Hari Pertama Sekolah II: Kelas Cowo

Seperti yang saya kemukakan sebelumnya, anak-anak saya tahun ini lebih aktif dan lebih berani dibanding anak-anak saya tahun yang lalu. Berani ini termasuk diantaranya berani untuk ngelawan dan melakukan pemberontakan terhadap otoritas termasuk kakak kelas dan guru, berani untuk protes dan mengajukan krtik tanpa tendeng aling-aling, dan berani untuk nyeletuk sana-sini yang terkadang bagi guru yang belum kenal mereka, akan menyakitkan. Intinya, banyak banget nih PR dari guru sebelumnya yang dilanjutkan kepada saya. Sebagian besarnya adalah mengenai sikap. Yep, kelas saya ini, tahun kemarin mendapat anugerah dari para guru dan walimurid sebagai kelas paling tidak taat sekaligus kelas paling tidak santun.

*sigh*

Belum apa-apa saja, saya sudah banyak dapet pesen-pesen dari hampir seluruh guru dan juga TU tentang kelas saya tahun ini.

’Bu, tolong yah, Bu. Kesopanannya itu, loh! Kalo ngomong sama saya itu kayak ngomong sama temen. Sering gak mau denger.’ Bu TU.

‘Bu Alifia, pokoknya mereka udah gak bisa lagi yah Bu milih-milih mau apa pas olah raga. Saya gak bisa gitu lagi. Pokoknya, gimana caranya mereka harus bisa patuh..’ Pak Satria.

‘PR tuh, Bu. Udah jarang yang ngerjain, gak ada banget rasa bersalahnya…’ Guru-guru agama.

‘Saya gak pernah didengerin tuh sama mereka. Sering kabur…’

‘Suka ngumpet tuh Bu pas shalat berjama’ah. Gak tau kemana…’

‘Sering bikin nangis adik-adik kelas, Bu. Gak bisa banget deh dengerin guru selain walikelasnya.’

‘Ngejawab melulu.. Ngelawan melulu… Gak pernah deh kalo buat salah dibilangin, langsung denger. Mereka malah yang jawabnya lebih panjang…’

Saya Cuma termelongo-longo aja dengerin semua guru curhat panjang lebar gitu. Bu Lynn Cuma ketawa-tawa aja.

’Saya mah tahun ini bahagia.’ Kata Bu Lynn, walikelas enam. ’Duh anak-anak kelas enam yang sekarang enak banget. Aman terkendali.’

Saya nyengir kepada Bu Lynn. Bahagia, yah, kamu…

’Pokoknya, kelas lepasannya Bu Alifia mah udah enak, deh. Dua tahun ini kamu bisa, pasti tahun ini kamu bisa. Pasti. Pasti kamu bisa mengendalikan anak-anak itu.’

Lalu, dia menambahkan…

’Harus bisa… Biar tahun depan, aku gak terlalu berat. Okeh?’

Hekkkk!!!

Pastinya, awal tahun ini saya sudah harus siap dengan segala laporan tindakan kehebohan anak-anak saya. Dan bener saja, belum bel masuk berdering, pada hari pertama masuk sekolah ini, sudah aja laporan dari Pak Syarif tentang beberapa anak saya, laki-laki dan perempuan, yang langsung diminta untuk ceramah selepas shalat dzuhur nanti. Itu dikarenakan mereka saat tiba di masjid pagi tadi, bukannya langsung ambil air widhu dan bersiap shalat dhuha, malah main petak jongkok di dalam masjid. Ya kena pula tercatat dalam pelanggaran ketertiban.

Duh, anak-anakku…. Ini baru hari pertama sekolah, loh! Bahkan kita belum masuk kelas.

Tahun kemarin, kalau ada peristiwa seperti ini dan saya menghadapi anak-anak saya, mereka bahkan tidak berai bersuara. Duduk diam. Menunduk. Lalu tanpa saya bilang apa-apa, sudah minta maaf duluan. Tahun ini, anak-anak yang ini, saat saya datang, mereka langsung nyerocos:

‘Gini, loh, Bu. Kita tau, kita salah. Dan kita udah dikasih hukuman sama Pak Syarif. Ibu harus tau, kita tuh paling gak tahan, deh, liat tempat yang dingin luas kayak masjid. Pengennya lari-larian, Bu…’

’Iya, Buuu.. Namanya juga anak-anak. Maklum, lah, Bu..’

Yailah!! Gini kan ribetnya. Selalu aja bikin orang jadi pengen nyengir. Tapi, udah gak bisa. Biar bagaimanapun, sudah harus ditarik tegas anak-anak ini.

