Ruang Guru Cewek

Saya tidak bekerja di sekolah yang sistemnya merupakan idaman menurut saya. Banyak sekali kegelisahan yang saya rasakan selepas semakin diperbanyaknya ruang untuk pelajaran agama. Tapi sudahlah, toh kami masih bekerja keras untuk menjembatani antara ruang-ruang agama yang sekarang dikakukan (dikakukan?) dan apa yang penting untuk anak-anak.

Ini sama sekali saya tidak berpendapat pelajaran agama itu tidak penting. Sebaliknya malahan, justru saya pun berpendapat sangat penting.

Tapi postingan ini santai saja. Seperti postingan-postingan saya yang lain di blog ini.

Eh, lagian toh ketidaknyamanan dan semangat untuk merubah atau mencari celah kan justru itu yang bikin kita hidup dan bergerak, ya, gak? Kebanyang gak kalo kita tinggal di dunia yang idealis menurut kita?

Pasti bosen pun!

Ngng…

Mengenai ruang guru.

Seiring dengan dipisahnya kelas laki-laki dan perempuan, ruang guru pun dipisahkan antara guru laki-laki dan perempuan.

Pokoknya mulai tahun ini begitu! Jangan kira kalo proses untuk ini tidak panjang lebar dan sempat tarik urat syaraf dulu. Bahkan diantara guru. Karena banyak pula guru yang berpendapat lebih enak dipisah ajalah!

Kebanyakan guru cewek.

Jadi kita guru cewek lebih leluasa.

Apalagi banyak guru yang sedang menyusui. Jadi bisa ‘memerah’ susu dengan tenang dan gak usah di kamar mandi yang gak banget tentunya!

Well..

Agak jadi menyusahkan untuk kami jika berkaitan dengan kegiatan-kegiatan sekolah tentu saja. Tapi seperti yang sebelumnya saya tuliskan, ini bukan masalah kegiatan.

Masalah obrolan!

Walaupun sekarang saya punya ruangan tersendiri, tapi tetep aja saya lebih banyaknya, ya, di ruang guru. Kecuali kalau ada tamu atau sesuatu yang mengharuskan saya di sana. Alasannya, lebih nyaman bareng dengan orang lain daripada tersisih sendiri bukan? Lagian secara praktisnya, saya rada mengalah untuk mematikan semua alat listrik di situ demi kenyamanan anak-anak. Emang cuma ada lampu-lampu, computer dan perlengkapannya, AC, dan dispenser di ruang saya. Tapi itu pun sudah cukup banyak dan berharga banget. Lebih baik dialokasikan ke ruang computer dan lab, ya, kan?

Kembali ke obrolan.

Ini gara-garanya saya menyimak Twitedu dan ngoceh juga tentang tradisi membacakan dan mendongeng untuk anak-anak. Lalu tau-tau inget ocehan-ocehan di ruang guru cewek.

Ngoceh bareng guru cewek itu baru buat saya.

Sebenernya ngoceh bareng cewek-cewek beneran itu baru buat saya.

>Lo kan cewek jiwanya laki, Eni!<

Karena selama ini, di ruang guru, meja saya ada di wilayah laki-laki. Sudah gak kehitung ditegur dan disuruh untuk pindah posisi tetep aja saya mbandel. Bukan apa-apa, saya lebih nyaman bersama para lelaki.

Lebih nyambung ngobrol bareng mereka.

Biasanya pagi akan dimulai dengan bola!

Bagaimana serunya pertandingan bola yang rasanya gak habis-habisnya itu!

Tentu saja lengkap dengan kisah pemain, teknik, pelatih, sampe ruwetnya perpolitikannya diocehin juga.

Kemudian berita-berita di Koran dan TV ikut diulas juga. Sering ngomel-ngomel ke pemerintah. Membahas mengenai ayat qur’an atau hadist sering juga.

Itu obrolan di wilayah cowok. Saya nyaris tuli sama obrolan di wilayah cewek sebelumnya.

Gak tertarik!

Sekarang saya jadi terbiasa!

Obrolan ibu-ibu ini ternyata emang gak jauh dari gossip artis! Kalo udah ngomongin gossip artis, semuanya semangat. Bahkan sampe ada dua kubu Syahrini VS Ahsanti segala di ruang guru!

Guru laki kalo browsing (di ruang guru dua-duanya ada beberapa computer) itu gak jauh dari yang heboh di berita atau youtube yang isinya sama juga. Atau adegan pertandingan bola! Itu kalo bukan browsing masalah pelajaran, ya… Guru-guru cewek ini (bagaimanapun bukan generalisasi. Di tempat saya, loh!) begitu ngadep internet ya kalo enggak facebook (sekarang saya blokir, hehe..) ya, nyari resep masakan aja. Atau model-model baju terkini.

Pembicaraan paling happening di ruang guru cewek yaitu tentang…masakannya dan suaminya.

‘Suamiku sampe nambah, loh! Mantab banget! Ada lagi, gak?’

‘Suamiku gak suka pedes. Kalo aku masak pedes dikit, dia ngamuk.’

‘Sama suamiku juga…’

‘Suamiku seneeeng banget kalo aku pake baju model ini. Hari minggu ke Senen lagi, yuk.’

Daaaaan, pembicaraan ini akan panjang lebar sampe bel berdentang!

Paling yang lajang-lajang aja yang gak tertarik. Itu juga pada sibuk sendiri kalo gak baca, ngerjain sesuatu di laptopnya, atau ngobrol sama anak-anaknya. Yaaah, termasuk saya juga.

Alhasil, guru-guru lajang ini jadi jarang ngedekem di ruang guru! Pada nangkringnya sekarang di ruang terapi ABK!

Mendingan bantu-bantu terapis, deh, yang memang selalu butuh bantuan.

Kadang ada juga sih yang tahu-tahu ngebahas sesuatu yang lain di ruang guru cewek. Ulasan seperti dulu. Tapi itu juga dia biasanya (biasanya juga kalo gak saya ya si Eni doang) Cuma cuap-cuap sendiri aja yang lain hening.

Diam.

Sampe selesai.

Lalu pembicaraan berlanjut kembali ke….tupperware!

Feedback paling okeh paling cuman:

‘Kamu itu bener-bener ensiklopedi berjalan!’

‘Pokoknya kita gak usah beli Koran dan nonton berita. Udah diulas sama Bu Alifia.’

Udah…

Gitu doang!

……………..

*sigh

 

2 thoughts on “Ruang Guru Cewek

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s