Jangan Sekata Kata!

Suatu hari, beberapa tahun yang lalu, saya terkesiap kaget saat mendengar salah seorang sepupu ngomelin anaknya. Bukan masalah ngomelnya tentu saja. Ibu saya, beuh! Ibu saya adalah orang paling tukang ngomel sedunia kepada saya. Yaiyalaah, masa ibunya tetangga yang ngomel sama saya, hihi.. Tapi, yah, walaupun ibu tetangga juga sering ngomel sama saya dan temen-temen sepermainan saya waktu kecil dulu. Tapi gak sebanyak ibu saya sendiri tentu saja.

Bukan masalah ngomelnya, tapi kata-kata yang dipilihnya ini, loh!
Mengenai kata, ibu saya emang cukup selektif memilih kata apa buat ngedamprat anaknya. Apalagi ayah saya yang omelannya cukup dengan desisan di mulut aja itu tapi udah cukup bikin kita kapok. Soalnya kalo gak kapok dan kita teteup badung, nanti ayah saya sakit. Nah, sakitnya ayah saya itu rasanya udah sebanding sama sejuta omelan, dah!

Ibu saya sering bilang, jangan sekata kata sama anakmu! Ini termasuk juga sama anak didikmu. Soalnya Ibu dan Ayah saya sangat percaya kalo kata-kata orang tua, khususnya ibu, itu adalah doa. Maka kalo kita ngedamprat anak kita dengan sebutan ‘sapi’ anak kita pun akan jadi sapi. Tentu saja bukan menjelma menjadi sapi. Tapi sifat-sifatnya itu akan seperti sapi: moales.

Jadi sepupu saya ini memarahi anak perempuannya yang masih balita dengan segambreng perkataan jorok dan kotor yang saya bahkan gak tega menuliskannya di sini. Saya yang pada saat itu sedang dalam perjalanan pulang ke kota Kembang sampai terhenti dan terkesima. Tapi, yah, namanya juga anak kan ngikutin orangtuanya, ya.. Saya ingat waktu kami masih kecil, sepupu saya ini gak kecil-kecil amat, kalo paman dan bibi saya yang ini mulai ngomelin anaknya sampe semua anak yang lain jadi ngibrit pulang. Padahal anak lain gak diomelin. Parahnya, itu suara kerasnya sampe masup ke rumah saya yang pada akhirnya menjadi salah satu penyebab kenapa Ayah saya memutuskan untuk memutar pintu depan rumah 180 derajat. Pindah posisi gitu maksudnya.

Maka gak heran pada saatnya dia ngomelin anaknya, maka kata yang dipilihnya persis sama dengan kata-kata yang dipilih ibunya dulu waktu ngomelin dia.

Eniwei, mengenai kata-kata adalah doa, mungkin ini hanya masalah kepercayaan aja. Tapi beberapa minggu yang lalu kami seakan menerima buktinya.

Diawali pada saat shalat Jum’at.

Karena beberapa alasan, kami memutuskan untuk melaksanakan shalat Jum’at berpindah-pindah dari satu masjid ke masjid yang lain. Memang agak merepotkan karena buat shalat jum’at aja musti banget gitu kelilingan bawa mobil, tapi itulah yang terjadi. Nah, dua minggu yang lalu, shalat Jum’at dilaksanakan di salah satu masjid yang cukup disiplin jemaahnya. Beneran! Tertib banget! Konon tentunya karena saya kan gak ikut shalat Jum’at. Tapi setau saya yang beberapa kali shalat di sana baik itu shalat fardu maupun shalat terawih, masjid ini memang sangat tertata rapih jema’ahnya. Saya kira mungkin karena tepat di sebelah masjid ini ada sekolah menengah (pertama dan atas) islam yang cukup punya nama dalam hal pendidikan keagamaannya.

Jadi kami shalat Jum’at di masjid ini. Dan seperti biasanya, anak-anak kami minta untuk tertib juga. Anak-anak kami pun sudah bisa tertib sebetulnya. Tapi, yah, namanya anak SD, kadang ada hal-hal yang diluar kebiasaan. Kali ini masalah tertawa.

Jadi salah satu siswa ABK kami saat itu ikut shalat Jum’at. Entah apa sebabnya, saat shalat dimulai, mendadak dia tertawa terbahak-bahak. Kencaaaaang sekali! Sampai terkentut-kentut! Bah, saya yang ngebayanginnya aja udah mau ikutan tertawa. Bukan menertawakannya tentu saja, tapi karena kejadian itu pasti lucu sekali!

Bayangin gimana susahnya anak lain berusaha menahan tawa.

