Dompet Sakti

Ini cerita tentang dompet! Dompet sayah! Dompet saya yang udah tiga kali ilang, dan tiga kali juga kembali kepada saya dengan isinya yang utuh lengkap bahkan walaupun ini dompet hilangnya di tempat umum! Cihuuuy banget, kaaan?

Jadi beberapa tahun yang lalu, pada saat kenaikan kelas, saya mendapatkan hadiah perpisahan yang sangat-sangat istimewa dari anak-anak saya. Catet, yah, anak-anak saya. Bukan orangtua mereka!

Soalnya orang tua mereka masing-masing juga ngasih saya bingkisan, hehe..

So, pada hari terakhir sebelum kenaikan kelas, saya semacam disandera gitu di kelas sama anak-anak saya yang akhir-akhirnya mereka sekelas memberi saya hadiah perpisahan. Sebuah kado yang super duper gede isinya segala macam. Dari baju, celana panjang, jilbab, tas tangan (jangan komentar duluuuu, ya..), sepatu ketok-ketok (maksudnya sepatu cewek kerja gitu), jam tangan cewek banget, dan dompet kayak punya ibu-ibu yang suka dibawa pas kondangan.

Pesan mereka, pake, ya, Buuuuuu.. Ini kita patungan rame-rame sekelas, lowh! Sampe seharian muterin mall dan berdebat milih yang mana buat Ibuuu….

*terharu!

Tapi pesen mereka buat nyuruh saya pake meni berat pisan, euy!

Pada akhirnya, ada beberapa barang yang tidak pernah saya pake, hehe… Saya kasihin aja kepada Ibu saya yang emang biasa banget, tuh! Tiap kenaikan kelas pastilah berbagai macam barang yang dikasih oleh ortu murid ya nyampenya ke Ibu aja. Emang sapa yang mau pake itu tas tangan dan sepatu ketok-ketok?

Tapi kayaknya tas tangan itu lah hadiah fave-nya ortu murid, loh! Pertahun minimal ada tujuh! Busyet! Mungkin karena gak ribet-ribet ukuran, kali, ya..

Dua tahun kemudian anak-anak yang sudah lulus ini kembali ke sekolah. Main. Biasalaaah! Daaan, kejadian lagi tuh mereka segerombol (gak semua dateng) mendatangi saya membawa sebuah bingkisan. Kata mereka gini:

‘Kita tuh nungguin Ibu pake sepatu sama tas yang dari kita, tapi sampe kita lulus, Ibu gak pernah pake juga. Sebenernya, kita sengaja beliin ibu tas yang cewek banget gitu. Pasti Ibu cantik deh pake tas cewek. Trus karena gak pernah dipake, jadi kita gantiin deh hadiah buat Ibu yang pasti Ibu pake. ‘

*Jrengggg

Dan inilah hadiah penggantinya:

Ini maksudya mereka ngasih lagi. Bukan yang dulu ditarik lagi, yo.. Lagian juga udah gak tau kemana pula 🙂

Backpack Palazzo plus raincover-nya

Sepatu Nike yang gak tau dah model apa, ya.. Pokoknya dipakenya nyaman banget buat kemping dan joging.

Jam tangan sport dari Nike juga.

Dan dompet dari Eiger.

Busyet, dah! Anak-anak gua tau banget gua, dah!

Sebenernya ada beberapa barang kecil juga sih di dalam tasnya yaitu kompas, pisau lipat swiss, jangka, SATU KOTAK PULPEN FASTER, hakhakhaa… Ini pulpen pasti gara-gara mereka sering kebetean gitu dulu pulpen saya selaluuuuuu aja ilang yang ujung-ujungnya, saya pinjem pulpen mereka dan akhirnya ILANG JUGA! Hihihi…

Eniwei, ini dompet, yah, dari pertama kali dikasih sampe sekarang ini sudah tiga kali ilang.

Pertama kali hilang saat kita fieldtrip ke Seaworld. Bayangin! Begitu ngeh pas udah di bus dalam perjalanan pulang dan saat sadar yang pertama kali ada di pikiran saya adalah:

Wassalam, deh! Beli dompet baru, hehe…

Nah, tau-tau sebulan kemudian, iya, sebulan kemudiaaaan, itu dompet kembali lagi ke saya dalam keadaann utuh!

Jadi ceritanya, sebulan kemudian giliran TK yang melakukan fieldtrip ke Seaworld. Tau-taulah salah satu kakak guide di sono mendatangi salah satu guru TK dan menanyakan apakah ada guru namanya xxx di sekolah.

‘Oh, ada sih. Tapi di SD.’ Kata Bu TK itu.

Nah, kakak guide kasih tau kalo sebulan yang lalu ada dompet milik salah satu guru sekolah yang sama itu (yaitu dompet saya) yang tertinggal di dalam Seaworld. Dia langsung aja titipin untuk kembalikan ke saya.

Utuh!