Saya sedikit lega tahun ini kelas lima dapet kelas pojokan yang sempit dan tanpa jendela yang bisa dibuka. Loh, kok, lega? Yah, paling enggak, akses keluar kelas yang hanya satu akan secara alamiah otomatis meminimalisir kemungkinan kaburnya anak-anak dari kelas. Ini salah satu keluhan terberat kelas ini, kalo bosan dan bagi mereka pelajarannya gak menarik, suka kabur dari kelas tau-tau ada di UKS atau entah dimana. Bener-bener bikin geleng kepala, kan?

Selamat, nak! Tahun ini, kalian dikerem!!!

Ngaruh, gak? Ternyata enggak, tuh! Terbukti, pada hari edua sajasaya udah dapet laporan megenai mereka kabur dari kelas.

Tapi tahun ini, jelas saya akan lebih banyak ketawa dibanding tahun lalu. Lihat aja, selepas apel pagi, saat saya tiba di kelas, tau-tau sudah saya temukan anak-anak, semuanya kecuali sang ABK dan shadow teacher-nya yang ketawa-tawa geli sendiri, pada di belakang. Semuanya berdiri menghadap dinding. Menempelkan seluruh tubuhnya di dinding. Sambil semua mukanya menghadap kanan, dan nyengir lebar, hehehehehe…

Huahahah.. Lucu banget, deh!

Mereka ngapain, coba?

Gak ada alasan. Cuma tiba-tiba aja kepikiran begitu.

Dasar anak-anak yang aneh!

Selama dua tahun kemarin, saya menghadapi kelas cewe. Maksudnya, kelas yang di dominasi oleh para perempuan. Tahun ini, saya akan menghadapi kelas cowo yang segala-galanya, akan lebih berwarna laki-laki. Tentu, tahun-tahun kemarin, awal tahun saya langsung menghadapi masa awal pubertas dan pembicaraan ala anak remaja perempuan awal, yang sudah mulai ngerti mode serta artis ganteng dan peralatan kecantikan. Tahun ini pada hari pertama anak-anak langsung tereak-tereak agar warna kelas kita oranye. Kenapa?

PERSIJA!!!!!!

Yep, anak-anakku adalah supporter Persija. Berarti juga supporter Arema Malang. Segelintir anak, gak peduli mau apapun kata sebagian besar, adalah pendukung setia Persib Bandung!!!! Dan mereka sulit sekali dihentikan untuk berhenti sejenak membicarakan jalannya final piala dunia. Ampun, deh! Betenya, saya kan gak nonton pertandingan final. Jadi gak nyambung. Udah gitu, tim jagoan saya kalah pula! Udah aja anak-anak langsung nyeletuk:

’Ah, ibu payah! Masa ketiduran nungguin final piala dunia. Kan cuma 4 tahun sekali, Buuuu…’

Nah, ini dia, nih! Guru baru yang gak kenal mereka biasanya akan tersinggung dan sakit hati. Dibilang payah sama anak muridnya.

Yee, masalahnya kan besoknya hari kerja. Ibu gak bisa ngatuk pada hari pertama kerja. Apa kata dunia?

’Berarti ibu kalah sama kita. Kita aja nonton tapi tetep bisa semangat bangun pagi.’

Iyaa, ibu kalah sama kalian. Dan tau gak, bapak-bapak anggota DPR yang terhormat itu juga kalah loh sama kalian. Mereka sama kayak kalian, nonton final piala dunia. Tapi kalian bisa energik ke sekolah besoknya sementara mereka, tidur dan bolos sidang hari pertama, heheheh….

Begitu kelas lima, mulai terasa emang ngejomplangnya masalah pertumbuhan antara anak laki dan anak perempuan. Anak perempuan pada kelas lima udah mulai puber, yang artinya, lebih bersikap dewasa dan hati-hati. Membicarakan perubahan tubuh mereka pun dengan pelan-pelan, pribadi, malu-malu, dan terkadang, hanya sanggup lewat tulisan. Tapi anak-anak laki, masih lebih cenderung anak-anak yang sudah besar. Dan mereka gak malu untuk tanya-tanya dengan suara keras.

’Ibuuuu, tau gak… Tau gak… Masa penisku sesudah disunat jadi tambah gede, Buuuu…’

’Iya, loh! Aku juga!!! Emang gitu, yah, Bu…’

Hallah!!!

Ngngng… Mungkin juga. Ibu catat dulu, yah pertanyaannya. Ibu masih harus nyari banyak informasi nih mengenai pubernya anak laki.

’Loh, ibu gak tau, yaa…’

Gak sedetil itu. Ibu kan perempuan, gak punya penis…

’Oh, iya, deh….’

’Mungkin itu sebabnya kenapa kita disunat pas masih kecil, yah, Bu.. Kalau udah gede belum disunat, nanti penisnya tambah gede kejepit kulupnya… Gimana motongnya nanti, yah?’

’Iyaaa…. Gimana, tuh, Bu?’

