Cacingan!

Kebiasaan anak-anak kami adalah nyeker!

Gara-garanya tentu pada awalnya adalah karena kelas-kelas kami yang bersistem ‘buka alas kaki’. Soalnya kelasnya luas, bok! Maka jadilah pada setiap ruangan akan kami beri wilayah-wilayah yang ini tempat belajar klasikal yang itu pojok membaca yang ono adalah karpet tempat kita semua berkegiatan di atasnya.

Emang, sih, seruuuu…

Tapiiii… Pas istirahat ituloh anak-anak jadi kebiasaan gak memakai alas kaki atau karena malas aja pake sepatu lagi. Maka main ke mana-mana nyeker!

Main bola, ya, nyeker!

Main di kebun, ya, nyeker!

Ngapa-ngapain juga nyeker!

Maka dua tahun ini peraturan kami ubah. Di dalam kelas pun harus bersepatu!

Tapi anak-anak pas main tetep nyeker, tuh!

Soalnya (soalnya lagih!) sekarang begitu bel istirahat berdering itu anak-anak enggak langsung main, jek! Tapi shalat Dhuha dulu. Dan itu kan artinyaaa…wudhu! Buka alas kaki!

Trus males dipake lagi!

Dari masjid langsung lariiiiii ke lapangan!

Begitu juga pada istirahat kedua yang waktunya selepas shalat dhuhur!

Diperingatin? Beuh! Udah ampe dower ini bibir rasanyaaaa!

Teteup aja diulangin lagi diulangin lagih!

Tapi jika Anda ke sekolah kami untuk sementara ini, maka Anda tidak akan melihat bukti nyata dari keluhan saya yang berkepanjangan diatas itu.

Soalnya anak-anak kami lagi pada disiplin! Pake sepatu kalo main!

Beneran!

Ini awalnya gak sengaja. Dari kelas saya IPA kelas 4 yang kami sedang berada di topic mengenai Jenis Hewan, Daur Hidup, dan Hubungan Antar Makhluk hidup.  Salah satu yang kami bahas di kelas adalah mengenai simbiosis.

Tentu saja kalo hanya cuap-cuap dowang itu kan sama dengan guru kita jaman dulu waktu kita SD, ya, gak?

Bahkan waktu SD saya diajak ke kolam dan kami seru ngubek-ngubek seharian di sana.

Okeh, senengnya kalo sekolah ada di tengah kebon yang ada kolamnya juga kan begini, ya, gak? Kita pun sempet pula ke Seaworld dan bener-bener ngeliat dengan kepala kita sendiri (termasuk saya yang baru pertama kali ngeliat juga!) beberapa ikan yang nangkring di bawah naungan ikan-ikan lain yang lebih besar!

Kereeen!!

*gosh!

Harap maklum sodara-sodara! Ini guru IPA-nya baru.. Biasanya berceloteh tentang prarasti dan arca yang kalopun belajar diluar ya palingan saya dapetnya memandu di museum, stasiun TV, atau pabrik aja. Baru kali ini, bok, ke wilayahnya sains.

Jadi..rada gak enak juga, sih, ya sama temen-temen pemandu di sana yang mungkin rada heran juga ngeliatin ada rombongan kecil dari sekolah tertentu yang gurunya sama-sama terbengong-bengong dan lompat-lompatan berseru bareng anak-anaknya.

Saya: Hey, lihat, itu Piranha, loooh! Tuh, kaaaan.. Piranha itu kanibal! Lihat aja ini ada yang temennya yang udah setengah dimakan! Yeaaayy! (jejingkrakan)

Anak-anak: Oh, iya, bener! Kereeeen! (jejingkrakan juga!)

Anak dan Saya: Tos!

Kakak Pemandu: (Garuk-garuk kepala)

Kakak Pemandu: Iya, benar. Ini yang ini memang setengah dimakan temennya. Itu yang terjadi kalau kita terlambat memberi makan Piranha ini.

Kita semua (termasuk pemandu yang akhirnya pasrah ikutan seru-seruan juga): Yeaayyy!!

Eniwey, hari selanjutnya saya membahas lagi mengenai simbiosis di kelas. Bawa infocus. Ini ceritanya sih sebenernya saya hanya ingin memperlihatkan gambar-gambar dan cuplikan-cuplikan film aja sebagai contoh simbiosis. Tidak lupa tentu beberapa fakta menarik yang saya kumpulkan dari website-website dan blog seperti 10 tanaman karnivora terindah  atau 10 hewan herbivora terganas. Seperti itu yang lumayan menyenangkan namun berhubungan dengan topic kita saat ini.

Salah satu yang saya banyak ulas adalah tentang kasus cacingan di dunia.

Ini gara-gara saya rada shock pas baca-baca tentang itu! Dikirain saya, mah, namanya cacingan itu ya…pokoknya perutnya gendut badannya kurus aja. Trus di ususnya ada cacingnya!

TERNYATA serem, bok! Sumpah, deh! Saya ampe gemeteran cuman baca-bacanya dowang!

Kalau Cuma cacing tambang atau cacing kremi mungkin udah biasa, ya.. Walaupun ngeri boanget tetep aja kalo liat gambar-gambarnya, hiiiy!! Seureum.. Ini adaaaa lagi yang nganeh-nganeh dan baru saya ngeh seperti cacing guinea yang SUMPAH deh, horror!

