Sesekali Musti Ditampar

Ini ceritanya saya dan rekan rekan kerja lagi trend sakit yang serem-serem. Ada-ada aja memang tapi gak taulah namanya juga hidup.

*lah?*

Saya inget ini awal-awalnya si Eni. Inget gak beberapa waktu yang lalu dia mendadak kejang-kejang pada tengah malam yang kemudian akhirnya saya dan Pak-Dokter-Gemulai ruwet nganterin tuh orang ke RS? Nah, itulah awalnya kemudian satu per satu jadi sakit-sakitan begini.

Pokoknya itu semua salahnya si Eni! Titik.

Kadang emang suka lucu juga. Kalo kata ibu saya, ini dilalanya. Apa yah itu artinya ’dilalanya’ itu? Ngng, mungkin sama dengan ironisnya.

Dilalanya, saya itu didiagnosis sakit pas saya lagi berusaha hidup lebih sehat. Saya memang sudah berhenti merokok sejak tiga tahun yang lalu, tapi sampai beberapa bulan sebelum sakit, pola makan saya masih acak-acakan. Salah satunya kesukaan yang berlebihan yang kalo menurut si Eni sih, obsesi yang mengerikan atas makanan asin. Bahkan kalo orang lain gak jijik sih, garem dapur juga saya cemil-cemil setiap saat. Trus belum lagi minuman saya itu gak pernah bening. Bekelir terus. Mending kalo sekedar kopi atau teh tapi ini saya sangat sukaaa yang namanya minuman instant.

Tiap hari makan mie instant.

Saya emang gak suka makanan manis bin berlemak. Gak gitu suka cokelat. Tapi mie instant musti kudu tiap hari. Kalo perlu digadoin.

Ditambah dengan makan yang benerannya gak jelas. Maksudnya, masih kebawa-bawa kuliah. Gak jelas kadang makan kadang lupa gak makan-makan sampai ada yang ingetin.

’Udah makan belum?’

Biasanya saya jawab:

Jangan terlalu bawel!

Tau-tau si Eni ngegelepar-gelepar yang ternyata berawal dari hal-hal sepele seperti males minum dengan layak dan makan yang jarang-jarang. Aiiih, jadi kepikiran juga. Saya emang punya cita-cita mati muda tapi saya juga gak mau kalo mati mudanya pake tersiksa ngegeletak di ranjang cuci darah atau lumpuh segala.

Serem amir!

Dan saat itulah hidup saya berubah. Mulai berenti total minum minuman instant dan makan chiki. Lagian, saya kan juga bukan bocah lagi, ya, kan? Emoh makan makanan yang diawet-awetkan dan gak jelas kayak sosis atau burger walaupun bakso masih doyan.

*pa kabar itu boraks ya?*

Mengurangi mie. Dari satu hari satu jadi seminggu sekali.

Sampai satu kantor garuk-garuk kepala heran, trus ngasih selamat. Hehehe… Setelah sebelumnya semua kepikiran untuk bawa saya ke rumah sakit dan periksa jangan-jangan saya amnesia atau korslet kejedot balon di pintu TK.

Minum air putih.

Gelas saya udah kagak berisi minuman bekelir lagi.

Bahkan jadi rada terobsesi minum juga kemana-mana bawa-bawa tempat air minum.

Itu yang tadinya kopi minimal dua gelas per hari, sekarang sekali ajah. Pun beli kopi sachetan yang udah dijatah dari sononya dikit. Jadi kan gak bisa kentel-kentel, mak, nyak!

Belajar makan sayur dan buah, beuh! Sampe beli kulkas buat nyimpenin sayuran dan buah-buahan. Saya niat bener, kan? Nah, bayangin betapa parahnya sakit si Eni waktu itu sampe saya yang cuman nganterin aja merasa digampar dokter bolak balik.

Di saat saya lagi berusaha banget hidup lebih sehat, dilalanya, saya didiagnosis sakit. Lah? Apa kabar dunia, ya?

Tapi kata kawan-jalan-jalan saya sih gini:

’Lo inget gak katanya sih Bang Paulo Coelho aja saat kita berusaha menggapai sesuatu maka seluruh dunia mambantu kita.’

Nah, maksudnya ape, tuh, Bang?

’Lo kan kepikiran mo hidup lebih sehat. Tapinya semua orang juga tau lagu Lo tuh gimana. Palingan nanti juga lupa lagi. Kambuhan lagi. Biasanya juga gitu. Makanye Lo dibikin sakit. Pan, Lo, jadi mau gak mau ngejaga idup. Alloh sayang tuh sama Elu. Karena niat Lo bae, jadinya dibantuin. Kata Alloh, nih, gua jagain Lo!’

Yaaa, tapi kagak gitu-gitu amat kale! Pake dikasih sakit segala.

’Elo dikasih tau pake cara laen bolot sih! Baru ngeh pas liat temen Lo sakit. Nah, kata Alloh, ini anak ternyata kapoknya kalo ngadepin sakit. Gua beri, dah!’

Yaaa, mudah-mudahan aja emang bener tegoran, ya. Kalo dibilang ujian pan saya mah bukan anak yang sholehah (dan bukan anak sekolah). Jadi tegoran cukuplah. Mudah-mudahan bukan azab, hehe…

NB: Percakapan yang sebenarnya berlangsung dengan bahasan indonesia.

Kemudian, setelah Eni dan saya, yang ternyata kita sejiwa banget sampe sekarang sama-sama bolak balik RS walopun di bagian yang berbeda, Bu Tu pun sakit cukup berat. Sampai akhirnya dia mengundurkan diri. Lalu Pak Kepsek yang sampai hari ini gak kunjung pulih. Masih bolak dan balik rawat inap kemudian di rumah lalu rawat inap lagi. Paling menusuk kita semua adalah Pak Guru yang di RS sendirian dan nangis. Bapak-bapak guru juga mukanya kayak terpukul banget bahkan ada yang nangis pas kita ngejengukin rumah si Bapak Guru yang sakit. Gimana enggak, anaknya ada empat. Paling gede baru masuk TK. Pak Gurunya udah payah berbaring aja kayaknya berat. Gimana itu gak bikin miris?

Gimana gak jadi kepikiran anak bini di rumah?

Hari Jum’at Bu Kirsan ngasih kabar kalo Bu Dokter si empunya sekolah juga sedang di rawat inap di RS tempat saya berobat. Astaga! Ini kita semua saking kompaknya apa ya? Saking sehatinya sampe-sampe satu sakit yang lain ikut-ikutan.

Tapi, yah, ambil hikmahnya aja. Rekan-rekan jadi sering termangu kepikiran, tentang hidup orang-orang, yang tergantung pada kita. Tentang masa depan mereka. Mudah-mudahan apa yang salah kalo ada yang salah, apa yang kurang kita syukuri kalo kita rada kufur nikmat, akan diperbaiki.

Jalan ke depan masih panjang, cuy! Lo mau menyusurinya dengan sehat dan hepi atawa dengan terengah-engah sakit sakitan?

Seperti kata salah satu komentator di blog saya ini (kayaknya Tweet, ya?), sekali-kali musti ditampar emang.

One thought on “Sesekali Musti Ditampar

  1. horeee… nama saya disebuuut
    wah telat yaak hehehe

    Ibuuuuuu,, aku pernah baca, kalo organ dalam menunjukkan gejala ‘something’s wrong’ itu biasanya kerusakan sudah dalam keadaan 45%(ini juga kalo gak salah inget)
    saling mengingatkan ya
    manalagi umur udah bukan ABG geto lohh hehe

    semangat Bu ^__^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s