Rusuh Seperti Biasa

Sekolah adalah tempat yang berbahaya. Gak bisa diprediksi! Karena itu mustahil membosankan. Misalnya saja, satu hari Jum’at kemarin. Satu hari saja. Akhir minggu, di mana selalu saja denyut kegiatan lebih pelan.

Hari Jum’at adalah hari yang, kalo manusia, udah gak fokus karena kebawa-bawa suasana libur besok hari. Pagi saja saya udah rusuh gara-gara ada OTW yang mengadukan pertengkaran anaknya dengan salah satu siswa kelas enam. Sebenarnya, permasalahannya cukup biasa. Dua anak bertengkar karena sesuatu yang bagi mereka berarti. Menjadi permasalahan adalah karena pertengkaran ini berlangsung di internet. Berdebat di ruang komentar. Salah satu orangtua yang kebetulan adalah seorang pengacara, menganggap bahwa yang dilakukan anak satunya adalah intimidasi dan bullying. Mengancam akan melaporkan ke polisi. Sampe bawa-bawa UU IT segala!

Lgh, lama juga itu saya bicara menenangkan sang OTW. Dari bel masup sampe bel masup lagi selepas istirahat! Begitu keluar kantor saya, kepala rasanya mau pecah!

Spaneng!!

Selepas istirahat itu, saya masuk kelas tapi gak masuk pelajaran. Sepanjang 2 jam berbusa-busa menasihati tentang etika saat berinteraksi di dunia maya. Anak-anak saya nampaknya lagi kangen sama saya. Atau mereka menangkap muka suntuk bin capek saya aja jadinya gak nyeletuk-nyeletuk. Pokoknya, anak-anak saya lagi sholeh, dah! Ini tentu saja merugikan. Soalnya saya jadi lupa diri ngomong terus sampe kehausan.

Selesai kesibukan hari ini? Ternyata enggak! Pas adzan dhuhur saya ikutan Bu Rita bawa Adi ke RS. Tu anak pecicilan bener hari ini tau-tau kepeleset dan mukanya ngebentur pagar kebun.

Auuu!!!

Dagunya sobek. Cukup lebar bikin ngeri kita semua. Dan itu anak bikin semua orang gemes gara-gara kelewat excited sama lukanya.

Keliling-liling ngasih tau.

’Liat-liat Adi berdarah.’

Di RS dooong, baru dateng aja dengan PD-nya lari nyamperin seseorang berjas putih.

’Dokter, Adi jatoh, nih! Bedarah! Sayang Adi, yaa… Sayang Adi doooong….’

Musti di seret tu anak biar mau tenang. Bu Rita kepikiran di kasih obat tidur aja, kali, ya?

Tau-tau berteriak ’Waaaaau!!!’, lalu lari terbirit-birit cuma karena dia ngeliat gambar anatomi manusia. Capek pun ngejawab-jawab pertanyaan yang gak ada habis-habisnya. Gak peduli dagunya sobek berdarah-darah.

Kayaknya obat tidur cukup masuk akal. Gua gak kebayang nanti gimana cara dokternya ngejait itu dagu kalo tu anak gak bisa berhenti bergerak gak bisa berenti ngoceh.

Bagaimanapun, akhirnya selesai! Gak usah tanya ntu dokter dari yang tadinya seneng banget ngadepin si Adi sampe jadi sewot gara-gara tu anak emang bener-bener gak sanggup diam. Entahlah, dia mungkin salah makan paginya. Gak becanda tentu saja karena penyandang autis kan memang makannya dijaga.

Baru kembali ke sekolah, musti balik lagi ke RS. Kali ini dua anak kelas tiga. Lari-larian lalu tabrakan satu sama lain. Anak yang satu hanya nampaknya gak kenapa-napa tapi anak yang satu lagi sampai terpelanting jatuh dengan muka menghantam lantai. Hidungnya berdarah. Khawatir kenapa-napa, jadi kami kembali ke RS.

Saya kira itu sudah akhir dari insiden satu hari ini. Ternyata belum. Karena kita masih harus menghadapi masalah yang itu lagi tiap awal tahun.

Ulat bulu!

Penghuni tiga ruangan gatal-gatal parah. Semuanya kelas satu. Haduh, kebayang ruwetnya, nangisnya, rewelnyaaa…. Maka akhir hari kita meninggalkan ruang guru dengan cengengesan.

Hari yang seru… Seperti biasa.

One thought on “Rusuh Seperti Biasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s