‘Kalo udah gede gak bisa dipotong. Kata ayahku gitu. Kan udah keras. Nanti bisa pake kapak, loh, dipotongnya. Serem!!!’

huehehee…

Orang dewasa juga tetep bisa disunat, Nak. Kan kalo mualaf sudah dewasa, gimana? Tetep harus disunat. Bu Alifia punya loh temen yang masuk islam pas SMA. Jadi dia disunatnya ya pas SMA itu..

’Wah, itu pake kapak kali, Bu. Temen ibu itu..’

Ya, enggak, lah!! Ntar ibu cari info-nya dulu, yah. Atau, kalian boleh tanya langsung sama Pak Ustadz mengenai ini. Nampaknya, beliau akan bisa memberkan jawaban yang langsung.

Saya dalam hati: Lah, saya juga tanya siapa kalo pertanyaannya detil begini, yah? Saya kan belum menikah. Gak bisa tanya-tanya suami orang gak ada. Tanya sahabat cowo? Bisa gak saya tanya tanpa merasa malu?

Saya ngebayangin: duduk bersama teman laki-laki dan tanya, ‘Eh, pas abis sunat, penis kamu jadi tambah gede, gak? Mulai gede itu kapan?

Hayyahhh!!!

Tapi toh, mereka gak perlu tunggu lama. Sebab pelajaran Fiqh besoknya, yaitu hari Selasa, memang sudah akan membahas mengenai Mukallaf. Langsung aja begitu pelajaran Fiqhnya selesai, anak-anakku itu nyerbu saya yang sedang duduk di ruang guru. Ngelilingin. Laporan.

’Ibuuu, tau, gak. Tau gak, Buuu… Tadi pelajaran Fiqh-nya agak jorok, Bu…’

’Kita ngebahas tentang air mani…’

’Iya, Buuu… Trus mimpi basah.’

Udah aja mereka seru cerita panjang lebar tentang pelajaran Fiqh hari itu. Ustadz Fiqh pun terkekeh-kekeh menceritakan pelajaran di kelas lima yang super duper heboh gara-gara anak-anak kelewat antusias. Sampai-sampai, Pak Ustadnya gak boleh keluar kelas saat bel berdering. Dikunciin di dalam kelas! Pas keluar kelas pun, anak-anak masih juga ngejar-ngejar Pak Ustdaz yang sudah ada di kelas lain sedang ngajar. Maka Bu Ustadzah Tafsir, pelajaran selanjutnya, berkeluh kesah panjang lebar.

’Sepanjang pelajaran saya, anak-anak kelas lima gak bisa dengerin saya, Bu. Mereka lari-lari keluar kelas kabur. Katanya mau nyari Utsadz Fiqh.

*sigh*

Maka saya pun panjang lebar nasihatin.

Nak, kalian boleh banget antusias pelajaran tertentu. Boleh. Itu hebat, bagus, super!! Tapi, kalian harus ingat waktu. Kalian kan bisa tanya pas istirahat. Jangan kabur dari kelas saat pelajaran yang lain.

’Abisnya Ustadzah Tafsir-nya juga ngebosenin.’

’Iya, tuh. Bosen, yaaa…’

’He-eh!!!’

*sih*

Iklan

8 pemikiran pada “Hari Pertama Sekolah II: Kelas Cowo

    • Bangeeeet, bawel! Tapi menyenangkan kok dengan mereka kalo udah ngerti mereka itu gimana. Mereka itu tipikal banget anak-anak yg cerdas, banyak ide, tapi yah gitu, susah bener disuruh duduk. Musti melakukan sesuatu kalo gak, gerah bener dah!

    • Iya, saya semangat banget! Baru terasa pas udah sampe di rumah lagi. Tepar!!! selama 4 hari ini nih, begitu sampe dirumah saya langsung ketiduran saking capeknya ngikutin 25 anak yg energik itu…

  1. Assalamu’alaikum Cekgu…
    Apa kabar? Duh… lama nian gak main ke sini. Rupanya sudah tahun ajaran baru ya? Kelasnya baru pula, seger lagi… hehehe… 😀

    Setiap kali membaca ceritamu soal kenakalan murid-murid, saya selalu teringata dengan Toto Chan… Aih, pasti menarik dan menantang sekali bila diberi kelas seheboh itu ya…? Sepertinya, tahun ini kita bakal dapat cerita asyik nih mengenai penanganan murid-murid super aktif itu…

    Selamat bertualang dengan tantangan baru Cekgu Al…

    • Wa’alaikum salam Uda Ustadz. Iya, nih… Saya juga lama nian gak main ke tempat Uda Ustadz. Nulis ada kesempatan, bw-nya rada keteteran, heheh…
      Yup, tahun ini nampaknya akan ramai cerita. Mudah-mudahan. Kelas ini memang banyak sewotnya sebanyak ketawanya. Kalau dari kisahnya para walikelas mereka sebelumnya. Dan merupakan kela yang akan paling banyak kehilangan saat kita harus melepaskan mereka nantinya… Jadi, nikmatin aja hari-harinya, hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s