Keluhan Anak I: Di TV Porno Melulu

Gara-gara hari Minggu nonton Kick Andy mengenai sex bebas kemudian berpanjang juga nyentil anak-anak SD yang sudah terpapar pornografi, saya jadi kepikiran sama si Rully anak kelas 3. Ini bisa dibilang anak paling-paling deh nguji kesabaran semua guru di kelasnya. Bukan masalah kejahilan atau gak bisa diem, tapi mulutnya itu, loh!

Setahu saya, dulu malah jauh lebih parah. Sewaktu dia masih TK. Kalo ngomong itu kasar bin kotor. Bikin mengernyit karena anak ini berasal dari kalangan terdidik. Usut punya usut, yah karena bapak ibunya juga sibuk dan dia bergaul setiap saat dengan orang-orang dewasa yang bagi mereka sangat lucu menyaksikan ada anak kecil ngomongnya kotor dan porno.

Orangtuanya tau?

Tau. Tapi memang gak bisa juga berubah secara instan. Manusia, loh, bukan komputer.

Sewaktu kelas 1 dulu, Bu Kirsan mencoba menasihati dia perlahan-lahan. Nampaknya sampai akhir, hal itu masih jadi PR yang gak tuntas. Guru kelas 2-nya goalak. Itu membuat anak ini gak bisa berkutik untuk beberapa saat. Sekarang kelas 3, masalah itu kambuh lagi di sekolah.

Pikirannya itu, loh! Saya bingung anak 9 tahun kok bisa pikirannya menjurus ke situ terus.

Misalnya, saya menempel gambar dua orangutan di papan tulis. Ini anak langsung nyeletuk:

’Ih, pornoooo! Monyetnya lagi pacaran. Dikit lagi ciuman, deh!’

Saya melongo temen-temennya nimpukin itu anak pake kertas.

‘Gak usah ladenin, Bu. Dia mah gitu. Pikirannya pacaran melulu.’

Saya: *gabruk*

Kadang di kelas kecil kalau ada waktu saya suka bercerita.

Ini suatu saat saya pengen cerita serem-serem.

Saya: Kejadian ini terjadi sewaktu ibu KKN. Tau gak KKN itu?

Anak-anak: (Menggeleng. Tegang.)

Saya: KKN itu kalau kita kuliah, trus mau selesai, kita… akan… ditugaskan…. Untuk…

Rully: Kawin!

Saya dan Kelas 3 kecuali Rully: (tepok jidat sambil berteriak) RULLLYYYYY!!

Haduh, beneran deh tu anak. Apa-apa juga nyambungnya ke kawin, pacaran, ciuman, cipokan, ngentot, dan yang sejenisnya.

Nasihat? Udah sampe dower.

Suatu hari saya tanya dia itu di rumah suka nonton apa sih?

‘Peterpan, Bu. Ariel.’

Sodara sodara, ini beneran sumpah jawaban dia emang gitu. Gak rekayasa. Dan ini bikin saya kaget.

Maksud kamu, Ariel Peterpen? Konsernya?

’Bukan, Bu. Ariel kan bikin video porno. Tiap hari ada di TV beritanya.’

Ternyata maksudnya itu anak hobi nongton berita selebriti yang emang gak ada habisnya, kan?

Emang kamu gak suka nonton yang lain? Kartun gitu?

’Spongebob, Bu. Lucu. Suka megal megolin pantatnyaaa…’

Saya: *tepar*

Well, permasalahan Rully ini masih jadi bahan pemikiran kami para guru.

Baidewei, tadi saya tanya-tanya anak kelas 5 mengenai pornografi. Sebenernya, hanya tanya-tanya ngobrol saat istirahat aja. Tau-tau anak-anak berceloteh.

‘Iya, Bu. Udah pernah ditanyain Pak Kelas Empat, tuh.’ Bu

‘Tau, gak, Bu siapa yang paling parah? Itu loh si Andra (laki-laki). Katanya dia pernah nonton film porno, Bu.’

Masa?

’Dia ngaku sendiri, kok. Bareng sama kakak sepupunya. Diajakin.’

Kakak sepupunya laki apa cewe?

‘Laki.’

Umurnya?

‘Katanya udah SMA, deh!’

JRENGGG!!!

Ini kalo di serial Scrubs, ada lampu peringatan merah nyala kelap kelip berbunyi nyaring diatas kepala saya. Musti tanya Pak Kelas Empat udah ditulusurin belon. Ngeri juga jangan-jangan bukan cuma diajak nonton doang.

‘Aku pernah nonton film ada adegan pornonya. Tau gak, Bu, Piranha?’

Saya tahu. Saya pernah nonton. Tapi karena biasanya anak-anak tertarik dengan apapun yang saya pernah nonton, maka saya menjawabnya dengan kernyitan bermuka kosong.

’Di film itu ada cewe berenang gak pake baju sama sekali. Dua orang, Bu..’

Okeh, pembicaraan ini musti berhenti. Saya sebaiknya mewawancarai mereka satu-satu aja, deh! Soalnya anak lain malah ngedengerin dengan khusuk gini.

