Gosip Ruang Guru: Berbeda Beda Tetep Satu Jua, Jek!!

Bu Yuyun: … (maksudnya lagi cerita panjang lebar). Jadi kata bidan, gak masalah mau kapan sebab bayinya emang udah gak ada. Padahal paginya baik-baik aja, tau-tau siangnya, udah gak ada.

Saya: (kaget banget) Loh, bukannya belum lahiran?

Bu Yuyun: Iya, Bu Alifia. Belum..

Saya: Tapi kok udah gak ada? Emang kemana bayinya? (bingung)

Diam semuanya…… Lalu beberapa orang ketawa ngakak.

Bu Yuyun: Oh, maaf, Bu Alifia. Maksud saya gak ada itu sudah meninggal. Kami kami di Medan, kalo bilang sudah meninggal itu gak ada.

Bu Lynn: Di jawa juga gitu, Bu…

Saya: Ooo, maksudnya udah meninggal. Ya Allah.. Innalillahi wainna ilaihi rojiun. Saya dari tadi gak nyambung yah kalo gitu. Perasaan aneh banget, kok bisa bayi dalam perut jadi gak ada? Kok bisa ilang?

Yap… Yap, itulah perbedaan-perbedaan diantara kita. Beda suku, budaya, tentu juga beda kebiasaan. Tapi bukan berarti kita jadi terkotak-kotak satu sama lain. Saling menghormati, dan mengerti itu lebih indah. Namun tentu jadinya ada kisah-kisah kecil lucu mengenai ini.

Beberapa tahun yang lalu, ibu saya menikah lagi dengan seorang laki-laki jawa. Tentu ada perubahan dan ada penyesuaian di sana-sini. Paling kita semua rasakan adalah masakan yang bagi kami jadi gak gitu nikmat lagi. Terbiasa sih keluarga ini makanannya super duper pedes dan gurih, tau-tau berubah rasa-rasa manis dikit. Dan gak gitu pedes lagi. Haduh!!!

Awalnya, tentu bete banget! Tapi lama-lama mulai terbiasa juga. Walopun tetep aja kalo giliran yang masak di rumah bukan ibu saya, misalnya saya atau adik, teteuplah pedes banget dan asin. Maka giliran sang ayah tiri yang ribet susah makan, huehehe…

Minggu lalu, selama lebih dari satu minggu, kita kedatangan tamu dari sulawesi sana. Maka banyak juga kisah-kisah lucu saat adik tiri yang orang jawa lagi berkunjung (gak tinggal bersama kami), tau-tau nangis sesunggukan karena sakit hati merasa dijutekin oleh orang-orang yang gak dia kenal. Padahal emang aja gaya orang sono ngomongnya rada judes dikit. Ya kalo masalah beda-beda gaya ngomong dikit mah orang betawi cuek beibeh! Tentu rasanya lebih masuk ke dalam hati sanubari orang jawa yang biasa lemah lembut berbasa basi. Atau saat calon adik ipar saya beneran marah, kami malah ketawa ngakak. Soalnya kami gak ngeh kalo saat itu dia beneran lagi marah.

Soal makanan, jangan ditanya. Kita orang, baik betawi, sunda, maupun jawa (khususnya sunda) tentu banyak makan sayur AKA lalapan segala daon. Apalagi semenjak di rumah eksis jawa juga, beuh! Tiap hari tempe dan tahu karena memang orang jawa gironya tempe, tahu, sama pecel, dah! Ikan hampir selalu ada, karena banyak yang suka ikan, tapi gak tiap hari juga. Dan yang namanya ikan kita itukan ikan asin, ikan teri, ikan cuek, dan sejenisnya. Kebayang begitu ada keluarga dari sulawesi ini, otomatis sayur tempe dan tahu menghilang dari peredaran. Lebih dari seminggu kita makan ikan bakar dan ikan sayur yang nyaris gak ada yang bisa makan. Lieur pula kita. Sebab yang namanya lauk pauk bagi orang pulau jawa adalah tempe, tahu, sayur dan ikan, atau sayur dan daging. Pokoknya yang penting sayurnyaaaa. Sementara bagi orang sulawesi makannya ikan dan daging. Lauk dan lauk, bukan lauk dan sayur. Kebayang dwuooong…

Sakau sayur, jek!!!!

