Sertifikasi Guru I: UKG

Saya kira, saya akan memulai tulisan ini dengan alasan kenapa saya menuliskannya.

Well, ini sebenernya ide Kirsan. Akhir-akhir ini sih  saya sudah agak malas menulis di blog. Apalagi mengenai urusan sekolah. Bukan berarti gak ada kejadian menarik lagi di sekolah. Dan gak ada alasan khusus sih kenapa saya agak berkurang nulis blog. Dibilang sibuk juga gak. Males aja.

Nah, kenapa Kirsan menyuruh saya menuliskan ini? Sebab kami berdua merasa kesal saat sekitar setahun yang lalu mulai mencari-cari info mengenai pelaksanaan PLPG (Pendidikan dan Latihan Profesi Guru), itu semua cerita yang kami temukan serem minta ampun!

Ada cerita guru yang meninggal ditengah PLPG tersebut. Konon karena terlalu setres.

Ada pula yang melahirkan ditengah-tengah PLPG.

Ada yang setres beraaaat!! Sampe kabur ditengah-tengah acara.

Kebanyakan bete lah ceritanya.

Walaupun ada juga sih yang lucu kayak ada tuh bapak-bapak yang duitnya keabisan ditengah jalan gara-gara kebanyakan ngerokok (eh beneran loh pas PLPG itu para perokok emang cenderung ngerokok lebih banyak) trus akhirnya dia bikin pengumuman di depan pintu kamarnya bahwa dia terima pijat! Dan ternyata laku, hehe…

Tapi cerita-cerita yang lucu itu sedikiiiiit. Kebanyak kisah PLPG ya kalo gak bikin ketakutan sendiri, yaaaaa, teknis banget!!

Lgh, ngebosenin!

Seperti dulu waktu saya mau operasi jantung dan menjalani kateter jantung, saya mah gak mau tahu teknis pelaksanaan itu dada saya dibelah (sama dokter yang ganteng lowh, hehe..) trus jantung saya dijait-jaitnya gimana. Saya juga gak butuh dikasih tau lagi kenapa saya musti menjalani itu. Dokter saya udah bilang! Si Rambo udah bilaaaaang.

Saya pengen tahu gimana perasaan pasien sebelum, saat, dan pasca operasi itu, cuuuuy!!!

—————–

Jadi tentang PLPG ini pun saya pengen tahu bagaimana ceritanya saat menjalaninya. Suka dukanya. Ribetnya kayak apa. Ituuuu yang pengen saya tahu. Dan, yah, saya memilih untuk membaca kisah yang ditulis oleh orang yang optimis ma meeeen!!

Kagak asik banget kalo kisah mengenai PLPG ini ditulis sama orang yang pesimis.

Hidup meni susah pisan!

Eniwey, siapa guru yang gak pengen dapet sertifikasi guru coba? Semua pasti pengen, kan? Mungkin dengan alasan yang berbeda-beda. Saya juga ingin, ingin sekali. Bagi saya, alasan utama untuk mendapatkan sertifikasi adalah karena saya ingin jadi guru beneran!

Ingat, saya bukan lulusan sekolah guru. Saya hanya orang yang gak sengaja nyemplung ke dunia pendidikan dan ogah pergi lagi.

Sewaktu saya memutuskan untuk mengambil akta 4, ternyata akta 4 sudah di-tidakberlakukan lagi. Jadi saya tidak punya akta 4. Itu artinya saya guru gadungan. Bertahun-tahun ngajar, tetep aja saya judulnya gak layak jadi guru. Apalagi kalau berhadapan dengan bapak-bapak dinas pendidikan, beuuuuh!!!

Kalau saya nanti dapet selembar sertifikat guru profesional itu (cieeeee…) itu artinya saya jadi guru beneraaaan, tauuuu…

Beneran, gua pajang dah itu sertifikat!!

Alasan kedua, yaaa, dapet tambahan penghasilan, dong!

Well, temen-temen saya bilang, saya ini orang yang hoki. Tentu saja itu gak bener. Lah, kalo saya hoki, kenapa atuh saya terlahir dengan jantung yang rusak, ya kaaan?

Mungkin mereka melihat saya selalu dapet hal-hal yang bagi mereka itu rada susah juga dapetinnya, dan itu bahkan tanpa saya ngerti kenapa orang lain kepengen. Misalnya NUPTK (Nomor Urut Pendidik dan Tenaga Kependidikan) yang konon seorang guru dapetin itu rada ribet juga. Banyak lah surat-surat yang musti dipersiapkan belum lagi syarat dapetin itu pun rada ngeselin. Nah, NUPTK itu saya gak pernah ngurusin, apalagi nyiapin berkas-berkasnya.

Atau lebih tepatnya, saya gak ngerti berkas-berkas itu untuk NUPTK.

Pada suatu hari saya dipanggil kepsek yang ngasih tahu kalau saya sudah punya NUPTK. Dan tanggapan saya saat itu hanya bengong, lalu bilang..

‘Owh… Okey. Makasih, ya, Bu.’

Trus saya pergi dari ruang kepsek. Tentu saja sambil bertanya-tanya…

‘NUPTK teh apaan, ya?’

Ngngng….

‘Kirsaaaan, NUPTK itu apaan?’

‘Nomor guru gitulah..’

‘Trus, buat apaan?’

‘Yeee, kalo kamu udah punya nomor ini, berarti kamu udah diakui oleh negara bahwa kamu itu guru.’

‘OOOOh, begitu? YEAAAAAYYY!!!’

