Mencoba untuk Baik

Di Kelas Tiga Ikhwan. Pelajaran Kewarganegaraan.

Ini ceritanya kita mengadakan evaluasi. Bentuknya, segambreng soal cerita. Cukup simple sebetulnya, mereka hanya perlu membaca, memikirkan, kemudian menuliskan setuju atau tidak setuju kemudian memberikan pendapat pada kolom yang telah disediakan. Rada bikin ruwet gara-gara ada salah satu anggota kelas yang ternyata masih belum dapat mandiri.

Kalo kata temen-temen sekelasnya: cengeng!

Ini anak memang suka bikin sewot temen sekelasnya. Anak ini masih sungguh manja. Hampir setiap seperempat jam sekali jalannya kelas musti terhenti sebentar dengan interupsi-interupsi dari dia.

‘Ibuuuuuuu… Aku hauuus.’ Dengan gaya anak manja. Saya yakin Anda bisa membayangkannya.

‘Ibuuuuu… Aku haus, niiih…’

‘Ibuuu… Kapan pulangnyaaa…’

‘Ibuuu… Ini si Adel gangguin sayaaa…’

‘Ibuuu… Si Rahman ngambil pengapusan sayaa…’

‘Yaelah, aku kan udah bilang minjem. Kalo gak boleh bilang, dooong!’

Kadang-kadang jawaban dari salah satu temen bikin kita pengen ketawa juga.

‘Kamu tuh berisik banget sih! Kalo haus minum aja diem-diem pas Bu Guru gak ngeliat. Gini, nih! Aku aja bisa! Gak ketauan!’

Khahaha… Itu kejadiannya bukan pada bulan Ramadhan, ya…

Nah, memberi tugas evaluasi di kelas ini ternyata memang ruwetnya sama satu anak ini. Entah kemana pikirannya saat saya menjelaskan, tau-tau sajalah itu anak tiap saat maju ke depan dan bertanya.

‘Ibuu… Ini nomer satu gimanaaaa…..’

‘Ibuu.. Ini nomer dua gimanaaa…’

‘Ibuuu… Ini nomer tiga gimanaaa…’

‘Ibuuu ini nomer satu aku bener apa enggaaaaaak…’

Astaga!

Maka saya bilang:

Nak, ini evaluasi. Bukan latihan. Coba kerjakan sendiri dulu seperti yang lain. Nanti kita bahas sama-sama.

Tetep aja.

‘Ibuuu… Ini nomer empat gimanaaaa…’

Yang sewot satu kelas.

‘Ya Ampun Nabiiiil. Kamu tuh sebenernya dengerin Bu Guru gak siiiih? Kerjain dulu tauuuu…’

‘Iya Nabil gimana sih!’

Si Nabilnya:

‘Bu Guruuuu… Itu temen-temen pada ngeledekin saya, Buuuuu… Itu tuh si Maman, Hanan, Gilang…pada nakal-nakal, ibuuuuuuu…’

Gabruk!

Tentu ini berbuah seruan uuuuuu dari semua.

‘Ih kita tau yang terganggu kamu itu berisik. Aku jadi bingung, nih!’

‘Iyaaaa, aku juga bacanya jadi muter-muter!’

‘Tau, nih, Nabil. Aku juga kesusahan, tau! Tapi kita kan harus berusaha dulu. Emang dikirain Cuma kamu doang yang kesusahan!’

Nabilnya nangis! Hallaaaah…

Nabil, Nabil tuh harus belajar mandiri sekarang. Nabil kan udah kelas tiga. Kalo evaluasi begini sudah tidak dibantu lagi. Nabil bisa kan? Pasti bisa. Kan Nabil udah naik ke kelas tiga.

Si Nabil kembali duduk di bangkunya. Masih sesunggukan.

Kemudian.

Tahu-tahu salah satu anak berdiri dan menghampiri.

‘Nabil aku minta maaf, ya? Kamu jadi sedih, ya?’

Semuanya ikut-ikutan mendatangi Nabil. Minta maaf. Salam-salaman.

Sisa hari itu, yaaa, Nabilnya masih duduk dengan resah sedikit-sedikit melemparkan pandangan memohon pertolongan kepada saya yang tentu saja saya usahakan tidak terpengaruh.

Di Kelas Empat.

Seperti kebiasaan saat pelajaran IPS saya merancang anak-anak duduk melingkar. Itu memudahkan tapi juga membuat kelas lebih berisik dari yang biasanya. Gimana tidak lah orang mereka duduk dengan tidak ada jeda. Kadang siyal juga kalau kebetulan dapet duduk tukang ngobrol di sebelah tukang ngobrol juga.

Dan yang namanya di SD, anak-anak ngobrol di kelas itu gak malu-malu, lowh! Mau ngobrol ya ngobrol aja. Entah itu ada hubungannya dengan pelajaran atau enggak.

Tau-tau satu anak berdiri dan menghampiri saya.

‘Ibu, boleh gak aku minta pindah tempat duduk.’

Alasannya?

‘Habis di sebelahku si Firman, Bu.’

Terus?

‘Aku sama Firman itu sahabat sejati. Kalau aku duduk di sebelah dia, nanti aku sama dia pasti ngobrol, deh! Pasti aku jadi main-main.’

Owh.. Emang gak mau ngobrol sama Firman lagi, nih, ceritanya?

‘Kita kan bisa ngobrol pas istirahat, Bu. Kalo pas belajar, nanti aku sama Firman gak ngerti. Nanti yang lain keberisikan.’

Weh…

Iklan

3 pemikiran pada “Mencoba untuk Baik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s