Saat Bagi Rapot

Jadi inilah yang dilakukan para guru beberapa saat, yang itu artinya beberapa hari, sebelum pengambilan rapot: saling memberi peringatan satu sama lain.

Tentang orangtua murid.

Kami saling memberi bocoran tentang siapa-siapa saja orantua yang musti diberi garis bawah dan bagaimana cara menangani mereka.

Contohnya:

‘Intinya gini, kalau orangtua si A kita mah mendingan iya iya aja. Dia mah orangnya cuman mau berkeluh kesah aja. Apalagi kalau, dan biasanya, nilai anaknya jelek. Jadilah ngomel-ngomel ke sana ke mari yang sukanya juga dicari-cari aja. Gak usah menyanggah atau membela diri. Nanti malah tambah panjang yang diomonginnya. Iya, iya ajalah. Kalau perlu minta maaf. Walaupun sebenernya kita gak ngerti apa sebetulnya yang lagi diomonginnya.’

‘Ah, mamanya si B mah cingcay. Orangnya asik. Biasa aja. Kalau mau protes juga biasanya baik-baik. Gak pernah marah-marah. ‘

‘Nah, ortunya si C biasanya bagi-bagi tugas antara ayahnya dengan ibunya. Soalnya kakaknya kan di kelas yang satu lagi. Nah, kalo dapet ibunya yang nungul di kelas kamu, berarti kamu sial abis-abisan. Ibunya yang paling cerewet diantara ibu-ibu lain di kelas anaknya. Siapin deh semua data nilai anak itu, karena dia akan bertanya dengan detil satu demi satu. Gimana anaknya bisa mendapat nilai ini dan yang itu. Kalau dapet ayahnya, gak perlu ada yang dikhawatirkan. Paling komentarnya Cuma, ‘Baik, Bu, saya hanya minta tolong anak saya di semester yang akan datang begini dan begini, ya. Jangan digituin. Dia anaknya suka ngelawan, tapi kalau agak dikerasin nangis.’

‘Kalo ortu D, kebalikan dari ortu yang C. Justru ayahnya yang suka marah-marah. Gak taulah pokoknya ada aja yang salah tiap semester. Marah-marah melulu. Tapi kalau ibunya yang dateng, pasti lama, deh, ngobrolnya. Dan ke mana-mana. Cerita tentang keluarganya, mertuanya, istri kedua suaminya, dan bahkan kadang-kadang, pegawai toko-tokonya. Orangnya periang banget. Emua diceritain kecuali perkembangan anaknya. Dan kayaknya semua orang di sekitarnya itu lucu-lucu, unik-unik, dan menyenangkan semua. Bikin kita bertanya-tanya sih soalnya kan suaminya sewot mulu, ya.. Ya, tapi, kalau gak disetop, bisa satu jam sendiri dia cerita. Cara ngingetinnya itu kita tegor sapa orangtua lain yang ada di kelas. Nanti dia stop sendiri ceritanya.’

Well, intinya, ada beberapa kategori orangtua dan murid saat pembagian rapot:

1. Tipe ortu detil penuh pertanyaan dan mempertanyakan

Sebenernya, ortu yang seperti ini sudah saya bahas sebelumnya. Ortu yang apa-apa ditanyain dengan detil sedetil-detilnya. Biasanya, ortu yang seperti ini yang paling dikhawatirkan. Bukan, bukan tidak suka, dan memang itu hak orangtua murid untuk bertanya, hanya kami para guru khawatir tidak siap dengan data. Maka guru lain yang sudah berpengalaman akan memberitahu sebelumnya. Ortunya si ini dan si itu, jangan sampe ketinggalan data-data anaknya. Soalnya kita akan sangat membutuhkan jika ortunya nanya.

2. Tipe ortu susah move on.

Nah, ini yang suka bikin agak-agak gimanaaa gitu. Ortu yang selalu ngebahas-bahas lagi masalah yang udah lama-lamaaa… Misalnya, waktu anaknya kelas satu dulu, pernah berantem sama anak yang itu. Jadi tolong awasin agar anaknya gak main lagi sama anak yang itu. Padahal sekarang udah kelas 5 SD! Guru yang itu pernah salah kasih nilai anaknya. Ada satu nomer yang benar tapi disalahin. Guru yang ono pernah ngehukum anaknya gara-gara berisik, waktu kelas 3, padahal anaknya Cuma diajak ngobrol sama temennya. Yah, begitu-begitulah. Guru jadi gak punya kesempatan buat ngebahas perkembangan anaknya SAAT INI!

