Selebar Kalimalang

Ini hari ambek-ambekan! Tiga kelas, bok! TIGA KELAS yang saya akhiri sebelum waktunya habis dengan cara walk out!

Busyet! Dikira saya ini anggota DPR apa, ya?

Kemudian pada akhirnya, saya menyadari bahwa sebenernya gak ada yang istimewa. Biasa aja. Hanya bedanya, saya saja yang sedang dalam kondisi luarbiasa capek yang berujung ke menipisnya batas sabar yang saya punya.

Tahun ini, hari Senin selalu berat! Awalnya gara-gara kelas saya menumpuk gila-gilaan pada hari ini.

Well, karena sekarang punya pekerjaan-pekerjaan lain yang bukan di kelas bareng anak-anak, maka jadilah pengaturan kelas saya beneran minta ampun nyebelinnya.

Hari senin penuuuuuh!

Hari Selasa kosong melompong!

Hari Rabu juga kosong, sih! Tapi kegiatannya teteup bareng anak-anak juga alias, inilah jadwal saya masuk keluar kelas membicarakan berbagai macam hal dengan anak-anak yang topiknya bisa macem-macem. Dari pubertas sampai cerita nyanyi-nyanyi doang!

Hari kamis masih kosoooong.

Hari jum’at penuuuuuuuuuuuh.

Eh, jangan kepikiran kalau jam kosong itu berarti saya leha-leha, lowh! Karena maksud kosong itu adalah jadwal masuk kelasnya saya dowang. Bukan jadwal pekerjaan sayah!

Minggu kemaren, anjrit! Kerjaan udah kayak bangke semua! Gak siang malem ditambah berhadapan langsung dengan aliran listrik yang gak stabil dan sering mati lampu.

Namanya juga di kampung, Neng! Kalo pasokan listrik kurang, yaa, disini yang dikorbanin. Masa Jakarta yang musti mati lampu?

Etapi tenaaaang, bentar lagi juga kita bisa sedikit balas dendam, hehe… Ini aja belon mulai hujan gede di sini. Kalo udah seruuuuu ujan-ujanannya, maka desa ini akan adem dan sangat romantic bila di photo, tapi Jakarta bakalan terbenam, hehehe…

*ups!

Nah, nah… Mati lampu itu satu, tetangga berantem hebat itu yang kedua. Bagian ketiganya adalah kalo Si Rambo tiba-tiba nungul dan minta bantuin yang nganeh-nganeh seperti:

‘Al, bantuin gua niup balon, dong! Ini buat PIN (Pekan Imunisasi Nasional) di posyandu. Kalo gak ada balonnya, kan, gak berasa PIN. Ibu-ibu gak mau dateng! Anak-anaknya juga bête.’

Gua heran bener! Dari dulu jaman bokap gua ikutan ngurusin PIN (Ayah saya kerja di pemda yang salah urusannya antara lain mikirin keberlangsungan hidup panti asuhan dan panti jompo juga puskesmas dan posyandu (Dan gua anaknya juga ngurusin posyandu? Duh berasa gak berkembang hidup, ya?), begadang tiap malem musim hujan dengan modal perahu karet dan segerombol calon dokter dan para relawan PMI buat ronda dan nyelamatin penduduk yang kebanjiran sekaligus dimaki-maki sama mereka yang teteup merasa pemerintah gak peduli sama dia, dan yang terpenting adalah dipaksa mikirin agar golkar menang tiap kali pemilu) sampe sekarang, ternyata emang PIN gak jauh-jauh dari balon!

Eh, gua punya tuh kaos PIN jaman baheula! Jadi penasaran apa jangan-jangan bentuknya masih sama, ya?

Eh, nomong-ngomong, pas gua cerita tentang bokap yang dulu ronda bawa perahu karet di atas mobilnya di tengah kota Jakarta, temen gua banyak yang gak percaya, lowh!

Perahu karet? Di tengah kota?

Beuh! Lo gak tau sih kalo banjir gimana? Paling cuman tau dari tipi, kan? Bokap gua tuh yang musti ronda tiap malem ngajagain penduduk khawatir banjir dateng! BEUH!

Okeh, kembali ke balon! Eh, ke ambek-ambekaaaan..