Cacing pitaaaa…itu bentuknya ituloooh! Hiiiy…

Trus cacing-cacing yang pada mendep di pembuluh darah segala!

Saya masukkan sajalah itu semua ke powerpoint kemudian saya tayangkan sebagai contoh-contoh parasit!

Seperti biasa, kalo lagi tayang gambar-gambar, pasti kelas berisik. Bukan main-main tapi berseru-seru. Nah, begitulah adanya sampai ke tayangan mengenai cacing-cacing sialan itu!

Kelas mendadak diam.

Sunyi.

Senyap.

Yaaa, saya terus aja cerita sambil seru ganti-ganti gambar yang tentu saja semuanya horror menurut saya.

Soalnya saya takut sama cacing! Sst, jangan bilang anak-anak saya, ya..

Saya bicara-bicara-bicaraaaaa….

Anak-anak gak ada suaraaaaa…

Lama-lama jadi curiga gitu! Ini kelas kenapa hening sekali! Apa saya ditinggalin sendirian?

Maka saya pun menyalakan lampu dan…. Melongo!

Anak-anak saya masih ada di kelas semuanya! Lengkap!

Cuma posisinya udah beda!

Udah gak ada lagi yang duduk di kursinya masing-masing! Semua berkumpul di belakang di beberapa kelompok kecil.

Berpelukan!

Iyaaaa.. Berpelukan!

Haaaaah!?

Kalian kenapa?

‘Takuuuuuuuuuut, Ibuuuuuuuu…..’

Eh?

Huahkakhakhakha!

Takut apaan? Cacing?

‘Iyaaaa…’

Itu kan cuma gambar! Kalian gak takut waktu diminta nangkepin Hiu di kolam sentuh di Seaworld. Kalian juga gak takut ngebelai-belai ikan pari padahal kalian udah di kasih tau kalo di pangkal ekornya terdapat racun yang mematikan. Kalian gak takut ngelongok sarang Aligator. Gak takut ngeledekin Piranha. Kenapa ngeliat gambar doang kalian takut?

‘Gak tau, Bu, pokoknya ngeriiiiii….’

‘Iya, ih! Busyet!’

‘Aku kira cacingan itu cuman ada cacingnya aja di usus. Aku gak tau kalo cacingnya ternyata serem!’

‘Iya, ya.. Apalagi cacing pita!’

‘Iiih, pokoknya semua cacing nyeremin. Mendingan ikan Hiu, deh!’

‘Iya, mendingan digigit ikan Hiu, yaaaa….’

Biar yang hanya lima detik aja bisa dapet 49 jaitan kalian tetep milih diserang hiu?    

Ini pemandu kami sebelumnya cerita bahwa ada salah satu penyelam di Seaworld yang diserang salah satu Hiu. Gara-gara Si Penyelam gak sengaja nginjek ekor salah satu Hiu yang lagi tidur. Ngamuk lah itu si Hiu langsung nyosor ke lengannya Si Penyelam. Kejadiannya cuman lima detik sebelum Si Penyelam berhasil diselamatkan oleh penyelam lain. Tapi oleh-olehnya adalah 49 jahitan di lengan.

‘Tapi, kan, Hiu itu cuman nyerang kita kalo terancam. Gak kayak cacing. Maen masuk aja ke badan kita padahal kita gak salah apa-apa.’

‘Iyaaaa…’

*Gabruk!

….

Makanya kalian tuh kalo main pake alas kaki, doooong! Kalo mau makan itu cuci tangan! Jangan jorok jaga kebersihan, tauu..

….

Setelah itu saat istirahat, anak-anak kelas 4 dan kemudian kelas-kelas yang lain pada rajin pake alas kaki, jek! Gak perlu ditegur lagi!

Kalo ditanya jawaban mereka adalah: takut cacingan.

‘Bu, Ibu.. tau gak cacingan itu ternyata serem, loh! Ih, jijik pokoknyaaa…’

Hihihi…

Emang gak akan ada artinya kalo kita hanya sekedar cuap-cuap ngoceeeeeh terus ngelarang ini dan ngelarang itu ke anak-anak. Jauh lebih baik kalo kita jelaskan baik-baik alasan di balik larangan kita, ya, kan?

5 thoughts on “Cacingan!

  1. Aduuh..iya Bu Al..dua tahun lalu pas ada berita anak di Bandung yang sampai dioperasi buat mengeluarkan cacingnya itu, saya browsing bareng anak-anak saya tentang cacingan. Sueerreeem..dan saat itu juga tanpa dipaksa-paksa kami sekeluarga langsung minum obat cacing.

    Dan setelah itu, jika susah diminta cuci tangan, tinggal ngingetin tentang browsing cacing itu…langsung saja cepat bebersih…

  2. satu aksi mengalahkan jutaan kata.
    power point-nya dishare dong AL
    siapa tahu berguna juga di sekolah saya, karena kasusnya hampir sama.
    walaupun mereka tidak nyeker 100%, karena pake kaos kaki.

  3. alhamdullilah, saya bukan guru biologi… lihat gambar dan bacanya aja saya udah gimana gitu…. kalau jadi guru biologi, bisa2 saya ga mau makan berminggu2😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s