Hehe, tentu saja itu duluuuuu… waktu awal-awal saya jadi guru.

Pembicaraan mengenai sertifikasi diawali dari Kirsan. Mendadak aja gitu.

‘AL, kapan yah kita sertifikasi?’

‘Lahh, gak tau… Bukannya harus daftar dulu dan segala macem-segala macem? Trus kenapa lo tiba-tiba ngomongin sertifikasi?’

‘Kakakku tahun kemaren sertifikasi.’

Owww….

Ngerti.

Antara Kirsan sama kakaknya…gitu lah. Sang kakak ini tipe orang yang selalu mau nunjukin keberhasilannya dengan nada yang menjatuhkan semangat orag lain.

‘Gak tau gua Kirsan.’

Lalu saya pun iseng-iseng ikutan grup operator sekolah di facebook.

Saya bukan operator sekolah.

Kemudian masuklah pesan yang ADA NAMA SAYANYA di situ.

Loh?

Beneran ada nama saya dan NUPTK saya diantara nama-nama yang disebutkan!

Judulnya, daftar peserta UKG (Uji Kompetensi Guru). Isinya, agar nama-nama yang tercantum di situ segera datang ke kantor dinas pendidikan kecamatan setempat untuk mengambil kartu ujian hari itu juga!

*ANJROOOOT!

Saya ngacir dong saat itu juga.

Mana kantor dinas pendidikan saya ada di jalanan desa anjrot-anjrotan..

Payah banget, dah…

Sampai di sana sudah banyak orang. Ngantri. Dan dapat lah saya kertas peserta ujian. Di kertas tersebut ada catatan tempat dan waktu pelaksanaan ujian. Tiga kertas sebenarnya yang saya bawa. Satu kertas bertuliskan nama saya, yang satu bertuliskan nama Kirsan, dan yang terakhir bertuliskan nama si Eni. Ya tapi karena si Eni sudah gak bekerja sebagai guru SD lagi (sekarang dia guru BK di salah satu SMU di kabupaten Bogor), jadi saya kira hanya saya dan Kirsan yang akan ikutan.

Ngng… Trus, UKG teh yang diujikan apa ajaaaa?

Yah, saya kira saat itu saya lebih kepikiran mengenai lokasi ujian saya yang menurut jadwal, akan dilaksanakan di salah satu SMU di ibukota kabupaten Bogor .

Hayooo dimana ibukota kabupaten bogoooor? Kabupaten Bogor loh bukan kota Bogor!

Terus terang, saya agak buta dengan kota kecil bernama Cibinong. Saya emang tinggal di kabupaten Bogor, kerja di situ juga, tapi tempat saya mah mepet Jakarta! Ujung Bogor, lah!

Jadi tentu saja yang saya musti lakukan adalah survei dulu, kan?

Satu hari sebelum hari H, saya dan Rambo survei ke sana. Berangkat dari rumah jam 7 tepat, nyampe sekolahannya jam 1 siang! Bukan, bukan jauh. Tapi nyasar ke mana-mana, cuy! Ternyata itu si Rambo kecerdasan spasialnya jauh lebih payah dibanding gua!

Besoknya, tepat hari libur nasional, saya ujian. Langsung menghadapi kenyataan pada pagi bahwa jalan yang kemarin saya lewati bersama Rambo, tidak bisa dilewati lagi. Ada pemblokiran jalan dan pemogokan supir angkot.

Jalan memang rusak berat dan gak pernah dibenerin sama pemda. Tapi bukan itu yang bikin masyarakat marah. Mereka marah karena orang-orang dengar kalau beberapa pihak (pribadi dan perusahaan) mengajukan diri kepada pemda untuk membantu memperbaiki jalan dengan dana mereka sendiri. Kampretnya, itu ditolak pemda.

Biasalah, pengen dikorup kali!

Jadi masyarakat sewot!

Kita malah diminta ikutan demo, halaaaah!!

‘Ayo, Bu Guru! Pak dokter! Ibu sama bapak kan pasti pinter ngomong. Ibu aja yang pegang toa, deh.’

Yaelaaaah… Gua mo ujian, cuy!

‘Yaudah, Pak Dokter aja.’

‘Eh, gak bisa gak bisa! Gua ogahan banget panas-panasan! Nanti gua item , lagi! Enak aja! Perawatan kulit itu mahal, tau! Gua bantuin pake doa aja. Sama…nanti kalau ada yang sakit pas demo bawa aja ke puskesmas, ya..’

Rambo pun banting setir. Ke Cibinong-nya lewat Jakarta ajah!

Sampe di SMU yang saya tuju, Rambo langsung tancap gas.

‘Lo ujiannya rada lamaan, ya. Gua mo nyari mall dulu. Mo ngopi-ngopi.’

Hah? Nyari mall?

*tepok jidat*

Daaan…

‘Eh, Neng…Neng… Itu suaminya, jangan suruh pergi dulu.’

Eh?

Ibu-ibu di depan pagar sekolah berseru-seru..

‘Ada apa, Bu?’

‘Itu kenapa mobilnya pergi.’ Si Rambo udah keburu pergi. ‘ Ini kita juga gak jelas, jadi atau tidak UKG-nya.’

‘Owh… Kenapa?’

‘Komputernya rusak. Jaringan internetnya mati! Itu tadi kelompok sebelum kita aja pada pulang lagi. Katanya diundur gak tau sampai kapan.’

Haaaa?

Well, selamat datang di negara kesatuan Republik Indonesia, deh!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s