Pagi ini saya udah tiba di sekolah dengan capek berat. Ditambah dengan prospek bakalan ngajar seharian tentu saja kepala berasa sungguh ruwet gak ketulungan!

Pertama adalah IPA kelas empat. Sebenernya, sih, acara kita cukup seru hari ini mau main quis… quis.. eh, apa yah saya lupa pokoknya kayak yang di tipi trans tiap pagi itu yang kalo salah dia musti keluar dari kelompok. Gitu, deh!

Mulai bête saat pertanyaan merambah kepada topic yang belon kami bahas di kelas. Kadang suka gitu, tuh! Saya sekalian pengen tau aja seberapa luasnya pengetahuan anak-anak dan seberapa banyak sih yang cuman tau apa yang sekolah kasih tau aja?

Maka biasanya anak-anak gak banyak cing cong selain mencatat diam-diam dalam kepala.

Kali ini mereka ngoceh melulu. Belum diajarin, Buuu. Haaah? Apa itu predator? Apa, sih, simbiosis mutualisme. Ovovivipar kita belon tauuu… Ibuuu…

Rese banget, da, ah, anak-anak gua kali ini! Saya teh tau belon saya bahas.

Suebel!

Akhirnya saya menjelaskan sebentar…

Sebentaaar aja saat anak yang dari tadi kerjaannya bercanda sekarang becanda lagih!

Jangan kebayang anak becanda itu bisik-bisik, yah? Ini SD tahun 2011 di mana guru bukan lagi dewa seram dengan tongkat kayu di tangan dan api keluar dari tiap dengusan nafas sehingga anak-anak diam tak berkutik. Ini anak becandanya sambil tereak-tereak dalam kelas.

Maka sabar saya yang memang sejak awal sudah terkorupsi dengan rasa lelaaaaah minta anjrot itu pun amblas sudah.

Nak, silahkan keluar aja, deh! Kamu mengganggu satu kelas.

‘Nggak ah..’

Keluar.

‘Nggak mau!’

Keluar!

‘NGGAK MAU!’

Okeh, pelajaran IPA hari ini sudah berakhir. Kalau ada yang ingin ditanyakan, silahkan kalian bertanya sama si Adli (yang ribut).

Anak-anak bengong.

Kesepakatan kita, kan? Ada anak yang gak bisa diajak bekerja sama, maka dia yang keluar atau Ibu yang keluar. Adli gak mau keluar itu artinya Ibu yang musti keluar.

Saya meninggalkan kelas yang langsung ribut minta anjrot saat 27 anak kompakan berteriak:

‘ADLIIII!!!!’

Antara masih sewot langit ketujuh dan pengen ketawa sampai mampus rasanya!

Maka saya mengirim pesan kepada walikelas 4 sebagai pemberitahuan bahwa saya sudah meninggalkan kelasnya, kemudian duduk mengasingkan diri di perpustakaan. Rada terhibur juga sih karena di situ udah ada yang mengasingkan diri duluan yaitu Pak Ustadz Walikelas Satu Ikhwan (laki-laki). Guru baru yang ganteng, cuy!

Ternyata dia pun lagi sewot berat gara-gara anak-anaknya lagi gak bisa diatur!

Busyet, ada apa, ya, dengan anak-anak hari ini?

Itu baru kelas pertama. Kelas kedua yang bikin sewot adalah kelas tiga akhwat.

Acara kita mengasyikan sebenarnya. Kami menonton cuplikan film dan main quis dan drama dari itu. Bikin rese saat ada dua anak yang menyingkir ke belakang dan curhat-curhatan.

Katanya lagi ada masalah yang berat.

Yah, sampai di situ sih masih nyengir. Anak-anak kan suka gituh.

Betenya saat itu dua anak bener-bener kayaknya ogahan ikut acara kelas. Lalu malah bikin semua anak jadi ilang kosentrasi.

Maka in focus saya matikan dan saya keluar kelas.

Lagih!

Ketiga adalah kelas tiga Ikwan (laki-laki).

Ini malahan kayaknya emang lagi seneng banget ngeliat guru marah, beneran! Walikelasnya dari pagi juga udah sewot berat sambil mau nangis. Yah, giamana enggak? Lah, wong, semua guru komplen hari ini.

Maka pas giliran saya, dia, sih udah lega aja gitu.

