Alasan Bunuh Diri yang Aneh

Hari ini kejadiannya adalah mengenai binatang, lagi. Kucing lagi. Di kelas saya lagi. Walaaaaah!!!

Selepas Dzuhur, saya kembali ke sekolah. Setelah ada acara di sekolah tetangga. Dan begitu saya nongol, semua rekan saya itu cengar-cengir senyum-senyum.

Pasti ada yang seru tadi terjadi, ya?

‘Tau gak, Bu.. Anak-anaknya ituloh!!’ Bu Lynn

Hah!! Anak saya kenapa lagi? Pada ngumpet di pos satpam lagi pas disuruh shalat?

‘Engga..’

Ngerjain anak-anak TK lagi?

‘Engga…’

Apa sih?

‘Tawuran..’

Haaaaaaahhhh!! Tawuran sama siapa? Enggak sama anak-anak SMP sebelah lagi, kan?

Anak-anak saya pernah ribut di dalam masjid dengan anak-anak SMP tetangga saat pelaksanaan shalat Jum’at. Itu kejadian tahun kemarin.

‘Bukan.. Sama kelas 2A.’

Tawuran sama kelas 2? Masa sih?

‘Gara-gara kucing, tuh!’

Jadi gini, kalo dibilang tawuran sebenernya terlalu bombastis juga, sih! Ini cuma ekspresi humor rekan-rekan saya aja. Anak-anak saya, beberapa jam sebelumnya, ribut dengan kelas 2A. Dua kelas itu rebutan omong, sewot-sewotan, kesel-keselan, marah-marahan. Gara-gara kucing.

Rebutan kucing.

Nah, ceritanya ada kucing berkeliaran di lantai 3. Bukan kucing yang tempo hari melahirkan itu. Kalo kucing yang itu sudah diambil secara sukarela oleh Bu Dokter sang owner sekolah di jadikan peliharaan di rumahnya. Ini kucing baru. Yang sepanjang pagi melenggang sana-sini di lantai tiga.

Mengenai kenapa ada kucing lagi di lantai tiga itu sama sekali bukan karena lantai tiga bau ikan, yah! Ada penjelasan yang cukup masuk akal nanti.

Anak-anak saya yang dari dulu juga paling hepi berkawan dengan binatang itu tentu kegirangan. Mereka telah memutuskan bahwa mereka akan memelihara itu kucing. Pokoknya, apapun yang terjadi, kecuali kalo saya nanti menentang, mereka akan pelihara makhluk itu, titik!

Di bawa masuklah tu kucing ke dalam kelas.

Guru yang mengajar males banget dong kalo ada kucing mengeong berkeliaran saat ada acara seru, ya, gak? Maka dikeluarkanlah tu kucing dari dalam kelas lima. Kucingnya melenggang turun ke lantai dasar, ketemu dengan anak-anak kelas 2A yang juga memutuskan bahwa mereka akan memeliharanya.

Berebutan kucing!

Kucingnya diambil kelas lima, kelas dua bareng-bareng naik ke lantai tiga. Bareng-bareng minta kucing. Dan karena gak ada yang gubris, maka anak-anak kelas 2A ini melakukan unjuk rasa di depan ruang guru.

Kelas 2A emang sama degilnya dengan kelas 5. Kalo kata guru2, adeknya kelas lima banget, dah! Usilnya sama, gak bisa diemnya sama pula.

Walikelas 2A segera naik ke kelas lima mengambil itu kucing. Bukan untuk diberikan ke kelasnya, tapi untuk dibawa pergi. Nah, nah…kali ini anak kelas lima yang ramai-ramai turun menyerbu kelas 2A. Berebut omong semuanya.

’Si Nanda itu sampai pengen bunuh diri, Bu Alifia…’

Haaaaahhhh?

Alasan bunuh diri yang aneh!

Gak sih, ini anak yang namanya Nanda di kelas saya emang kadang-kadang suka kumat lebay-nya. Nampaknya keramaian khas anak-anak yang bikin ruwet tapi lucu gak kepalang ini membuat jiwa alay si Nanda pengen eksis. Maka, rame dia kayak orang kena panic attack:

’Pokoknya kalo kucingnya gak dikasih ke kelas lima aku mau bunuh diriiiiiii!!!!!’

Semua orang….

Maksud saya semuanya yaitu anak di dua kelas, guru-guru, dan bahkan Om Cleaning Service melongo mendengar teriakan Nanda..

‘Aku mau bunuh diriiii….’

Huahahhaa…… Duh, rugi banget sih saya ketinggalan moment special kayak gini!

Trus, gimana?

Yah, keributan itu berakhir setelah salah satu anak kelas enam campur tangan. Si pemilik asli kucing yang direbutin itu (Padahal kucingnya gak cakep, loh!). Dialah…

Jreng… Jreng…

Donny….

Oh, itu kucing punyanya Donny?

‘Iya. Donny bilang kalo itu kucing dia. Trus dia bawa.’

Kemana?

‘Ke ruang kelas enam. Kelas lima langsung diem. Kelas lima kan gak berani macem-macem sama kelas enam. Kelas dua juga gak komentar apa-apa.’

Jadi, tu kucing ada di kelas 6 sekarang? Bekeliaran?

’Gak. Ditaro di dalem ember di kamar mandi kelas 6.’

Ya Allah…

Tapi, tapi, kok si Donny itu bawa kucing ke sekolah, sih?

Begini kutipan obrolan singkat antara Bu Lynn, walikelas 6, dengan Donny menurut kisah Bu Lynn di sela ketawa gelinya itu:

Bu Lynn: Don, ke sekolah itu bawa buku. Bawa peralatan sekolah, bawa perlengkapan ibadah. Kadang ada yang bawa mainan. Kok kamu bawa kucing, sih? Itu kenapa? Di rumah lagi gak ada orang jadi kamu bawa kucing ke sekolah?

Donny: Gak, Bu… Sebetulnya, itu bukan kucing saya.

Bu Lynn: Laaah, jadi itu kucing siapa?

Donny: Itu kucing yang suka ada di rumah saya. Tapi saya juga gak tau itu kucing siapa.

Bu Lynn: Oh, trus kamu bawa ke sekolah maksudnya kamu mau tanya temen-temen siapa yang mau pelihara kucing, gitu?

Donny: Bukaaaan, Bu. Kemaren, ibu saya kehilangan sekilo ikan. Trus ibu saya nuduh kucing itu yang ambil. Ibu saya marah, Bu.

Bu Lynn: Trus kamu bawa ke sekolah karena kamu takut kalo ditinggal di rumah berdua saja dengan ibu kamu, itu kucing akan diapa-apain?

Donny: Ih, bukan, Bu. Ibu saya nyuruh supir saya untuk buang kucing itu. Trus sama supir saya, kucingnya dibuang di sekolahan.

Bu Lynn: Laaah?

Donny: Saya juga bingung kenapa supir saya begitu, Bu. Tadi sih kucingnya dibuang ke kebon, tapi ternyata naik ke lantai tiga. Mungkin dia ngeliat saya ada di sini, kali.

Bu Lynn: (garuk2 jidat)

Bu Lynn: Yah, pokoknya ini kucing musti di bawa pulang lagi. Ya? Sudah cukup rame satu hari karena kucing itu, okey, Don?

Donny: Iya, Bu.

Bu Lynn: Titip salam buat Pak Supir, ya. Jangan buang kucing ke sekolah.

Donny: Iya, Bu.

Haaaahhhh…… Sayang gak bisa lihat. Tadi pasti seru.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s