Hey, Nak, Makasih ya Sudah Mengingatkan Bu Alifia Hari Ini

Saya ingat suatu kali, beberapa tahun yang lalu, seorang rekan berkisah bahwa dia baru saja diprotes oleh anak-anak yang sekarang jadi anak-anak saya. Katanya mereka gak semangat kalo diajarin sama rekan saya itu. Sebab rekan saya, kata anak-anak, ngebosenin banget.

‘Ibu ngajar ngebosenin banget, sih, Bu… Tiap hari nerangin melulu..’

‘Iya, Bu… Gak semangat, nih, kitaaaa…..’

Rekan saya itu kemudian berkata, ‘Oh, ya? Jadi ibu musti ngajar gimana menurut kamu?’

‘Kayak Pak IPA dong, Buu… Kita dikasih proyek apa gitu. Praktek, kek…’

’Iyaaa…. Kayak Bu Alifia. Cerdas cermat! Kita senengnya cerdas cermat, Buu… Gak bosen-bosen deh biar tiap hari cerdas cermat..’

‘Pokoknya jangan nerangin melulu tiap hari. Kita kan capek dengerin ibu melulu..’

Saya sendiri gak tau gimana perasaan rekan saya itu saat diprotes anak-anak. Dia sih ceritanya sambil ketawa-tawa aja…Tapi saya cukup yakin rekan saya tidak tersinggung atau marah. Saya pun menganggap kejadian itu angin lalu saja. Baru beberapa tahun kemudian, saat saya mulai rutin menulis blog ini, saya lebih bisa melihat kisah yang tersimpan itu sebagai sesuatu yang luarbiasa.

Pertama, betapa hebatnya anak-anak ini yang dengan langsung menyatakan pendapatnya dengan bicara. . Jaman dulu, waktu saya sekolah, gak mungkin untuk berani menyatakan pendapat setajam itu. Bisanya ngedumel aja di hati. Sebab guru adalah seorang tokoh yang jauh. Seseorang yang musti dihormati…eh salah! Ditakuti.

Yah, mungkin juga itulah bedanya ngajar SD dengan ngajar SMA. Anak-anak SD masih banyak jujur. Gak ngerti bilang gak ngerti. Gurunya gak enak ya bilang gak enak.

Kedua, betapa legowonya rekan saya tersebut menghadapi protes anak-anak. Dia tidak marah-marah. Saat dikatakan bahwa cara mengajarnya membosankan, dia meminta pendapat anak-anak tentang bagaimana seharusnya di mengajar.

Dulu sewaktu SMP, ada pula seorang guru baru yang meminta kami menulis di selembar kertas tentang pendapat kami, mengenai jalan kelasnya. Beliau mengajar benar-benar membosankan dan membuat kami tidak mengerti tentang apa yang diajarnya. Banyak anak bete dengan beliau. Maka saya bisa membayangkan apa saja yang ditulis kawan-kawa saya saat itu. Ketika kertas dikumpulkan, beliau membacanya di depan kelas. Lalu menangis tersedu-sedu. Yaelaaaah, kita jadi gak enak hati banget!

Bicara tentang protes, anak-anak saya tahun ini emang adalah anak-anak yang berani untuk menyatakannya kepada guru. Tahun kemarin, Bu Matematika yang kena. Tapi mendengar kisahnya, saya justru senang.

Bu Matematika tahun ajaran kemarin pada semester kedua adalah guru baru yang sebelumnya ngajar di SDN. Mohon maaf kepada guru SDN, saya gak bermaksud megeneralisasi karena kenyataannya, saya sering bertemu guru-guru SDN yang sungguh-sungguh mengajar dengan hati. Tapi kita semua tahu, kalo di sekolah negeri SD, guru macem-macem. Kadang begitu tidak peduli. Dan gaya santai ngajar dulu itu kebawa-bawa ke depan anak-anak saya.

Tapi, anak-anak saya tahun kemarin manis-manis. Saya hanya tahu, kalo Bu Matematika Tahun Kemarin itu lewat, semuanya terdiam sampai rasanya takut banget untuk bersuara. Lagi ramai seheboh apapun, begutu guru yang bersangkutan masuk kelas, mendadak hening. Saya sering mengernyitkan kening karena rasanya hening itu, hening yang gak wajar. Ada suara dikit, lalu ada suara lain meng-sssst… takut-takut. Baru saya ngeh saat kelas 4 tahun lalu melakukan pemberontakan pada kelas matematika. Saat sang guru menggebrak mejanya, seperti yang dia lakukan kalo anak-anak mengeluh gak ngerti.

Guru nerangin..bla..bla…bla…. Trus Tanya:

‘Ngerti, gak?’

Anak-anak saya selalu jawab ngerti. Walaupun saya baru tahu saat OTW curhat-curhat kalo anaknya sebetulnya sama sekali gak ngerti. Tapi takut bilang. Sebab, sang guru akan marah-marah. Atau entang aja bilang begini:

’Gimana, sih! Kan udah diterangin! Tanya sama temennya!!’

Tapi anak-anak kelas 4 tahun kemarin jawab enggak. Walaupun sesungguhnya mereka ngerti, tetep aja mereka jawab enggak. Tau sendirilah bagaimana anak-anak tu kebayang muka usilnya, deh!