3. Tipe ortu ambil dan pergi

Ada, loh, ortu yang pas ambil rapot hanya datang, duduk, tanda tangan, kemudian langsung minta diri karena ada urusan lain. Sebenernya, buat guru jadi asik juga, hehe.. Dan gak masalah kalau memang anaknya gak ada masalah juga. Tapi kalau anaknya banyak masalahnya, atau pelajaran banyak tertinggal. Apalagi juga kalau orangtuanya susah dihubungi via telpon, whatsapp, bbm, e-mail, dan seterusnya. Nah, itu yang rada bikin garuk-garuk kepala guru juga. Haduuuuh…

4. Tipe ortu marah-marah dengan atau tanpa alasan

Beuh, ini yang paling bikin suteres! Guru jaman sekarang, dan berdasarkan ngobrol-ngobrol dengan guru SDN deket pasar induk yang akhir-akhir ini jadi akrab dengan saya, ternyata bukan hanya dialami oleh guru swasta yang bayarannya mahal aja. Di sekolah negeri yang gratisan juga sama!

Tentu maksud saya marah-marah ini, marah-marah yang parah, ya.. Misalnya, gebrak-gebrak meja. Saya pernah mengalaminya. Marahnya sih bukan sama saya, tapi sama anaknya. Karena nilainya jelek. Tapi yang digebrak kan meja saya. Mukanya ke muka saya, ya.. Saya yang takut, dong. Lalu bapak-bapak (biasanya bapak-bapak memang) yang sewot saat ambil rapot ngasih tau kalau anaknya suka dimintain makanan sama temennya (padahal anaknya juga suka minta sama temennya) eh pas dikasih tau, si bapak bilang kalau gurunya mengada-ada. Anaknya gak pernah minta makanan sama temennya. Lalu…. SAYA LAPORIN KE KOMNAS PERLINDUNGAN ANAK!

Lah, apa hubungannya?

Kalau guru SDN teman saya itu cerita, yaaa, masalah kayak gini baru-baru aja, sih. Setelah sekolah gratis. Jadilah semaunya sendiri. Apalagi buat sekolahan yang terletak tepat dibelakang pasar induk yang riweuh, bau, dan kacau balau itu. Anak-anak makin semaunya sendiri mau masuk atau enggak. Kalau absensi aja semaunya, ya, gimana belajarnya. Tapi kalau nilainya jelek, gurunya yang dikata-katain gak bisa ngajar. Kalau tidak naik kelas, orangtua datang ngancam pake clurit! Haiiish!!

5. Tipe ortu kompakan dan merayakan dengan anaknya apapun yang terjadi

Biasanya mereka semua datang sama-sama. Liat rapot sama-sama. Ada yang setiap ambil rapot, itu sekeluarga pake bajunya sama! Baju bola dengan tim yang ganti-ganti. Gak peduli padahal ibunya lagi hamil gede, huahahah… Lalu tos-tosan. Ada yang ditambah joget-joget dulu bapak sama anaknya. Kalau emaknya mungkin malu, hehe.. Lucu, loh! Walaupun pastinya keluarga-keluarga ini akan sangat lama, lah orang tiap nilai kadang dibahas (Anak: Horeee, nilai matematika delapan!/Ayah: Bener, kaaaan.. Pasti deh banyak keluar soal di KPK!/Iya, untung waktu itu kita belajar yang ini, ya../Eh, IPA aku dapet sembilan!/Haha, tumbeeeen… Padahal kan waktu itu kita belajarnya sambil nonton bola, ya, hehe…) tapi yah selalu menyenangkan juga berada diantara mereka….walaupun cuma nonton dowang.

Gurunya: Garuk-garuk jidat nungguin mereka ngobrol. Eh, gw nyeduh kopi dulu bisa kali, yaa…

6. Tipe ortu sekolah negeri jaman dulu

Maksudnya, orang tua yang kayaknya gak tau deh kalau mereka punya hak untuk konsultasi masalah anaknya. Datang, ambil, baik bu terimakasih ya bu oh gitu ya bu, saya minta diri ya bu, pulang.

Gurunya: Garuk-garuk jidat. Yaudahlah, gw nyeduh kopi ajalah…

7. Tipe ortu berkeluh kesah

Pas nungul tau-tau curhat dengan gaya mengeluh

‘Ini, loh, Bu.. Si Rangga itu gaaaak pernah mau belajaaaar. Di rumah main PS aja kerjaannya. Adeknya suka dipukul. Saya udah bilang, Rangga belajar. Tapi ya begitulah dia itu katanya males. Terus kalau bangun susaaaaah banget. Saya sampai rasanya pengen nangis aja.’

Teruuuuus… teruuuuuuus…..

Sebagai guru perempuan, makin serba salah dan ikut sedih kalau lanjutannya…

‘Mana ayahnya sekarang kerjanya di Bengkulu. Kemarin neneknya sakit, adiknya sakit juga. Dua-duanya di rumah sakit lama. Adeknya yang satu lagi masih bayi. Saya sudah gak punya pembantu lagi di rumah, bu…’

Itulah makanya saat ambil rapot, siapkan tisu di meja!