Komplit baik kartu-kartu maupun duitnya sampe ke receh-recehnya!

Subhanallah!

Saya bahkan gak tau siapa yang nemuin dan megang dompet saya itu.

Kedua kali, ilang pas acara Walk for Autism beberapa saat yang lalu.

Saya bahkan gak ngeh sebenernya hilang di mana. Yah, tau sendiri acara seriweuh itu lagian toh habis acara kan saya dan kawan-kawan ngacir sana ke mari!

Tau-tau begitu sampe di rumah lagi dan besoknya, baru ngeh pun saya kalo itu dompet raib!

Sebulan lebih kemudian, saat saya lagi mulai ruwet ngurusin kehilangan KTP, tau-tau itu dompet kembali lagi. Utuh juga! Kali ini yang ngasih adalah salah satu shadow teacher (guru pendamping siswa berkebutuhan khusus)

Jadi ini ceritanya sang teman hadir di salah satu acara untuk anak berkebutuhan khusus gitu dan tau-tau salah satu helper, guru pendamping ABK (Nama guru pendamping ABK ini di setiap sekolah beda, ya..) nyamperin gitu.

Helper: Dari SD xxx?

Shadow Teacher: Iya.

Helper: (Ngasih kartu guru saya) Ini Shadow Teacher juga?

Shadow Teacher: Oh, bukan. Ini mah orang SD. Tapi temen saya juga sih. Kok dapet ini darimana?

Helper: Waktu acara Walk for Autism itu saya nemu dompet, tapi gak ada nomer telponnya. Saya titip Bapak aja, ya..

Daan, kembalilah itu dompet beserta isinya utuh!

Gak jadi bikin KTP baru, hehe..

KETIGA yaitu hilang di Carefour.

Jadi dua minggu yang lalu saya pergi ke Carefour untuk beli beberapa perlengkapan dan peralatan sepeda dan juga beberapa buah barbel. Kebayang, dwooong, yang saya beli barbel, bok! Berat, kaaaan. Jadi berasanya riweuuuh pisan! Mana saya ngeh kalo dompet saya terjatuh.

Karena saya masih sempat membayar dengan ngambil uang dari dompet di kasir, maka saya tahu pasti di kasir itu dompet masih ada! Kayaknya sih jatuh dari kantong belakang celana saya selepas dari kasir.

Iyaa, kebiasaan buruk emang naro dompet di kantong belakang celana!

Pokoknya itu dompet ilang!

Ya, kalo ATM dan seterusnya mah kan kita bisa langsung laporan ke bank, ya..

Lah, kalo KTP? SIM?

Mana itu e-KTP baru dapet, busyet! Jangan-jangan saya memecahkan rekor kehilangan e-KTP yang pertama kali, hihi..

Mana lagi banyak operasi KTP di Jakarta pula! Gak lucu banget gitu saya yang sering kowar-kowar tentang pendatang di Jakarta yang maunya dapet fasilitas tapi ogah melaksanakan kewajiban semisal yang sederhana yaitu bikin KTP aja enggak eh tau-tau gak punya KTP juga, hehe..

Seminggu kemudian!

Menjelang tengah malam saat pintu rumah saya diketuk-ketuk orang. Dua laki-laki! Berpakaian satpam! Dia menanyakan…saya.

Et, dah, anjrot! Saya emang udah bikin masalah apa, Paaaak…

Tau-tau, itu bapak-bapak datang cuman mau nganterin dompet saya yang mereka temukan lantai depan kasir carefour ntu.

Kasihin dompet.

Utuh!

Saya masih bengong pas bapak-bapak itu pamit dan naik ke atas motor mereka.

Tapi saya sadar, sih. Lalu saya kejar mereka dan saya berikan saja semua uang yang masih ada di dompet itu. Beberapa ratus ribu dowang! Mayan buat beli pulsa.

Bapak-bapak itu bengong!

Saya bilang kalo saya udah ikhlasin uang itu. Mungkin saya emang kurang sedekah aja. Makanya deh sedikit dicowel sama yang punya jiwa saya. Padahal lebih tepatnya sih, emang aja slengean, hehe.. Tapi gak tau ya saya sih rada percaya kalau kalau kita udah ikhlasin sesuatu, atau niat untuk memberi, yang lalu kita gak lakukan tanpa ada apapun yang menghalangi, jatuhnya nanti kita kehilangan sesuatu yang lebih berharga. Mungkin materi atau, yang lebih nakutin, non materi. Lagian, saya cuma kepikiran sama KTP, kartu asuransi, dan kartu-kartu lainnya itu yang pasti ribet banget ngurus lagi. Saya kan paling males tuh ribet-ribetan! (Betawi bangeeeet ogah ribet!)

……

Ini dompet sakti, bok!

Iklan

2 pemikiran pada “Dompet Sakti

  1. Ping balik: Lampard Membidik Rekor Dua Legenda Inggris | bijak.net

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s