Nyesek tapi Hebat

Pagi ini, baru datang, saya langsung dihampiri anak-anak saya. Muka rada panik.

’Bu, Ammar nangis.’

Weh… Kenapa?

’Gara-gara gak bawa buku SBK (Seni Budaya dan Keterampilan). Tapi mendingan ibu liat aja, deh!’

Di kelas, Ammar duduk di pojokan. Terisak-isak. Kayaknya sediiiiiih banget. Dan melihat saya datang, dia langsung lari menghampiri.

’Bu Alifia, saya gak bawa buku SBK, Buuu…’

Nangis lagi… Tersedu-sedu…

Oh, gitu… Trus kenapa kok bisa gak dibawa?

’Saya gak tau, Bu. Gak tau kenapa bisa gak ada. Padahal, saya merasa udah masukin ke tas tadi malem. Tapi, gak ada…’

Sekarang, gimana?

’Saya gak tau, Bu…’ nangis lagi.

Anak-anak langsung ribut.

’Ammar mungkin takut dihukum, Bu, sama Bu SBK.’

Yaaa, kalo kesepakatannya sama Bu SBK harus bawa buku tiap ada pelajarannya, kalian harus siap kalo gak bawa. Dihukum…

Ibu coba hubungi rumah Ammar dulu. Ada siapa aja di rumah, Mar? Ibu atau Mbak (ART)?

’Gak usah, Bu. Saya gak punya Mbak. Tadi saya telpon ibu saya lagi di angkot mau ke posyandu jadi gak bakalan sempet nganterin buku ke sini.’

Baiklah kalau gitu.

Gak usah takut, ini kan salahmu sendiri gak teliti. Jadi ya mau gak mau, kamu harus siap menerima kosekuensinya. Kamu sendiri kan udah tau gimana aturan di kelas SBK, ya, kan? Lain kali, jangan diulang lagi. Biarpun sudah disiapkan bukunya pas malamnya, besok pagi sebelum berangkat, coba cek lagi.

’Iya, Bu…’

Udah, ah! Gak usah sebegitu takutnya. Emang hukumannya apa sih sama Bu SBK biasanya? Kok sampe nangis gitu?

Anak-anak langsung rame!

‘Ngerjain soal, Bu…’

‘Kadang disetrap 15 menit.’

Nah, menurut kalian, hukuman itu wajar gak?

’Wajaaaar..’

Menurut kamu, Mar?

’Yaa, wajar sih, Bu. Tapi, saya bukan nangis karena takut. Saya mau kok dihukum soalnya itu kan salah saya. Saya Cuma sedih aja, Bu… Saya udah berusaha teliti. Semalem saya udah beresin buku. Saya liat-liat lagi. Tapi ternyata, masih ada yang ketinggalan.’

Widih, mau gak mau, senyum juga liatnya. Dia nangis lagi di rangkulan saya.

Iya, ya… Terasa juga sih nyeseknya. Kadang, kita rasanya sudah bener-bener berusaha membuat segala sesuatunya sempurna. Pada kenyataannya, kok adaaa aja yang salah. Lebih bete lagi kalo salah itu dari hal-hal yang kecil.

Haah, Ammar. Menurut Bu Alifia, sih, kamu hebat. Kamu berani mengakui kesalahanmu, bukan hanya dimulut, tapi juga di hati. Kamu gak nyalah-nyalahin siapapun. Kamu juga gak gentar menerima kosekuensinya. Walaupun nangis, tapi buktinya, kamu ogah ngerepotin ibumu untuk datang ke sekolah membereskan kesalahanmu.

Ngngng… Nanti pas dihukum sama Bu SBK, yang sabar, ya, Nak…

Iklan

2 pemikiran pada “Nyesek tapi Hebat

  1. Bu Al,
    salam kenal. tau blog ibu dari Mba Devi (blognya “belajar dari anak-anak”).
    jadi pengen jadi guru deeh..kalo baca crita2nya Bu Al.

    Ibu kayak ibu Mus yang di laskar pelangi itu loohh!! heibat!! andai guru anak2 saya kayak ibuu..

    tetap semangat untuk ngajar ya buu.. dan nulis jugaa..

    salam,
    orang tua murid

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s