Melawan Hawa Nafsu Tahan Amarah

Hari ke sekian puasa di sekolah dan selepas waktu Dhuha, saya menemukan salah seorang anak kelas 4 sedang duduk menunduk di pojokan perpustakaan.

Oh, ya. Selama Ramadhan ini, waktu istirahat di sekolah diganti nama menjadi waktu Dhuha. Bukan hanya pergantian nama saja, tapi memang pergantian kegiatan yang tadinya anak-anak sibuk aja maen sekarang digiring semuanya ke masjid untuk menunaikan shalat Dhuha. Biasanya sih, selepas Ramadhan ini acara shalat Dhuha akan terus dilakukan walaupun gak akan bisa sekhusyuk saat Ramadhan. Anak-anak udah mo buru-buru main, sih..

Jadi, selepas Dhuha itu saya melipir ke perpustakaan. Selain emang pengen baca-baca buku, juga sekalian buat sidak, hehe.. Busyet, dah, pas Ramadhan gini entah kenapa itu ruang jadi tempatnya para guru laki tertidur nyenyak sebentar diatas meja. Sepi, kali, ye.. Dingin pula. Jadi aman buat nutup mata barang sebentaaar aja.

Lalu anak ini, si ganteng tukang ngamuk ini, saya lihat sedang terduduk di atas karpet di area lesehan menghela-hela nafas. Melihat saya, dia langsung buang muka.

‘Huh!’

Masa Bu Guru di ‘huh’-in, Aziz?

‘AKU GAK HUH KE BU GURU! AKU LAGI MENAHAN NGAMUK!’

O-ouw.. Bahaya, nih. Di ruang perpust lagi. Jangan cabik-cabik buku, ya, Nak. Kan sayang kalo pada rusak. Buku-buku bagus kita jadi berkurang.

‘……..’

Aziz kalo ngamuk di luar aja, deh. Di lapangan, gih, sana!

‘Gak mau. Di lapangan kan panas.’

………. Hihi, itu maksudnyaaa…

‘Aku gak akan ngerusak buku, kok, Bu. Janji.’

Okey.

Saya diamkan saja dia beberapa saat.

Memangnya Aziz marah gara-gara apa hari ini?

‘Tadi aku ditiban sama Syahrul.’

Eh? Ditiban?

Hah, ditibannya kayak gimana? Sakit gak? Ada yang luka?

‘Gak. Cuma hatiku sakit, Bu (Cieee…). Aku kesel! Aku kan lagi becanda sama Richard, eh tau-tau ditiban sama Syahrul. Tapi Syahrul gak mau minta maaf, katanya dia didorong sama Arif. Trus Arif juga kedorong sama temen-temen yang lain. Jadi gak ada yang tanggung jawab, tuh. SEBEL AKU.’

Ouwh, yah, namanya juga becanda. Kan, baru kali ini kan Richard niban kamu? Gak tiap hari, kan? Gak selalu nyakitin kamu? Mungkin Cuma becanda. Dan mungkin kamu juga harus mulai belajar memaafkan kesalahan orang lain yang gak sengaja ke kamu.

‘AKU TAU BU! Makanya aku duduk di sini. Soalnya aku mau belajar menahan emosiku.’

Ooo gitu. Wudhu, gih.

‘Udah. Aku udah wudhu. Aku udah shalat Dhuha. Tapi aku masih kesel. Aku mau baca Qur’an, tapi aku gak belom bisa baca Qur’an. Aku kan baru Iqra lima. Jadi aku duduk aja di sini.’

Hehehe, yaudah. Ini masih ada sepuluh menit lagi sebelum masuk kelas. Gimana kalo ibu aja deh yang baca Qur’an, Aziz dengerin ibu aja di situ. Kan pahalanya sama.

‘Iya, deh.. Tapi jangan lama-lama, yah, Bu. Aku kan mau ikut main sama temen-temen.’

Iyaaa… Cuma lima ayat, deh.

……

Beberapa jam kemudian selepas Dzuhur, saya kembali ke perpustakaan dan menemukan satu orang lagi sedang marah-marah. Kali ini bukan anak murid, melainkan Bapak Perpustakaan. Sewot sendiri gitu. Pasalnya sih gara-gara ada bekas muntahan di atas karpet di ruang perpust yang nampaknya tidak ada satupun anak yang ngaku itu perbuatan siapa.

Busyet, Han, kamu siang-siang ngamuk sendirian gitu.

‘YA GIMANA GAK MARAH BU! INI YA…’ yadadadadada… balaalabla…

Ah, payah lo! Kalah sama anak kelas 4 SD!

*kabur

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s