Edit Orat Oret

Beberapa saat lalu, Bu Rita menelpon saya. Cerita rada curhat bahwa ternyata sampai saat ini, dia masih puyeng gara-gara soal midtest yang belum kunjung selesai.

Alamak!!

Bukan bikin soalnya tak kunjung selesai, tapi belum juga lulus meja kepsek untuk segera di fotokopi. Masih terus musti di edit sana-sini. Banyak salah. Baik itu struktur kalimat, penggunaan huruf besar kecil yang meleset, tanda baca yang awut-awutan, termasuk juga redaksional kalimatnya yang ambigu. Plus lagi, memang ada beberapa ketentuan khusus dalam menulis soal untuk tingkat pendidikan tertentu. Misalnya, kata-kata yang harus disesuaikan dengan penguasaan setiap tingkat kelas serta kalimat yang tidak boleh terlalu panjang, dan sebagainya.

Bu Rita bukan satu-satunya orang yang masih bolak-balik salah. Banyak! Bahkan, hanya tiga guru saja yang nampaknya sudah benar-benar selesai yaitu saya, Bu Lulu, dan Bu Lynn. Bu Lynn sampe sujud syukur pas soal yang dia buat akhirnya bisa diterima.

Huehehe, gini nih kalo punya kepsek guru Bahasa Indonesia. Dan bukan itu saja. Beliau memang pengasuh koran sekolah di sekolahannya yang terdahulu.

’Tau gak Bu Alifia, malem Sabtu itu kita masih ngutek-ngutek soal sampe jam sebelas. Kasihan banget Ustadz Fiqh itu sampe setres.’

Lah, emang, banyak salahnya Ustadz Fiqh, itu?

’Dia tuh sampe dieeeem aja. Saya ngelirik kertasnya, ampun! Penuh coretan!’

Yaaa, bagus juga, sih! Pembelajaran buat kita. Kalo gini kan mau gak mau jadi belajar, ya, gak?

Pembicaraan kita pun beralih kepada pertanyaan mengenai apa sih fungsinya pelajaran Bahasa Indonesia yang kita dapetin dulu kalo cuma bikin soal aja, nyata-nyatanya, masih gak beres. Padahal, bikin soal adalah hal yang biasa banget dikerjakan oleh seorang guru.

’Aku tuh baca-baca EYD malah puyeng. Bingung banget, gak, sih?’

Kagak tau, dah! Saya mah gak pernah buka-buka EYD lagi. Kayaknya, lebih enak otodidak aja. Sering baca, sering nulis, nanti juga bisa.

Kalo dipikir-pikir, saya sendiri gak pernah merasa punya….eh, gak ding! Saya langsung teringat dengan guru Bahasa Indonesia sewaktu kelas 3 SMA. Seingat saya, beliau satu-satunya guru Bahasa Indonesia yang bener-bener maksa kita nulis sesuatu, lalu nyinyir mengedit tulisan kita di depan kita. Corat dan coret pake pulpen merahnya itu. Mana salah penempatan tanda baca, huruf besar dan kecil, dan seterusnya. Itulah pertama kali saya bener-bener merasa diajarin membetulkan tulisan. Hanya sayangnya, satu kelas kan banyak banget orang, tuh, ya.. Dan Bahasa Indonesia juga cuma dua jam pelajaran aja. Jadi, gak setiap saat kita kebagian digembleng dan dioret-oret tulisannya.

Beneran, loh! Waktu untuk ini musti panjang. Dulu waktu saya masih jadi ngajar Bahasa Indonesia, gak pernah lebih dari 5 anak yang kedapetan saya panggil dan saya edit orat-oret di depan mukanya dalam dua jam pelajaran. Jika Anda adalah seorang ibu atau ayah, boleh juga tuh dibantu di rumah.

Pertama kalinya saya bener-bener care sama tulisan adalah saat saya mulai-mulai coba nulis cerpen dan kirim ke majalah. Mulai nulis SMP tapi mulai kirim-kirim ke majalah sih baru pas SMA. Masih pake mesin ketik jebret yang kalo saya udah mulai nulis, satu rumah ikutan sakit kepala denger suara mesin ketik itu yang aduhai mengganggunya. Yah, begitulah! Pertamanya ditolak terus. Pertama ditolak, sakit hati dan malu rasanya. Tapi toh ini bikin saya muterin otak tentang apa sih jeleknya tulisan saya? Perasaan udah paling keren sedunia, dah! Maka saya belajar dengan cara menekuri tulisan-tulisan di buku dan majalah. Menemukan hal-hal kecil seperti habis titik itu mustinya spasi, abis koma juga spasi. Lalu mencoba menerapkannya di tulisan yang selanjutnya.

Guru kedua saya adalah kekasih saya. Dia emang kerjaan sampingannya (Kalo gak dibilang kerjaan tanpa pamrih, deh!) adalah penulis dan editor suatu majalah yang gak gitu resmi. Bisa dibilang, suatu ketika, tulisan saya sampai ke mejanya. Lalu sampai selanjutnya, dia terus-terusan mengeditori saya. Setiap saat. Ya, benar! SETIAP SAAT! Termasuk SMS yang saya kirimin kepadanya juga musti di editnya, lalu dikirim balik ke saya. Nyuruh saya membetulkan. Lalu balik kirim lagi ke dia. Ya Allah, bener-bener deh saya kira dia itu sungguh-sungguh TER-LA-LU!! Tapi, hasilnya saya rasakan juga, sih! Saya jadi otomatis aja gitu, kepikiran masalah EYD kalo nulis apapun. Sesantai apapun! Pastilah gak pernah merasa aman. Bawaannya kepikiran bahwa nun di sana, ada orang yang baca dan mengkritisi kesalahan-kesalahan penulisan saya. Jadi parno!

Tapi saya kira, parno yang positif.

Guru ketiga saya adalah blognya Bu Tia. Gara-gara suatu saat, saya membaca tulisan tentang penggunaan EYD. Itu pertama kali saya merasa ngeh bahwa, mau bagaimanapun saya membuat blog yang saya tulis ini santai, bahwa, hey..guru itu manusia, loh! Tapi tetep aja saya akan dilihat sebagai seorang guru, dinilai sebagai guru, yang segala tindak-tanduknya (dalam hal ini tulisannya) akan dimasukkan dalam kategori pantas atau tidak. Maka, mau gak mau juga, tulisan pun harus saya perhatikan. Gak bisa seenaknya sendiri. Baik itu isi, maupun strukturnya. Apalagi saat itu saya guru Bahasa Indonesia juga. Yaudah, mulailah saya kembali dengan cara pertama kali yaitu memperhatikan tulisan orang.

Trus, saya merasa udah keren, gitu?

Ya, enggak, lah! Maksud tulisan ini dan kisah kecil diatas adalah, bahwa banyak sekali jalan untuk belajar. Mulai dari hal-hal kecil aja. Gak ada salahnya kita terbiasa melakukan hal-hal baik pada hal kecil, hingga saatnya mengerjakan hal besar, jadi gak gitu tersiksa-tersiksa banget!

Iklan

Satu pemikiran pada “Edit Orat Oret

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s