Curhat II: Bukan Tukang Ngadu

‘Bu, aku lagi kena musibah..’

Itu Jojo kelas empat SD. Tau-tau saja dia duduk di sebelah saya saat makan siang.

Kena musibah, gimana?

Maka berceritalah si Jojo kalau dia baru saja dihukum oleh walikelasnya. Gara-garanya, dia dan beberapa anak lelaki kelas empat pada nyebur di kolam ikan di samping TK. Ketahuan. Maka mereka pun diomelin dan dihukum berupa menguras kolam ikan itu.

Yee, itu mah bukan musibah. Itu kosekuensi dari kejahilan yang kamu dan temen-temenmu lakukan.

’Gak, Bu. Musibah. Soalnya aku kan gak ikutan main-main di kolam ikan. Aku lagi main di sekitar itu, tau-tau sama anak-anak, aku diseret. Diceburin. Eh, Pak Kelas Empat dateng. Aku ikut kena diomelin. Ikut disuruh nguras kolam ikan.’

Oooo…

’Nah, musibah, kan, Bu? Udah aku dikerjain, baju aku basah, diomelin, eh, dihukum juga.’ Dia geleng-geleng kepala sambil berdecak-decak sendiri.

Emang kamu gak bilang ke Pak Kelas Empat kalau kamu tadi diceburin?

’Gak…’

Kenapa?

’Itu kan cuma becanda. Main cebur-ceburan, gitu, Bu. Aku ada disitu trus aku kelas empat juga. Kena, deh, diceburin juga.’

Kalo begitu, komentar ibu adalah, emang enaaaaak!

Hihi….

Ini beberapa hari yang lalu saat saya melihat Farhan kelas 3 SD berjalan sambil sewot sendiri.

Hai Farhan? Hari yang ruwet, ya?

’Ibu, gak enak banget punya temen tukang ngadu.’

Ngadu masalah apa?

’Itulah si Fikar. Dikit-dikit ngadu. Kan kita mainan berantem-beranteman. Jatoh dikit aja nangis, trus ngadu. Aku dinasehatin lagi dinasehatin lagi dinasehatin lagi sama Bu Kelas Tiga.’

Yaa, gak usah main berantem-beranteman lagi aja.

’Iiiih, main semuanya ngadu. Maunya menang kalo enggak ngadu dicurangin. Aku kesel!’

Mungkin bisa juga gak usah main dulu sama Fikar satu hari. Tapi, jangan lama-lama.

’Naah, aku juga udah bilang sama temen-temen. Gak usah main sama Fikar aja soalnya apa-apa ngadu. Tapi Fikar ngadu sama Bu Kelas Tiga kalau aku nyuruh semuanya musuhin Fikar. Jadi aku dinasehatin lagi.’

*sigh*

Okey. Sekarang, Farhan mau apa?

’Mau berpikir dulu.’

Baiklah. Nanti kalau udah punya ide untuk menyelesaikan masalah ini, cerita-cerita, yaa…

‘Okey..’

3 thoughts on “Curhat II: Bukan Tukang Ngadu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s