Sampai akhirnya sang guru moarrrah dan menggebrak mejanya! Lalu itu jadi kebiasaan di kelas 4. Menggebrak meja.

Suatu kali, seorang anak kelas 4 lari ke depan kelas dan balas menggebrak meja sang guru!

GOSH! Astaganagaaaa!!! Saya saat mendengarnya ceritanya cuma bisa melongo aja.

Nah, sang guru ini, punya sakit jantung. Entahlah apa tapi pokoknya sering sesek nafas gitu. Maka kebayang kan, saat digebrak mejanya itu sang guru langsung terlonjak dan memegang dadanya.

Lalu anak lain berkata:

‘Nah, ibu kaget, kan? Ibu takut, kan? Gak enak kan bu kalo digebrak-gebrak meja?’

Anak yang lain ikutan nyerocos:

’Ibu itu gimana sih? Ibu tuh harusnya bikin kita gak takut sama matematika. Bukannya bikin kita tambah takut, Bu!’

Sang Guru langsung mengajukan berhenti saat itu juga.

Suatu kali, pernah juga saya ngamuk kepada mereka yang saat itu kelas 3. Bikin onar di ruang komputer. Lalu salah seorang anak berkata:

’Makanya ibu tuh galak dikit kenapa sama kita. Kita, tuh, ya, Bu, kalo gurunya gak tegas jadi nakal. Kasih peraturan, Buuu…’

Hari itu juga, saya membuat tata tertib ruang komputer yang saya tempel di depan pintu. Saya bacakan di setiap kelas.

Hari ini, saya sekali lagi dapet kritik dari anak-anak ini.

Pelajaran terakhir hari ini di kelas saya adalah bahasa indonesia. Gurunya Bu Lynn, sang walikelas 6 yang kebetulan tidak dapat hadir. Jam terakhir itu pula, saya harus mengisi kelas Kewarganegaraan di kelas 3. Gak ada pula guru yang nganggur. Maka saat Andin, salah seorang anak saya mencari Bu Lynn di ruang guru, yang saya lakukan hanya membuka buku LKS. Menyuruh Andin memberi tahu anak-anak untuk mengerjakan LKS halaman sekian sampai sekian. Kalau sudah selesai, tumpuk bukunya di atas meja saya.

Andin pergi. Saya masuk kelas 3.

Baru beberapa menit, beberapa anak saya menggedor pintu kelas 3. Anak-anak gak ada yang ngerjain LKS. Semuanya main-main aja. Beberapa saat kemudian, pintu kelas saya terbuka. Anak-anak seru aja berkeliaran.

Akhirnya saya keluar kelas 3 dan masuk kelas saya. Anak-anak lari-larian masuk kelas. Duduk diam.

Bu Lynn gak masuk. Sakit. Dan gak ada guru lain yang bisa ngegantiin. Ibu ada kelas di kelas 3. Kenapa kalian malah main-main? Ibu kan udah kasih tugas, kan?

Salah seorang anak bicara dan yang lain juga. Mereka gak ngadu-ngadu temannya main atau bagaimana. Mereka katakan adalah:

’Mana kita tau kalo Bu Lynn gak masuk. Gak ada yang kasih tau kita.’

Ibu udah kasih tau lewat Andin. Ya, kan, Din?

’Ya Bu.. Aku juga udah kasih tau temen-temen, kok! Mereka tetep gak mau ngerjain tugas.’

Tuh, gimana ayo?

………………. (diam)

’Iya, sih.. Tapi, kan, gak ada guru yang kasih tau kita. Cuma tau dari Andin aja. Siapa tau Andin bohong..’

’Iya, ibu kan gak bilang ke kita. Ibu cuma bilang ke Andin aja…’

Baiklah. Ibu kasih tau sekarang. Bu Lynn sakit dan ibu harus masuk kelas 3. Ibu minta kalian mengerjakan LKS halaman……. Kalau sudah selesai, silahkan kumpulkan di meja ibu di depan kelas. Nanti, ibu akan datang lagi.

’Kalo yang gak bawa gimana, Bu?’

Kerjakan di kertas selembar.

’Boleh gak kita ngerjainnya di atas karpet?’

Boleh. Senyaman kalian aja. Tapi gak mengganggu.

’Kalo sudah selesai trus waktunya masih ada, boleh main, gak, Bu?’ Di kelas saya ada beberapa permainan papan seperti catur, scrabble, monopoly bahasa inggris dan yang sejenisnya.

Boleh. Tapi permainan papan saja. Gak boleh main bola di dalam kelas.

‘Oke,….’

Jangan keluar-luar kelas kecuali ada kepentingan, ya…

‘Iya, Bu…’

Ada lagi yang mau disampaikan?

’Cukup, Bu… Cukup….’

’Nah, gitu dong, Buuu… Bilang ke kita langsung. Kita kan anak-anak ibu. Jangan maen tinggal aja.’

PLAK!!!!

Kali ini, saya yang terdiam.

Okelah kalo gak ada yang disampaikan lagi. Selamat mengerjakan, ya…

’Ya, Buuuu…’

……………………………….

Hey, Nak… Makasih ya udah ingetin Bu Alifia hari ini.

’Ingetin apa?’

Pada bingung… Saya nyengir aja.

Iklan

Satu pemikiran pada “Hey, Nak, Makasih ya Sudah Mengingatkan Bu Alifia Hari Ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s