Sama Sama Rame Rame

Kemarin anak kelas 4B dihukum semuanya. SEMUANYA! Yah, soalnya mereka bikin ulahnya emang kompakan, sih!

Pernahkah Anda dihukum bareng-bareng sekelas? Saya kira, hampir semua pernah mengalaminya. Saya beberapa kali mengalaminya. Dan kali ini, saya yang musti memberikan hukuman itu kepada anak-anak saya.

Diawali dari ulangan dan PR.

Pelajaran Qur’an Tafsir kemarin harusnya ulangan harian terakhir, dan syarat mengikuti ulangan adalah mereka harus menuntaskan beberapa tugas. Entah kenapa, mungkin mereka merasa tugasnya terlalu banyak, tau-tau muncullah ide salah satu anak untuk kompakan gak ngerjain tugas. Maka Pak Qur’an Tafsir marahlah kepada mereka. Kelas langsung ditinggal begitu saja.

Seperti yang pernah saya katakan sebelumnya, Anda tidak boleh meninggalkan kelas karena marah di sekolah dasar. Karena itu gak akan berhasil. Ini bukan anak-anak gede. Anak SD mana ngeh kalo gurunya sewot luarbiasa sampai pergi dari kelas. Pokoknya yang mereka tahu, gurunya pergi, yaudahlah.

Saatnya main.

Toh waktu kita kecil apa-apa juga kayaknya main, ya, kan?

Atau paling tidak, kalau Anda akan meninggalkan kelas karena marah, Anda harus menjelaskan itu kepada mereka. Bahwa Anda marah karena apa dan apa yang sebaiknya mereka lakukan.

Kalo saya sih, meninggalkan kelas sebagai bagian kesepakatan dari kelas saya yaitu pada saat saya sedang menerangkan, maka semua anak harus tenang mendengarkan tidak ada yang bicara. Karena bicara nanti ada saatnya dan saat itu, saya yang giliran bicara. Kalo ada anak yang berisik, saya akan menuliskan namanya dan memberi tanda X. Tanda X tiga kali pada satu anak yang sama, maka saya beri pilihan apakah anak itu yang keluar kelas atau saya yang keluar. Saya benar-benar memastikan mereka mengerti aturan main kita.

Pak Tafsir keluar kelas selama beberapa menit. Setelah duduk sebentar, dia kembali ke dalam kelas hanya untuk menemukan bahwa kelas udah berubah menjadi taman bermain. Semua anak seru main-mainan sendiri atau beramai-ramai.

Pak Tafsir keluar kelas lagi.

Kebetulan pada saat itu, saya sedang keliling kelas-kelas untuk sekedar mengecek keadaan dan betapa melongonya saya menemukan ada satu kelas yang gurunya gak ada dan semua anak ribut bermain begitu saja. Maka saya masuk, menanyakan ada apa.

‘Pak Tafsir pergi, Bu.’

Kenapa?

‘Gak tau, tuh..’

‘Iya, pergi aja..’

Salah satu anak perempuan memberikan penjelasan.

‘Mungkin karena kita bandel, kali, Bu.’

Emang bandelnya gimana?

‘Kita gak ada yang ngerjain tugas, padahal sekarang harusnya ulangan.’

Semuanya?

Semua mengangguk-angguk antusias. Beuh, semangat bener mau cerita bagaimana mereka boadung kompakan gak ngerjain tugas.

Ide siapa, sih?

‘Yaa, kita-kita aja, Bu. Abis tugasnya banyak banget. Masa kita harus nulis arti  surat Al Haqqa. Padahal mau ulangan. Kan pusing, Bu.’

Et, dah, Busyet! Al Haqqa kan ada 52 ayat, jek!

Ulangannya tentang surat Al Haqqa?

‘Iyaaa…’

Tapi kan itu sama aja Pak Tafsir maksa kamu mempelajarinya, Nak.

‘Tapi kan kebanyakan, Bu.’

Kan kalian libur empat hari.

‘Tapi kan tetep kebanyakan, Bu.’

‘Kemaren aku ke luar kota.’

‘Aku juga.’

‘Aku jugaaaaa.’

*menghela nafas

Kalian bilang sama Pak Tafsir kalo tugasnya terlalu banyak?

‘Enggak..’

Kalo kalian merasa tugas yang diberikan guru itu berlebihan, kalian bilang dong, Nak.

‘Tapi paling tetep disuruh ngerjain.’

Ya, tapi kan kalian udah mengajukan keluhan. Dan ibu percaya kok, kalo kalian memang memberikan keluhan dengan baik-baik, dan memang masuk akal, pasti Pak Guru akan mempertimbangkan lagi deh.

‘……’

Yaudah, begini.. Kalo ada guru keluar kelas begitu saat kalian semuanya bikin kesalahan, berarti guru itu marah sama kalian. Nah, sekarang kalian semua ibu minta pergi ke ruang guru laki-laki untuk minta maaf sama Pak Tafsir. Pokoknya kalian musti mendapatkan maaf dan musti cium tangan Pak Tafsir, okey?

‘Okey..’

Maka pergilah mereka semua. Beberapa saat kemudian, saat saya sudah duduk di meja saya, tau-tau serombongan anak kelas 4B masuklah semuanya.