8. Tipe ortu nyalah-nyalahin pasangannya

Ini yang paling gak enak, sumpah! Ada pasangan suami istri yang, biasanya si suami, kemudian nyalah-nyalahin istrinya di hadapan kita (guru) kalau nilai anaknya jelek. Kadang, tidak memakai bahasa yang enak juga.

Masih agak mending kalau hanya:

‘Yaitulah, Bu. Orang Mamanya kerjaannya ngegosip mulu sama ibu-ibu. Gak ngeh dia anaknya belajar apa enggak! Iya, nggaaak? Hayoooo…’

‘Yaaa, gak heran deh kalau nilai anak saya segini. Maminya aja dulu gak naek kelas mulu waktu SD. Sekolah Cuma sampe kelas satu SMA doang! Dandan mulu kerjaan maminya, mah.’ Sambil ngelirik istrinya.

Ikutan nyesek kalau..

‘Gila, ya.. Masa nilai anak kita Cuma segini! Ngapain aja kamu di rumah? Ngegosip! Ngurus anak dua aja gak becus! Bla…bla…bla…’

Oh, tidaaaaaaak!!!!!

Selalu menyenangkan melihat keluarga yang gembira, walaupun bukan keluarga kita sendiri. Walaupun kita bukan bagiannya. Dan sebaliknya, berada di hadapan pasangan yang tertekan, kita jadi ikut tertekan juga. Walaupun hanya orang lain.

9. Tipe orang tua yang kepo dengan nilai anak-anak lain di kelas anaknya
Nah, ortu yang ini yang bikin kita bingung antara lucu atau gimanaaa gitu. Karena justru yang di tanya nilai anak yang lain. Kalau si ini rata-ratanya berapa. Kalau si itu rata-ratanya berapa. Gimana posisi anaknya diatas rata-rata atau tidak. Dan selanjutnya…

Dia akan menelpon dengan heboh orang-orang tua yang lain.

‘Heeey, semester ini nilai paling bagus di kelas si ini. Haduh, anak lu dikalahin sama anak gua. Sori, ya… Gila kelas kita nilai anak-anaknya bagus semua. Melonjak semuanyaa.. Anak lo jatoh banget, loh. Oh, elo masih mandiin anak lo yang kecil? Iyaaa, Bahasa Arab semester ini nilainya pada joeleeeek semua!’

Datang jam delapan, ambil rapot sampai jam setengah sembilan, tetep duduk di kelas dan nelpon ortu-ortu yang lain sampai jam setengah sebelas!

10. Tipe ortu yang tidak pernah datang

Ini tentunya lebih parah dari yang nomor tiga. Entah apa alasannya, tapi adaaaa saja di setiap kelas orangtua yang tidak pernah datang saat ambil rapot. Pasti pergi. Entah itu lembur kerja, ada urusan lain, sudah berangkat liburan, macem-macem, lah! Ada loh anak yang dari kelas satu sampai kelas empat, tidak pernah sekalipun orangtuanya datang ngambil rapot. BBM mah sampe puyeng gurunya ngeladeninnya. Yah, gitulah. Bayaran sekolah transfer bank, hubungan sekolah atau guru hanya lewat BBM atau e-mail. Dan tiap kenaikan kelas, hanya tanya di BBM apakah anaknya naik kelas atau tidak. Tidak pernah lihat rapotnya.

Imajinasi saya mulai aktif membayangkan sang ortu lumpuh dan bisu. Atau mengalami kecelakaan yang parah sehingga sekujur tubuhnya dipenuhi bekas luka sehingga malu ketemu orang lain. Atau jangan-jangan, seperti film The Girl  Who Lives Under The Lane itu. Ternyata orangtuanya sudah lama meninggal dunia dengan meninggalkan uang di bank yang lumayan banyak sementara selama ini yang BBM atau e-mail itu si anaknya itu sendiri.

Hihihi…

11. Tipe ortu yang normal dan biasa-biasa saja.

Sebenernya, ini yang paling banyak. Sebagian besar ortu ya seperti ini. Wajar-wajar saja. Ambil rapot tentu dengan konsultasi mengenai anaknya sampai di rasa cukup lalu sudah. Pulang.

4 thoughts on “Saat Bagi Rapot

  1. hoahahaha, bu Al…saya tipe yg mana yaa….ngambil selalu berdua, tapi ga pake seragam🙂

    haduuuh, jgn2 termasuk yg banyak ngobrol wkwkwk…ampuunn deh…

    makasih ya, ijin kapan2 saya share yaaa 🙂

  2. Ping-balik: Tipe ortu saat ambil rapot | Belajar dari anak-anak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s