Bakteri, Virus, dan Lembaga Tinggi Negara

Setahun yang lalu, sekitar awal-awal tahun ajaran juga, saya terpaksa musti jadi guru IPA dadakan. Guru IPA-nya mengundurkan diri tiba-tiba. Dan kena-lah saya musti mengajarkan apa yang bukan wilayah saya.

Gak inget apa dulu pernah ya dapet nilai yang membanggakan di pelajaran IPA? Seinget saya, waktu SMP ngepas aja dan waktu SMA nilai IPA saya sungguh memalukan! Maka bete juga tuh mendadak jadi guru IPA gitu. Masih mendinglah kalau-kalau aja materi yang musti di hadapin adalah sesuatu mengenai listrik, atau, mepet ke fisika-lah. Paling tidak, saya punya rasa tertarik pada fisika. Tapi kenyataannya, materi saat itu justru di bidang yang paling saya tidak sukai.

Biologi.

Dan tema yang musti saya bawakan adalah mengenai system tubuh. Sistem pencernaan, system pernafasan, dam system peredaran darah. Ya Allah… !! Tapi biar jadi guru pengganti doang dan sifatnya sementara, bukan alas an untuk kita ogah belajar, ya, gak? Dan percaya deh, masa-masa mendadak guru IPA itu bukan hanya masalah kesibukan yang bertambah, bahan pelajaran yang makin banyak, tapi juga masa merasa malu karena suka dibantu anak-anak sendiri. Khususnya, anak-anak yang memang punya ketertarikan tertentu pada pelajaran IPA.

Suatu kali, seorang anak saya yang saya tulis sebagai Doni menghampiri.

‘Ibu, ibu… Ibu tau Why, gak, Bu?’

Saya mengerutkan kening saja saking bingungnya. Tahu apa???

‘Itu loh, Bu.. Komik sains. Jadi pelajaran IPA dibuat jadi komik. Tapi bukan Kuark, Bu… Bukan majalah…. Saya punya lengkap, loh, Bu. Ada yang tentang sistem tubuh manusia juga. Ada lebih banyak dari yang Bu Alifia ajarin. Lebih lengkap dari Bu Alifia, deh! Ada sistem pencernaan, sistem pernafasan, sistem peredaran darah, ada sistem syaraf, ada sistem sekresi….’

Ooo, ibu belum baca komik itu..

Doni nyengir lebar.

’Aku tau ibu belum baca,’

Gubrak!!!!

’Makanya sekarang aku bawa. Tadinya aku mau pinjemin ibu, tapi kata mamaku, ibu dibeliin aja yang baru. Buat hadiah ulang tahun ibu dari aku.’

Itu bikin saya mikir juga, lowh!! Ini apa si Doni rada kecewa kali ya ternyata saya gak memberi sebagaimana, selengkap dan sedetil, apa yang dia harapkan. Maka dia jadi punya pikiran minjemin saya buku itu, huehehe….

Jadi malu…

Lalu ada lagi kejadian saat saya menyusuri rak buku di perpust tepat di depan seksi IPA (perpust kami gak diklasifikasi berdasarkan sistem DDC, tapi berdasarkan pelajaran). Saat itu, saya sedang mencari-cari buku-buku mengenai penyakit-penyakit yang berhubungan dengan terganggunya sistem pencernaan, pernafasan, dan peredaran darah. Gak sadar, mulut saya bergumam:

Sebenernya, apa sih perbedaan virus sama bakteri itu?

Ternyata, gumaman saya itu keras juga. Cukup keras hingga membuat seorang anak saya kelas lima, Dicky, menoleh dan tau-tau nyeletuk jawab.

’Kalo bakteri kan makhluk hidup kalo virus bukan.’

Saya menoleh kepadanya. Mengangkat alis.

’Iya, kan? Kalo virus itu kan parasit, kan, Bu?’

Gak yakin akhirnya saya menjawab:

Makanya ini ibu mau cari buku mengenai itu.

Si Dicky mengambil salah satu ensiklopedi sains, dan memberikannya ke tangan saya.

‘Di sini ada, Bu. Saya pernah baca..’

Owh, makasih, yaaa…

Hekkk!!!!

Nah, tadi siang, kejadian mirip seperti itu terulang lagi. Tapi kali ini, bukan saya yang mengalami, tapi Pak Ustadz Hadist, hihi…

Ceritanya di ruang guru. Beberapa anak kelas 6 sedang duduk menghadapi soal ulangan Bahasa Arab. Anak-anak yang pada saat ulangan tersebut tidak masuk kelas. Sementara itu, Pak Ustadz Hadist yang sedang membaca tiba-tiba bergumam:

‘Saya masih rada bingung bedanya Mahkamah Konstitusi dan Komisi Yudisial, sama Mahkamah Agung. Hayo jelasin ke sayah!!!’

Karena saya yang guru PKN (Pendidikan Kewarganegaraan) maka matanya Pak Ustadz kea rah saya. Tapi belum sempet saya jawab, Thata udah nyerocos duluan.

‘Kalo Komisi Yudisial itu lembaga tinggi yang mengawai para hakim, kalo Mahkamah Konstitusi itu lembaga tinggi yang tugasnya menguji kelayakan undang-undang.’

‘Ooo, gitu..’ kata Pak Ustadz kepada Thata. ‘Trus, maksudnya menguji, apa tadi…’

‘Iya… itu kan.. ngng..’ Thata melirik-lirik ke saya yang kemudian pura-pura gak merhatiin. Saya kira, Thata bisa. Tapi gak pede gara-gara guru PKN-nya ada di ruangan yang sama.

‘Kan gini.. Kalo ada undang-undang, trus kadang masyarakat ingin supaya undang-undang itu di… di…. Uji lagi. Nah, itu tugasnya Mahkamah Konstitusi.’

‘Trus, kalo Mahkamah Agung, apa?’ Lanjut Pak Ustadz.

’Itu kan pengadilan tertinggi, Pak…’

’Oh, kayak MPR gitu, yaa.. Lembaga tertinggi negara.’

’Bukaaan…’

‘Iya, maksudnya yang tertinggi. Cuma MPR itu kan lembaga Negara tertinggi…’ Pak Ustadz masih ngotot.

‘Tapi… Tapi… MPR kan bukan lembaga tertinggi. Kan UUD-nya udah dibetulin (maksudnya Thata direvisi). MPR bukan lembaga tertinggi lagi.’

‘Ooo.. Wah, saya musti banyak belajar lagi, euy!! Makasih, ya.. ’

Thata melirik ke arah saya. Saya menaikan jempol kepadanya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s