Salah satu anak kelas lima gak kuat menahan tawa. Dia ikutan terbahak-bahak sampai bungkuk-bungkuk. Dan mereka berdua tertawa gak ada habis-habisnya dari takbiratul ihram sampai salam!

‘Wah, parraaaah banget, Bu,’kata salah satu anak kelas 4 kepada saya. ‘Tau gak, sampe imamnya langsung pergi pas salam. Gak pake doa gak pake wirid. Langsung pergi aja.’

Itu betul-betul situasi yang memalukan buat para Ustadz kami nampaknya. Sebab begitu salam, semua jema’ah kompakan langsung menatap sewot kepada dua anak kami. Gak marah, gak ngomel, tapi menatap sewot gitu.

Udah gitu sang siswa ABK pun langsung aja manggil-manggil walikelasnya Pak Kelas Empat. Kontan pula Pak Kelas Empat jadi diliatin sama SEMUA jema’ah lainnya. Pak Guru kami yang lain, nunduk. Gak berani menampakkan wajah.
Selesainya, itu dua anak dimarahin dong. Pak Ustadz yang sewotnya ke ubun-ubun ngomel keras sampe keluar kata-kata:

‘BIARIN AJA KALIAN PULANG SENDIRI! GAK BOLEH IKUT MOBIL SEKOLAH! BIAR GESOT DI JALAN! NYASAR! RASAIN! BIAR NANTI KETEMU ANAK-ANAK SEKOLAH BADUNG KALIAN DIPALAK!’

Beneran bapak-bapak dan ibu-ibu, itu hanya omelan saja. Gak bermaksud buat ninggalin mereka berdua di masjid yang jauh bener dari sekolah ntu.

Tapi itulah yang terjadi.

Tiba di sekolah, ini anak yang bikin masalah kan musti tanda tangan formulir di ruang BK, nah pas dicari ternyata anaknya tidak ada. Dan gak ada satupun anak lain yang ngeh atas keberadaan atau ketidakberadaan anak-anak ini di mobil pada saat pulangnya.

Nah loh!

Maka diutuslah satu mobil kembali ke masjid untuk mencari dua anak ini yang nampaknya memang tertinggal. Sang Bapak Merbot Masjid mengatakan bahwa tadi ada dua anak yang pake seragam kami duduk nangis di pelataran. Tapi saat dihampiri, dua anak ini lari. Mungkin takut dengan penampilan Bapak merbot yang seram dengan tato di lengan itu.

Bapak merbot ini memang mantan preman, jek! Udah insyaf.

Nah, bingunglah Pak Supir dan Pak Ustadz. Ya, akhirnya sih ketemu di suatu jalanan kecil luntang lantung gitu. Begitu Pak Ustadz nungul, dua-duanya menghadapkan muka ke tembok dan menangis sejadi-jadinya.

Baru pas sampe di sekolah mereka cerita.

Kalo mereka ketinggalan mobil gara-gara mereka kelamaan di kamar mandi. Mendadak pengen buang air besar.

Lalu mereka dikerubungin anak-anak SMA situ yang semuanya nanya-nanya tapi bikin takut:

‘Eh, kamu anak SD, ya? Kok ribut pas saatnya shalat sih?’

‘Kamu gak pernah belajar agama ya?’

‘Guru kamu gak pernah nyuruh kamu tertib kalo shalat, ya?’

‘Kamu sekolahnya di mana sih? Kok gak sopan banget?’

‘Kamu kalo gak bisa shalat itu bilang! Kita bisa ajarin kamu shalat. Pertama-tama, gak boleh ribut! Dan kentut itu membatalkan wudhu!’

‘Iya. Kamu sama aja belum shalat orang wudhunya aja batal! Shalat dhuhur dulu sana!’

Maka jadilah mereka shalat dhuhur. Kemudian saat pulang, karena merasa dihukum juga, mereka naiklah angkot. Tapi salah angkot. Jadi mereka nyasar.

Nah, pas mereka kebingungan di jalan, muncul dua anak SMA yang serem (kata mereka serem) minta duit. Jadi mereka kasih semua duit yang ada di kantong mereka. Akhirnya mereka memutuskan untuk pulang jalan kaki ke sekolah.
Sampe ketemu sama Pak Supir dan Pak Ustadz yang mencari-cari mereka.

Nah, kebayang kan. Semua yang dibilang Pak Ustadz itu terjadi sama mereka!

Hihihi….

Jaga bicaramu Pak, Bu.. Semarah apapun kepada anak-anak kita. Toh kalo kata-kata kita yang ‘jahat’ kepada mereka memang di dengarkan dan dikabulkan oleh Yang Maha Kuasa, kita juga yang ribet nantinya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s