Kemaren pas berkisah-kisah kecil masalah itu, tau-tau Miss Sri juga cerita bahwa dia mengalami banget yang namanya sakau sayur. Kejadiannya pas dia, untuk pertama kalinya, mengunjungi mertua di Padang dan tinggal selama dua minggu di sono. Katanya, sampe nangis-nangis kepengen banget sayur bening. Capek makan bersanten melulu tiap hari. Akhirnya dibikinin sama orang rumah (entah kenapa sama mertuanya dia gak boleh megang kerjaan rumah. Weh, mertuanya baik banget!), gak taunya pedes.

’Masa sayur bening itu pake cabe, AL. Kalo dikita kan sayur bening itu Cuma sayur direbus pake garam sama tomat, ya, kan. Hambar-hambar gimana gitu.’

Sebenernya, kalo di keluarga gua sih, sayur bening emang cabe, bawang, tomat yang diiris, ditumis, trus disiram aer juga. Tapi adek tiri gua kalo masak bening yang hambar-hambar-gimana-gitu! Jadinya sih, kadang kita tambahin cabe sendiri atau saos yang walopun gak enak, mendingan dah ada pedesnya.

Akhirnya dia nekad mau masak semur yang manis sendiri. Pas mau masak, ketahuan pula sama mertuanya yang langsung bilang kepadanya nanti dimasakin. Hasilnya, rendang!!!

’AL, taugak, ternyata kalo disono itu yang namanya semur itu rendangnya kita. Yang namanya rendang di sono itu yang item itu, loh!’

Huahaha, gak jadi dong lo makan semur?

‘Padahal gua udah kebayang-bayang itu semur. Gak taunya, rendang lagi, rendang lagi….’

Masalah sayur yang namanya sama tapi rada beda juga pernah tuh bikin kebingungan pas saya KKN dulu. Ceritanya di kelompok yang tukang masak adalah saya dan seorang teman dari minang. Saya betawi, dia minang. Dan cuma kita berdua yang bukan orang sunda di kelompok. Delapan orang lain adalah orang sunda. Kebayang dong menderitanya itu delapan orang yang lidahnya ke manis harus disuguhin masakan tiap hari pedes. Selalu aja protes.

‘Lain kali, pedesnya dikurangin dong. Dikiiiit aja!’

Iya… iya….

Yee, salah sapa kalian orang-orang sunda gak ada satupun yang bisa masak!

Akhirnya, kita bikin masakannya dua tingkat kepedasan. Sisihkan yang banyak, lalu sebagian kecil sesuai dengan lidahnya kita berdua. Cukup berhasil. Lalu suatu hari, saya belanja bahan-bahan buat bikin sayur asem.

Kawan-kawan saya, orang-orang sunda ini hepi. Nah, gitu dooong! Bikin sayur asem! Tanpa ngeh kalo yang namanya sayur asem betawi sama sunda itu beda, jek! Kalo betawi, sayur asem itu asem pedes yang pedes asemnya bikin kepala ‘cling’, sementara sunda itu manis. Kalo di betawi pake cabe dan terasi, kalo di sunda pake gula merah.

Mana saya tahu, yaaa…

Maka serulah saya masak sendirian. Sampai kemudian hanya tunggu aja mateng tuh sayuran, saya tinggal mandi. Nah, saat mandi itu, tau-tau ada kawan yang tereak.

’AL, sayurnya udah dikasih gula belum?’

Dalam pikiran saya, ya gula pasir satu sendok teh pengganti monosodium glutamate itu, loh! Dan seinget saya emang belum.

Belum.

Gua tambahin gula, yaa…

’Yaudah! Itu tinggal mateng langsung angkat, yaaa…’

Temen pun memasukan gula merah. Banyaak!! Yang akhirnya menghasilkan…

Jreng… Jreng!!!!

Sayur asem betawi-sunda yang kagak keruan rasanyaaa!!!

Haaaah!!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s