Cuti Melahirkan

Seminggu sudah kegiatan sekolah dimulai lagi. Semester yang baru telah datang. Saya mungkin guru yang paling senang dengan berakhirnya liburan. Kali ini, kembali ke sekolah dengan rasa bahagia yang belum pernah sebesar ini.

Saya capek liburan.
Soalnya liburan kali ini panjang banget bagi saya. Tiga minggu, jek! Dua minggu libur semester plus satu minggu cuti. Udah gitu gak ngapa-ngapain cuma ngegeletak gitu aja. Lgh, gimana gak capek coba?

Capek bosen.

Capek marah.
Kalau kita gak ngapa-ngapain, dan itu karena kita gak bisa ngapa-ngapain, itu ngeselin banget!

Hidup saya lagi berada antara abu-abu dan berwarna. Kalo saatnya abu-abu, bawaannya suntuk. Melankolis. Pendiem. Gak banyak bicara. Pas menjalani yang berwarna tentu saja kebalikannya. Warna itu adalah di sekolah. Saat saya bersama anak-anak saya.

Saat abu-abu, saat saya gak berada pada warna, suara saya tertarik ke dalam. Saya yang (percayalah) gak gitu banyak bicara ini semakin gak banyak bicara. Orang bilang, saatnya kita tidak bicara adalah saat kita membiarkan diri kita berbicara pada kita. Tapi bagaimana rasanya jika kita musti mendengarkan diri kita sendiri bicara terus-terusan? Apa gak bikin sewot, tuh?

Maka hari Senin saya tiba di sekolah dengan cengar-cengir gak jelas bikin semua orang heran.

‘Loh, kok, ini orang masuk?’

’Kagak jadi cuti melahirkan?’

Yah, emang saya gak melahirkan. Tapi kan saya belum pernah melahirkan. Ngng, maksud saya begini. Saya itu guru paling lama bercokol disini dan belum pernah ambil cuti sama sekali. Padahal saya punya hak cuti 2 minggu pertahun. Saya kemarin bertanya-tanya aja apakah bisa dirapel itu cuti, gitu? Soalnya akhir tengah tahun ajaran saya merasa kelelahan dan berpikir butuh istirahat yang panjang.

Ternyata boleh! Bukan karena memang boleh tapi karena ada hal-hal yang dipertimbangkan. Nah, karena itu cuti rada panjang, temen-temen saya ngeledek kalo saya mau cuti melahirkan. Setengah pengen ketawa setengah garuk-garuk kepala, saya mah ho-oh aja. Gak kerja tapi dibayar? Kapan lagi? Lagian juga saya kan bisa kosentrasi urusan yang satunya jadinya. Ternyata baru tiga minggu saya udah mati gaya. Kerja ajalah! Gak jadi cutinya.

2 thoughts on “Cuti Melahirkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s