Tapi, itu kan bukan film anak-anak. Kenapa kamu nonton?

’Aku nonton sama papaku, Bu. Kalo ada adegan ciuman atau telanjang, diisuruh tutup mata aja.’

WADUH PAPAAAA!

’Aku juga pernah nonton film banyak pornonya. Ibu pernah nonton Black Swan, gak, Bu?’

Kali ini saya bisa jawab jujur.

Ibu gak tertarik film itu.

Saya gak suka fim balet.

’Film itu banyak ciumannya, Bu. Pornoooooooo banget. Aku juga nonton sama papa mamaku.’

DOEEEENG!!!!

‘Di TV juga porno, Bu. Kok gak disensor?’

Apaan?

Tau-tau semuanya berteriak:

JUPEEEE!!!

’Iya, tuh. Parah. Pake bajunya sedikit banget.’

‘Ih, Krisdayanti malah ciuman. Kok gak diapa-apain, sih, Bu?’

‘Ah, artis kan emang gitu. Porno semuanya. Pake baju kayak gak pake baju.’

‘Iyaaaa…’

Daaan, inilah pertanyaan hari ini di obrolan kita. Dari Dilla.

‘Bu, sebenernya UU Anti Pornografi dan Pornoaksi itu ada gak sih? Kok di TV banyak? Di situ (nunjuk salah satu poster di kelas yang berisi hak-hak anak) kan ada anak-anak dilindungi dari hal-hal yang merusak. Tapi gimana caranya menghindar, Bu, kalo di TV porno melulu?’

………………………. (speechless)

Kayaknya, Nak. Walaupun sesungguhnya kalian yang harusnya dilindungi, kenyataannya kalian lah yang terpaksa melindungi diri kalian sendiri.

PS: Tulisan diatas bukan diperuntukkan sebagai humor. Mudah-mudahan Anda memandangnya sebagai curhat atau keluhan dari anak-anak kita.

About these ads

11 thoughts on “Keluhan Anak I: Di TV Porno Melulu

  1. ikhwan kecil saya (ade paling keciil) pas TK kalo ga salah pernah nanya gini,

    ‘kenapa sih di tv semuanya buka aurat? tuh.. ga pake kerudung kan.. ga pake kerudung..’

    padahal mayoritas tontonan kami di rumah tv*ne dan m*trotv loh..

    iya sedih. gimana ya melindungi calon2 pemimpin masa depan itu?

    kalo kita lagi nonton tv barengan terus ada iklan jelek (*hampir semua iklan jelek karena menampilkan perempuan berbaju sedikit) saya langsung tutupin mata dia dan teriak ‘jangan liaaaat!’ atau langsung ganti channel :D

    • Makanya banyak ortu sekarang yang memutuskan untuk tidak lagi membiasakan TV kepada anaknya. Tapi menutupkan mata seperti itu pun tidak dapat kita lakukan terus menerus, kan.

    • Saya kira, ortu amemang berbeda-beda menyikapi itu semua. Dan memang banyak pendapat. Apakah membiarkan anak melihat adegan-adegan yang dianggap cukup wajar seperti ciuman tapi dengan penjelasan atau sama sekali tidak? Tapi jelasnya, apa yang dikatakan ‘porno’ bagi anak-anak memang cukup luas. Yah, jangan sampai saja kita yang tadinya mau mendidik malah dikenang anak sebagai orang yang memperkenalkan apa yang tidak baik di hidup mereka.

  2. Permisi
    Numpang neduh Buuu
    Turut prihatin
    Acara berita pun seringnya malah “menyesatkan”, apalagi kalau berita kriminal
    Kalau mampu sekalian aja langganan tivi kabel yg tentunya ada acara khusus anak2 yg aman

    • Silahkan, Tweet.
      Saya kok kenal tulisan Tweet, yah, hehe…
      Iya, sih. Tapi ART yang notabene nemenin anak-anak sukanya sinetron dan berita selebriti. Belum lagi pembicaraan diantaraanak-anak.
      Ribet..

  3. Salam kenal Bu Alifia, saya mampir kemari dari blognya Bang Yusahrizal. :D

    Saya pingin komentar tentang anak-anak yang menonton film porno dengan orang tuanya. Saya dulu pernah diskusi tentang ini dengan seorang wanita sebaya (awal 20an), dan dia bercerita besok kalau punya anak malah pingin mengajak anaknya nonton film porno, karena lebih baik yang beginian diketahui lewat orang tua, ketimbang orang lain yang ga jelas juntrungannya. Dengan begini, mindset anak terhadap film seperti ini bisa diarahkan dengan lebih wajar. Saya pikir, masuk akal juga ya. Tapi yah, saya belum berkeluarga sih (calon istri aja belum ada :P ), jadi belum bisa menguji kebenaran ide ini. Juga, saya ga tau apa anak SD sudah bisa dididik seperti ini. Yang jelas pertimbangannya, anak umur kurang dari 17 pasti sudah terekspos film itu. Kalau menurut ibu sendiri gimana?

    Makasih Bu. :D

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s