak marah, kok. Dan Rizky gak sepenuhnya salah juga. Kan saya gak bilang kalo ak boleh buka buku. Rizky gak usah malu.

Dia terus saja menangis. Minta maaf karena telah nyontek. Sedih sekali. Merasa bersalah.. Seakan-akan dia sudah melakukan kecurangan maha dahsyat aja. Walaupun akhirnya dia bisa tenang dan tugas selesai juga, ternyata nangisnya masih bersambung, jek!

Kembali ke kelas, dia duduk lalu menangis sedih lagi. Bu Lulu sang walikelas 3 bingung, dong.

’Kamu kenapa nangis? Berantem?’

geleng

’Dinakalin?’

geleng

’Ada apa sih? Ada apa, Nak? Kasih tau Ibu, dooong…’

’Aku tadi nyontek, Bu Guru, huhuhuuu…’

Oalaaah…

Iklan

3 pemikiran pada “Ulangan Praktek TIK

  1. coba temen2 kuliah saya gitu..

    saya malah pernah dimaki2. ‘asal lo tau aja ya, gw ga suka sama cara lo!’ kata dia pas saya bilang, ‘udah sih kerjain sendiri aja..’
    ‘satu, gw ga minta jawaban ke lo. dua, cara lo tu nyakitin tau ga?’

    saya sih ketawa2 aja dalam hati, terus bilang makasih deh sama orangnya =p

    coba orang2 punya rasa malu kayak gitu. ga ada tu manipulasi apalagi korupsi..

  2. kita senasib buuu….
    aq jga jadi guru TIK, tapi kepaa sekolah saya lebih gawatnya tidak memeberi buku pendamping atau silabus…
    terpaksa saya cari silabus sendiri dari internet….saya juga bingung harus cari dimana materi praktikumnya..

    ibu, ayo kita share materi ajar untuk anak SD kelas 1-6 itu apa aja yaa….????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s