Pertanyaan Pertanyaan V: Tetanggaku Calon Artis

‘Kesimpulannya, menurut Ibu, anak-anak jaman sekarang itu cengeng. Baru digertak dikit aja langsung hancur.’
Loh, apa-apaan ini kok tau-tau kesimpulan? Hehe.. Mari putar balik kisah. Diawali dari saya dan ibu ngobrol-ngobrol sedikit ngegosip tentang adik kecil yang nampaknya sedang mulai tepe-tepe sama cewek. Dan namanya dua perempuan ngobrol (baca: ngegosip), akhirnya kemana-mana, kan? Tau-tau ngomongin tentang seorang cewek, teman SD-nya adik yang sempet bilang-bilang ke ibu kalo dia suka sama adik. Mari kita sebut saja cewek ABG ini dengan Ratih.

Ratih ini udah putus sekolah sekarang.

Beberapa bulan yang lalu ada kisah yang bikin saya rada ngelongo juga dengernya. Si Ratih yang masih SMP itu diculik sama kenalannya di facebook! Astaga! Kok di sekitar saya ada aja kejadian yang aneh-aneh yang biasanya kita liat di berita TV. Tapi rame-nya kisah ini sih gak lama karena itu anak kembali pulang pada malamnya. Dianterin sama laki-laki kenalannya di facebook itu. Dan kebayang kan si laki-laki itu dikerumunin warga. Tapi gak digebukin, kok, cuma dibawa ke Pak RT aja. Ditanya-tanya pikirannya ke mana sebetulnya sampe bawa pergi anak orang. Kisah dari laki-laki ini ternyata berbeda dan kita memutuskan untuk mempercayainya.

Si Ratih ini berasal dari keluarga yang cukup susah payah. Ibu saya kenal dengan ibunya karena suka dateng minta kerjaan tapi selalu pulang dengan tangan hampa. Bukannya ibu saya gak berusaha ngasih kerjaan tapi itu orang juga rada ribet. Maunya punya penghasilan tapi gak mau susah. Ditawarin jadi tukang cucinya anak kost tapi dia ogah karena katanya capek. Ditawarin jadi semacam katering kecil-kecilan buat pekerja bangunan juga ogah. Ngasuh balitanya kawan ibu juga gak mau. Yaudahlah, bingung banget. Kadang ada orang kayak gini. Pendidikan gak ada keahlian gak ada tapi pengennya kerja enak.

Maka kebayang kan keadaan rumahnya gimana? Bapak gak ada ibu kerjaan gak jelas si Ratih sebagaimana anak ABG yang lain pengen dong rada seneng dikit. Capek dengan situasi rumah yang suntuk maka kaburlah dia dari rumah nyamperin laki-laki yang udah kerja kenalannya di FB. Tu laki-laki untungnya orang baik-baik. Bukannya ambil kesempatan dalam kesempitan, dia berusaha untuk menasihati si Ratih. Memintanya untuk pulang. Sampe dianterin dan tetep berusaha baik walaupun sempet dicaci maki warga yang gak ngerti duduk persoalannya.

Kejadian kaburnya si Ratih ini mungkin gak ada hubungannya dengan putus sekolahnya dia, hanya semacam menggambarkan aja gimana sih watak anak ini. Kayaknya sesudah peristiwa yang sempet bikin gempar dikit ini, si Ratih makin gak jelas. Keadaan rumahnya pun juga semakin gelap setelah kakak laki-lakinya lulus SMA memilih untuk nganggur gak kerja. Lontang lantung gitu aja. Gara-gara sakit hati.

Ini kakak laki-lakinya si Ratih niatnya sih lulus SMA pengen kerja. Merasa terlalau bego untuk kuliah lagian punya uang juga enggak. Maka melamarlah dia menjadi satpam di salah satu mall di Jakarta. Saat dipanggil, si bapak yang mewawancaranya bilang begini kepadanya:

’Kamu ini masih muda banget kok ngelamar jadi satpam? Cetek amat cita-citanya?’

Beuh, kalo saya jadi dia sih paling nyengir aja. Bilang aja ke itu bapak kalo saya butuh pekerjaan itu. Pengennya sih, jadi batu loncatan siapa tau bisa nabung-nabung buat ngelanjutin sekolah lagi nanti. Gitu, kan?

Nah, kakaknya si Ratih ini merasa tersinggung. Sakit hati. Terluka harga dirinya. Dan kemudian pulang lalu memutuskan untuk pasrah dan ogah nyari kerja lagi.

*gabruk*

Suatu hari, si Ratih gak masuk sekolah. Lama. Di lingkungan rumah pun gak pernah ada tu anak. Tapi kata ibu-ibu si Ratih hamil. Soalnya terakhir keliatan perutnya gendut. Kata ibunya sih, si Ratih sakit. Kista. Yaa, apalah yang penting gosip udah terlanjur beredar. Dan namanya temen-temennya Ratih di rumah itu kan temen-temen sekolah juga. Gak heran gosip bahwa Ratih hamil pun beredar di sekolah. Maka saat Ratih kembali ke SMP-nya, serulah dia ditanya temen-temennya:

’Ratih emangnya bener yah lo tu hamil?’

’Ratih elo ngegugurin kandungan?’

Si Ratih pun pulang dan menolak untuk dateng ke sekolah lagi.

…………………………………… (hening)

Saya: Jadi, udah gitu aja? Si Ratih gak sekolah lagi? Trus dia ngapain aja sekarang

Ibu: Gak jelas. Tapi kata ibunya sih gak apa-apa. Soalnya dia sering muncul di TV sekarang

Saya: Weh, ikut kursus akting? Ikutan main sinetron?

Ibu: Gak. Ituloh, masuk TV jadi penontonnya Dahsyat. Ternyata di bayar, AL. Yaa, cuma tigapuluh-limapuluhan ribu gitu sih. Tapi ibunya cerita seneeeeng banget. Siapa tau nanti jadi artis.

………………………………… *jreng*

Saya: Yaaa, mudah-mudahan aja.

Ibu: Iya, mudah-mudahan ajalah, ya. Kan seneng juga kita kalo si Ratih jadi artis, kita jadi kenal sama artis, hehe….

3 thoughts on “Pertanyaan Pertanyaan V: Tetanggaku Calon Artis

  1. wah wah.. Ternyata tetangga bu Al ada yg jd sahabat Dahsyat. PD jg ya anaknya mau jd penonton n keliatan di TV. Lumayan lah ya, bisa nambah uang jajan..

  2. Doh!
    ………………………………………….
    Mendadak blank nih..
    Mau komentar apa yaa..
    ya udah, numpang nangkring aja Bu :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s