Tuh, Kan!

Beberapa hari yang lalu, seorang rekan baru (maksudnya guru baru)sok-sok-an gitu mendadak ngaku-ngaku bisa baca karakter orang dari tanda tangan. Nah, karena tepat pada saat itu seseorang datang meminta tanda tangan saya, maka tanda tangan sayalah yang mendadak dianalisis ini orang.

Tentu saya ogah setengah mati. Berusaha merebut itu buku yang ada tanda tangan saya-nya.

‘Nngngng…’ Itu memulainya. Dan nampaknya itu hanya untuk menambah ketegangan saja. ‘Ini yang punya tanda tangan ini….orangnya gampang banget nangis!’

Hah?

‘Ibu pasti sering nangis, bener kan? Bener, kan?’

Hyaaaa… Itu kan bukan rahasia, dong! Tentu bagi Anda yang suka baca blog ini dan kisah Bu Alifia.

‘Loh, emangnya kamu sering nangis?’

‘Emang gitu.’ Celetuk Eni. Itu gak fair tentu saja. Ini si Eni kan emang tinggal serumah dengan saya, ya.. Dan guru-guru yang sekarang ada memang kebanyakan orang-orang baru yang saya tidak berkawan akrab dengan mereka.

Saya gak cengeng, kata saya.

‘Saya kan gak bilang ibu cengeng. Saya bilang ibu sering nangis. Daaaan, banyak yang disembunyiin, nih, sama Ibu. Ya, gak? Ngakuuu!’

Saya mengerut dahi.

‘Itu juga bener.’ Celetuk Eni lagi yang tentu saja bikin saya pengen tendang mukanya saat itu juga.

‘Iya, itu bener. Kita kan gak tau apa-apa tentang Bu Alifia. Gak pernah cerita-cerita tentang dirinya. Ceritanya tentang orang lain melulu.’

‘Setuju!’

‘Trus apa lagi, pak? Apa lagi…’

‘Ini Ibu punya rahasia tergelap yang disembunyiiin banget sampai orang terdekat Ibu pun gak pernah tahu dan gak pernah menduga.’

……………

Sekarang semuanya terdiam… Diam…

‘Sayang sama keluarga. Ini keluarganya nomor satu diatas dirinya sendiri. Betul, gak, Bu?’

Rekan-rekan: Ooooo… Keliatan, sih, kalo itu ya… Trus…

‘Kurang tegas. Lebih banyak main perasaan…’

Saya pergi sajalah. Ini orang pada gila-gila!

Kembali ke ruangan saya.

Itu beberapa hari yang lalu. Lalu pada hari ini.

Tapi tadi, saya sendirian di kantor dan membaca beberapa laporan yang bikin saya mendadak hujan badai sendirian. Hiks…bingung, bok.

Hiks…

Tau-tau pintu dibuka dan nongolah si bapak itu.

Bengong.

‘Loh, ibu kenapa?’

Gak kenapa-napa.

‘Tuh, kan bener! Cengeng….. ‘

*gampar!

7 thoughts on “Tuh, Kan!

  1. Saya seneng banget hal2 berbau ramalan dari SMU sampe sekarang hehe
    Just for fun
    Tapi kebanyakan sih bener loh Bu
    Kayak dulu saya pernah diramal tangan
    “Kamu tipe orang yg boros, berapapun yg kamu dapat pasti habis” wowww bener *terpesona
    Diramal berdasarkan wajah
    “tipe muka Kamu tuh, biarpun kamu gak kerja, pasti dikasih makan sama orang”
    Hmmm Saya binggung harus bangga atau tersinggung, maksudnya muka saya muka orang pemorotan apa??

    Iya sih berdasarkan tulisan2 Bu Al, Saya bisa mengetahui :
    menangis dan sangat sayang keluarganya🙂
    Lebih keren lagi, mau berbagi ilmu kepada pengunjung blog
    I Love You Bu Allllll
    Kencan yuuuuuukakan

    • Iyaaaaa, saya juga dulu pernah dibaca garis tangannya yang bener banget. Gak kayak yang di kisah ini ngaco semua. Katanya gini:
      ‘Kamu kalo nyapu gak bersih…’
      Wih, bener!!!
      ‘Kamarnya berantakan.’
      Hoooo….. *sungkem!!
      ‘Gak bisa masak.’
      ‘Boros.’
      ‘Pelupa. Termasuk mandi juga sering lupa.’
      Wih, saat itu juga saya terpesona setengah mati. Gila nih orang! Kok, bisa, yaa…
      Daaan, itu semua ditutup dengan ramalan yang bombastis:
      ‘Kamu gak akan pernah sukses!’
      *bengong

    • Rahasia tergelap saya? Ah, itu cuma kaos kaki aja yang cuma saya cuci tiga bulan sekali. Ssst, jangan bilang-bilang, yaa…..
      *Ssst…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s