Soalnya, kalaupun ada guru yang betah dan hepi di kelasnya, maka itulah saya. Beneran, bok, kayaknya Cuma saya yang bisa ngeliat betapa lucu dan menyenangkannya anak-anak pecicilan tukang ribut itu.

Tapi gak hari ini ternyata.

Baru sepuluh menit kelas berjalan, dua orang sudah saya kirim keluar kelas. Selanjutnya dua orang lagi. Maka saya bilang kalau selanjutnya gak akan ada anak lagi yang saya kirim keluar kelas. Saya yang akan keluar kalau masih adaaaa aja yang bikin keributan.

Kelas berjalan lagi.

Tau-tau, satu anak kelepasan. Gak taulah mungkin dia lagi mengkhayal apaaaaa gitu tadinya tau-tau tereak-tereak gak jelas gitu.

Nah, sebagai orang yang suka mengkhayal juga dan menghabiskan masa kecil dengan padangan heran dan suka dibilang gila akibat sering ketawa sendiri atau ngoceh sendiril, tentu saya mafhum mengenai itu. Saya gak marah apalagi ngetawain.

Saya sewotnya gara-gara itu menjadi bahan becandaan gak habis-habisnya.

Maka saya pun keluar kelas.

FIUHHH!

Kepala saya udah berdenyut-denyut, dah!

Maka saya datangi Bu Kelas Tiga Ikhwan untuk memberitahu yang langsung saya disambit…eh, disambut dengan pelototan.

‘HAAAH! Bu Alifia marah juga di kelas saya? Bener-bener deh anak-anak itu…was wes weos..blabla..yadada…’komat-kamit pergi.

Begitu sampai di depan kelasnya, dia pun tarik nafas. Kemudian bergumam sendiri:

‘Muka marah..pasang muka marah… maraaaaaah….’

Hihihi..

Beginilah jadi guru. Musti juga jago acting di depan anak-anak.

Well, akhirnyaaaa…

Tepat pada jam pulang, duapuluh delapan anak kelas tiga ikhwan menghadang saya di lapangan. Ngantriiiiiii….. Panjang sekali.

Semuanya cuim tangan.

Sambil bilang: Maafin aku, ya, Bu Guru.

Doh, meleleh gak sih?

Iya, Nak. Maafin Bu Alifia juga, ya?

Anak-anak: Ngangguk. Nyengir.

Kita marah itu wajar. Manusia. Tapi kalau marahnya sampe mukulin atau ngomelin sampai menghina dina, atau gak meleleh dengan adegan seperti itu maka GAK USAH JADI GURU DEH!

Dan, kok saya malah gak inget ya kenapa atuh tadi marah-marah?

Tapi itu belon selesai sampai di sini.

Lagi asik dicium tangannya dan antrian masih panjangnya bukan kepalang, nungul lah anak-anak kelas 4 dari lantai 3 yang tereak-tereak ke bawah.

‘HAI! LAGI NGAPAIN?’

‘MINTA MAAF SAMA BU ALIFIAAAAA….’

Daaan..

Gruduk-gruduk, kelas empat ngantriiiiiiii di belakang kelas tiga ikhwan.

Lah?

Busyet!!!

Pegel tangan gua iniiii!

Itu belon juga seberapa. Karena anak-anak kelas satu baik ikhwan maupun akhwat yang lagi hobi ikutan acara kakak kelas tau-tau ikut antri juga!

*tepar!

Walikelas tiga akhwat pun menambah-nambahin segala. Dia tereak-tereak sama anaknya di pintu.

‘Heh, ayo cepetaaan… cepetaaan.. Itu bareng kakak-kakak sama adek-adeknya gih minta maaf cium tangan sama Bu Alifia..’

Tegaaaaaa……

Maka beginilah kerja di sekolah dasar. Sesewot apapun sama anak-anak, bahkan sampai nangis Bombay pun maka itu pasti hanya akan selesai pada hari itu. Dan kita akan mengakhiri hari dengan cengiran selebar kalimalang.

4 thoughts on “Selebar Kalimalang

  1. ahahaha lucuu lucuu baca postingan ini ketawa2 sendiri :p

    saya punya ade laki2 kelas 3 esde. dan sampe sekarang dia masih lovable dan jail-able berat, hehe.. masih lucuuu banget.

    jadi guru esde seru yaa🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s