‘KATA PAK TAFSIR KITA MUSTI MINTA TANDA TANGAN DARI IBU, BUUUU…’ Rame-rame.

*gabruk

Lah? Pagimane ceritanya ini?

Doasar tuh orang! Hihihi..

Oke, oke, semua dapet tanda tangan ibu tapi sebelumnya musti kasih ke ibu dulu selembar kertas yang isinya tanda tangan dari 4 guru lain. Terserah kalian siapa. Nanti kalo sudah dapet 4 tanda tangan, silahkan kalian berdiri di depan ruangan ibu ini. Nanti ibu tanda tangani.

‘OKE BUUUUU’

Wuzzz… Pergilah mereka semua.

Selang setengah jam kemudian, mulai berkumpulah satu persatu sampai semua satu kelas berdiri di depan kantor saya. Maka saya duduk dan mulai menandatangani selembar surat hukuman mereka msing-masing.

Masih sambil bercanda tentunya.

Kalian disuruh apa sama guru-guru yang lain?

Semua heboh cerita.

Dari Pak Ustadz mereka disuruh bantuin masang karpet di masjid.

Dari Bu Perpust mereka disuruh untuk bantuin beresin buku-buku di perpust.

Dari Bu IPA mereka disuruh nyanyi Aku Anak Sehat rame-rame sembari joget di lab ditonton sama anak kelas satu.

Sama Pak Wakil Kepsek mereka disuruh memohon-mohon dan merayu-rayu dulu.

‘Lama, Bu, mohon-mohonnya. Pak Wakilnya Cuma cengengesan aja.’

‘Iya, tapi mau juga tanda tangan kalo kita mijitin beliau.’

Terus, kalian pijitin dong?

‘Iyalaaaah…’

Siapa aja yang disuru mijitin.

‘Semuanya..’

Semuanya?

Oh may?

‘Tapi cuma sebentar soalnya Pak Gurunya malah ketawa aja.’

Kebayang Pak Wakepsek dikerubutin anak-anak mijitin punggungnya. Hihi, pasti lucu boanget tuh kejadiannya.

Trus, kalian kapok, gak?

‘Ngngng… Nggak juga, ya..’

Doh, jujur amat, sih!

Lain kali, hukumannya lebih berat loh..

‘Eh, kapok, deh, Bu. Kapoooook…’

…………….

Saya tanda tangan sambil cengengsan sendiri. Lalu menyerahkan setumpuk kertas.

Pasti….

…. saya diam lagi.

Pasti, kejadian ini seru banget, yah, buat kalian?

Semuanya senyum-senyum cengar-cengir.

‘Iya, Bu. Seruuuuu….’

Inget, lain kali…GAK BAKAL SESERU INI!

…… (diem, hehe…)

Nih, kasi ke Pak Tafsir!

‘Horeeee…’

Mereka pergi sambil lari-lari.

Maka sekali lagi ada kejadian satu guru diantriin sama banyak anak buat cium tangan sambil setiap anaknya minta maaf.

2 thoughts on “Sama Sama Rame Rame

  1. ini mah seru atuuh.. semoga anak-anaknya ga ketagihan bikin ulah. hihi.

    jadi inget dulu duapertiga anak di kelas saya (termasuk saya) dikeluarin dari kelas gara-gara main kereta-keretaan sampe nabrak dan ngejungkirin meja kursi seisi kelas. mainnya pas istirahat padahal, tapi keterusan sampe bel masuk. wali kelas kami dengan garang berdiri di pintu kelas dan teriak galak, “Yang main kereta-keretaan di kelas!” mukulin sapu ke pintu sampe gagang sapu patah, “KELUAR!!”

    beramai-ramailah kami keluar kelas. tapi masih ketawa-tawa ga nyesel gitu.. haha. itu udah kelas 5 padahal. abis main keretanya seru sih :p

    kebayang jadinya, pak guru gondok kali yah liat anak-anaknya udah dimarahin dan disuruh keluar kelas malah masih ketawa-tawa😀

    akhirnya boleh masuk sih.. jam pelajaran selanjutnya, setelah semua minta maaf ke pak guru.

    • Well, pertama, buat apa sih kita memberi hukuman? Untuk ngasih tau mereka kalo yang mereka lakukan itu salah. Yang penting kalo menurut saya, pesan yang kita berikan tersampaikan. Buat apa juga hukum berat-berat tapi mereka gak ngerti. Atau malah bikin mereka benci guru yg ujung2nya nanti nasihat kita gak didengerin. Nanti kalau diulangin lagi, baru deh kasih hukuman yg beneran bisa bikin kapok (Doh, tega gak ya?)

      Kedua, saya berkeyakinan kalo salah satu tugas guru adalah memberikan pengalaman yang berharga buat mereka. Biar mereka inget, karena suatu hari nanti setiap mereka bakal jadi pendidik minimal untuk anak mereka sendiri. Jadi gak perlu lah kejam dan jahat kalo nantinya cm bikin anak2 mereka jadi pembangkang.

      Ketiga, sesuai dari cerita dirimu diatas. Ngapain kasih hukuman yg bikin ngeri kalo malah nantinya bikin kita gondok gak kira-kira :p Tapi seru tuh pengalamannya🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s