Pokoknya Sekarang!

Jadi, seperti yang pernah saya tuliskan di blog yang satu lagi itu bahwa yang namanya liburan seorang guru punya tugas tambahan satu lagi yaitu KONDANGAN.

Iyaaaah, kondangan. Atau mungkin lebih tepatnya ngejengukin anak-anak kami yang baru saja dikhitan.

Hal yang bikin kaget saat pertama kalinya menghadiri kondangan atau sekedar menjenguk anak adalah bahwa saya ujug-ujug DITUNJUKIN lukanya ituuuu. Yah, mungkin ini budaya beberapa masyarakat disini, yaa.. Saat ada yang nungul, tau-tau lah ibu atau bapaknya buka aja itu sarung dan ngasih tau di depan muka.

NIH LIAT… BEDARAAAH KAAAAN…

Kyaaa…

Doh, pliiis hentikan ituuuu…

Tapi, yah, beberapa saat kemudian saya sudah mulai terbiasa dan tanggap. Pada saat datang dan menghampiri si anak, maka otomatis muka saya akan menoleh ke samping….sampe itu sarung di tutup lagi. Dan kalaupun tetep keliatan, karena kadang refleks saya terlambat, maka udah gak gitu ngeri-malu lagi.

Paling hanya beberapa detik.

Kecuali kalo saya nungul bareng si Rambo. Nah, kadang suka lama tuh soalnya si Rambo suka ngebecandain segala.

Plisss, deh!

Atau kadang-kadang sambil meriksa-meriksa dikit.

Yah, kalo ini mah bisa dimengerti, yah…

Okeh, ini sebenernya bukan cerita mengenai kondangan, tapi tentang salah satu anak kami (siswa saya yang siyalnya pasiennya si Rambo juga). Sekaligus, ini anak adalah salah seorang tetangga.

Dan dia mau dikhitan.

Gak seperti kebanyakan anak lain yang butuh waktu lamaaa dan mungkin juga raayuan gombaal dari emak bapaknya untuk mau dikhitan, ini anak nungul aja pada suatu sore di depan pintu rumahnya Rambo.

Dengan sepeda kecilnya dan muka yang rada besut.

Maklum, ini anak baru aja bisa naik sepeda dan sekarang masih belajar naik sepeda anak gede. Jadi masih jatoh-jatohan lah sepedaannya. Belum ahli, kalo kata Saya. Dan anak itu akan membalasnya dengan leletan lidah.

‘Biarin weeeee…’

Umurnya belum tujuh tahun ngomong-ngomong.

Jadi, si Rambo baru pulang ini anak udah narik-narik tangannya..

‘Pak Dokter… Pak Dokter…’

Bayangkanlah adegan di pilm The Incredible pas Mr. Incredible pulang dan mendapati ada anak kecil menatap penuh minat kepadanya.

‘Pak Dokter, kalo disunat itu emang beneran sakitnya kayak digigit semut.’

‘Ngng.. Kata orang-orang gitu. Tapi kalo menurut Saya, sakitnya kayak digigit satu pasukan semut, hehe..’

‘Ooo.. Pak Dokter pernah disunat?’

‘Ya, pernah dong…’

‘Waktu masih kecil?’

‘Nggak kecil-kecil amat. Udah gedean dikit dari kamu.’

‘Aku mau disunat, Pak Dokter.’

‘Wah, kereeeen. Kapan? Nanti Pak Dokter diundang, yaa…’

‘Iyaa… Tapi, kan, disunat dulu..’

‘Ya iyalaaah..’

‘Yuk, sekarang..’

…..

‘Hah?’

Ini anak kalem aja ngambil tangannya Rambo lalu menuntunnya masuk ke rumah.

‘Eh, tapi ini maksudnya Kamu dateng mau disunat..sekarang?’

Si anak mengangguk dengan mantap.

‘Gak papa, kan?’ katanya kemudian.

‘Yaaa, gak papa, sih. Tapi udah bilang sama Ayah dan Mama belum?’

Anak itu menggeleng.

‘Kok belom bilang?’

Dia diam saja.

‘Pak Dokter gak mau kalo kamu belum bilang sama Ayah dan Mama. Setiap anak yang mau disunat, harus bilang dulu sama orangtuanya.’

‘Gak papa Pak Dokter. RA-HA-SI-A-KI-TA..’

‘Ah, gak mau main rahasia-rahasiaan, ah.. Pokoknya minta izin dulu. Itu peraturan negara. Kalo enggak, nanti Pak Dokter dipenjara. Terus nanti bisa dihukum gantung.’ Si Rambo ngomong ini lengkap dengan pasang muka lebaynya artis-banci-di-acara-music-pagi

‘Oooo…. Iya, deh.. Aku mau bilang dulu, yah… Dada Pak Dokter…’

Daaaa……

Nah, sepertinya itu Cuma cerita sambil lalu saja, kan? Sebuah kisah kecil dengan anak tetangga pada suatu hari. Tapi nyatanya tidak.

Ini anak beneran nungul besok pagi-pagiiii dengan pakaian siap untuk dikhitan. Baju koko dan sarung serta peci. Tereak-tereak di depan pintu.

‘PAK DOKTEEEER, JADI GAK MAU NYUNAT AKUUU…’

Busyeeeet!!!

‘POKOKNYA BILANG DULU TITIK!’ Tereak-tereak juga!

‘Ini udah bilang tauuuuu…’

Dan begitulah. Emaknya ini anak ternyata ada dibelakangnya dengan tampang bingung dan geli banget.

‘Pak, emang anak saya diapain sih kok tau-tau pas pulang minta disunat? Emang gimana ceritanyaaaaaa? Yang bener aja. Gak kekecilan emangnya, Pak?’ Si Ibu langsung nyerocos.

‘Lah, mana gua tauuuu…’

‘POKOKNYA AKU MAU DISUNAT SEKARAAAANG!’

Yah, akhirnya dua orang dewasa di situ ngalah juga. Si anak dikhitan lah pada akhirnya. Tapi bukan berarti kejadiannya berlangsung dengan adem anyep, gaaak.. Teteup aja tuh drama tendang-muka-dokter berlangsung segala.

‘Yang bener ini jadi apa engggaaak?’ Ngusap-ngusap muka.

*ngakak

Udah gitu pas selesainya, itu anak langsung nyengir dan bilang:

‘Hayo Pak Dokter, kasih aku kado..’

‘Nih..’

‘Yaaa, kok perban?’

Daaan, apakah itu anak jadi absen tereak-tereak manggilin Rambo pada pagi? Ternyata enggak. Karena pagi berikutnya, tetep, itu anak manggil-manggil dengan sekuat tenaga.

‘PAK DOKTEEEEER! AKU UDAH BOLEH MAIN BOLA BELOOOOOOM?’

Dijawaab dengan tereak-tereak juga.

‘BELOOOM. TIGA HARI SAMPE JAITANNYA DIBUKA JANGAN MAIN BOLA DULU YAAAAA…’

‘TAPI AKU BOSEEEEEEN NIIIH!!’

Well, cepet sembuh, ya, Nak…

 

5 thoughts on “Pokoknya Sekarang!

  1. Bu Al,
    makasi buat semua ceritanya. jadi berasa berdiri di depan kelas lagi
    sekarang sih masi berdiri juga di depan kelas tapi dengan status berbeda hehe

    kangen ma masa – masa itu.. dan sekarang bu Al bawa semua kenangan tu di depan mata. beneran nangis sayanya.
    campur, nangis sedih nangis ketawa.

    peluk dari sini buat bu Al, semangat terus yaa

    salam,
    arcci

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s