Kalo Guru Kena Tilang II: Photo-Photo!

Hari Sabtu kami jadi relawan jalan di acara untuk anak berkebutuhan khusus di Jakarta. Bukan kisah tentang acara sih, tapi kisah tentang perjalanan pergi dan pulang.

Well, karena ini acara kita gak bawa-bawa nama sekolah (karena emang ini kita (kebanyakan) walaupun kerjanya gak jauh-jauh dari ngurusin anak-anak tapi gak bekerja di tempat yang sama) maka kita pun gak pake fasilitas lembaga apapun ke sana. Dari awal juga ngurusin ini sendiri-sendiri atau barengan naik busway ke sono. Gak usah tanya kenapa yayasan menolak proposal kita ikutan, ya.. Pokoknya udah tarik urat syaraf segala, dah! Tapi gimanapun, kita teteup memutuskan untuk ikut nimbrung aja, hehe..

*suebel

Pada hari H, kita memutuskan untuk membawa kendaraan pribadi. Hitung demi hitung patungan bensin plus plus, akhirnya kita pun sepakat untuk membawa tiga mobil yaitu mobilnya si Kirsan, mobil saya dan mobilnya si Rambo. Nah, ini dari awal mobilnya si Rambo emang udah masalaaaaah aja.

Padahal punya si Rambo yang kapasitasnya paling gede (Kijang) dibandingkan dua mobil yang lain (Nissan Juke dan Xenia), cuman ternyata ntu mobil bisa-bisanya jadi yang paling nyusahin. Emang sih dari awalnya si Rambo udah wanti-wanti masalah ban.

‘Itu ban mobil gua lagi masalah banget! Udah gitu ban serepnya juga sobek pas di bawa kemping kemaren. Gua rada khawatir, deh! Dua mobil aja gak cukup, ya?’

Ya enggak, laaah…

‘Mobilnya Eni ajalah.’

‘Mobilnya gua kapasitas empat orang. Emang lo mau nangkring di atap?’ Eni langsung nyambur sewot.

Bayangin, kita hampir telat datang gara-gara masalah itu. Si Rambo yang gak tahu acara tepatnya di mana bikin mau gak mau jadi kita tungguin. Bukan karena dia atau temen-temen yang numpang di mobilnya telat bangun, tapi karena mobilnya gak jalan dengan kecepatan lebih dari 40km/jam. Di jalan tol juga sama! Jadi pula kita musti ikutan pelan karena kalo kita ngilang, mereka nyasar! Pun suaminya Kirsan juga gak gitu ngeh tempatnya di mana. Paraah. Dan tiap kali mobil kami bersisian lalu saya terak-tereak nanya ada masalah apa, ntu orang cuman cengengesan dowang.

‘Mobil keren emang gini, AL. Tenang jalannya.’

Saya dan suaminya Kirsan: *komat kamit ngedumel

Yaaa, akhirnya kita nyampe juga di acara. Temen-temen semobilnya Rambo pada rusuh minta gantian.

‘Ogah, ah, ikutan si Rambo. Mobilnya serem! Masa jalannya cepet dikit semuanya bergetar-getar. Gua ngeri rontok di jalan!’

Daaan, yang kita khawatirkan terjadi juga. Ntu mobil mendadak oleng pas di jalan tol pada malamnya di perjalanan pulang. Tapi untung yang ditabrak itu pagar pembatas jalan.

Yaitulaah, masih masalah ban yang…gak taulah saya juga bingung ada apa dengan salah satu ban belakangnya itu pokoknya gak bisa diisi angin. Kalo diisi, tau-tau ngejendol!

Widiiiiih…

Jadilah kita nongkrong di pinggiran. Para cowok yang sibuk gitu narik-narik, ngedorong, dan ngutak-atik mobil. Para cewek photo-photo dan sibuk sama HP masing-masing, hehe…

Paling enggak, itu yang saya lihat soalnya pas kejadian, saya lagi posisi rada jauh di belakang selepas berhenti dulu demi melepaskan hajat di jalan. Di tempat peristirahatan, lah, yau.. Bukan di bawah pohon tau!

Tau-tau dapet kabar kalo si Rambo ditilang. Begitu nyampe di tkp, yah, itulah yang kita liat. Dua mobil polisi ngengiuangan di belakang, beberapa polisi nanya-nanya, dan temen-temen seru photo-photoan di mobil polisi!

Busyet!

Si Eni yang kita anggap ketua rombongan pun turun menghampiri. Tau-tau dia nyerocos aja.

‘Pak, jangan tilang temen-temen saya, Pak.’

‘Yeh, si Eni orang ini udah ditilang,’ Kirsan.

Tapi Eni tetep nyerocos aja.

‘Ini kita kan relawan, Pak. Masa sih bapak tega nilang kita.’

‘Loh, emang adek-adek ini dari mana?’

‘Lah, bapak gak lihat? Ini kita kan masih pake bajunya, nih.. Acara yang tadi pagi ada tipi itu loh. Temen-temen bapak juga banyak yang ikutan. Polwannya pada pake sepeda yang polisi laki pake rollerblade. Keren banget, sumpah.’

‘Ooo.. yang itu..’

‘Iyaa…’ Rame-rame.

Tau-tau salah satu teman kami, kita sebut aja namanya Andry, udah ngeluarin dan bagi-bagi pamflet tentang anak-anak berkebutuhan khusus ke bapak-bapak polisi. Lengkap dengan brosur lembaga tempatnya bekerja.

‘Ini kalo ada kerabat bapak yang nampaknya punya kondisi seperti ini, bisa diperiksakan di tempat saya kerja. Dapet diskon, deh, Pak.’

‘Hehehe, gak perlu adek-adek. Alhamdulillah, gak ada kerabat saya yang autis.’

‘Ih, bukan cuma autis, Pak. ngng.. di sini ada keterangannya. Bapak bisa baca-baca nanti..’

Jadi adek-adek ini..apa sih? Psikolog?

Kemudian jadilah kenalan. Ini sebagian besar kita guru dan terapis tapi ada juga yang pegawai negeri dan swasta, nah yang pada tiarap di bawah mobil dengan muka dan tangan berlumuran oli itu pegawai BUMN dan dokter. Kalo bapak-bapak ini semua polisi lalu lintas yang bertugas patroli di jalan tol.

*kenalan

Tau-taulah semuanya jadi seruuuuu ngerubutin dan ngejelasin.

Bapak-bapak polisi jadi tertarik tanya-tanya bahkan ada yang minta no telpon lembaga segala.

‘Buat tetangga saya. Kata orang sih kesambet (kerasukan). Tapi saya mah gak percaya masa kesambet dari kecil sampe sekarang.’

Daan, akhirnya kita gak jadi ditilang. Malah dibantu dengan cara dikawal depan belakang dengan mobil polisi sampai tempat peristirahatan selanjutnya yang di situ ada bengkel. Hakhakaha…

Terakhir sempet pula photo-photo lagi sama bapak polisi segala.

Well, gitu kalo guru dan teman-temannya kena tilang.

3 thoughts on “Kalo Guru Kena Tilang II: Photo-Photo!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s