Sertifikasi Guru II: Ketemu Guru SD yang Dokter Gigi

images

The task of the modern educator is not to cut down jungles, but to irrigate deserts

(C.S. Lewis)

Okeh, kita mundur lagi.

Saya tahu bahwa nama saya masup di daftar peserta ujian itu rada telat. Ya jadilah segala-galanya seadanya. Dimulai dari saya sama sekali gak tahu materi ujiannya itu apa aja dan bagaimana. Gak ada juga yang bisa saya tanya-tanya sebab di sekolah saya, baru saya inilah orang pertama yang akan menempuh sertifikasi. Sebelumnya ada, tapi orangnya udah pindah. Dan saya terlalu asik ngajar dan bergaul sama anak-anak sampai gak gitu ngeh (atau ogah ngeh) tentang masalah-masalah yang seperti itu.

Jadi, bertanyalah saya dengan sobat saya yang selalu ada setiap saya bertanya tentang sesuatu: internet!

Ternyata ada beberapa situs yang memberikan simulasi uji kompetensi guru ini. Ada yang memberikan daftar-daftar pertanyaan yang sudah keluar tahun-tahun kemarin. Semuanya sama aja!

SUSAH BANGET!!

Soalnya ada 100 dan kita hanya diberi waktu dua jam! Seratus soal tersebut terbagi pada lima mata pelajaran utama dan soal-soal kompetensi sebagai guru kelas SD. Tapi jangan dikira soal-soal lima mata pelajaran utama itu gampang segampang soal-soal anak SD, ya…

Disinilah matinya kita guru-guru SD! Soalnya kita kan mengajar SELURUH mata pelajaran (kalo guru SMP dan SMA kan hanya satu mata pelajaran saja), sementara kemampuan kita sebagai orang dewasa pastilah sudah menajam pada satu atau beberapa bidang study saja. Saya cukup pede saat mengerjakan soal-soal IPS, Bahasa Indonesia, PKN, dan bahkan soal kompetensi guru (mengingat saya gak pernah kuliah sebagai guru SD jadi lumayanlah bikin kening mengkerut). Tapi dua pelajaran yang sumpah mati saya ampun-ampunan: IPA dan matematika!

IPA kalo soal pelistrikan dan fisika, saya bisa! Tapi begitu soalnya biologi, mampus!

Matematika sengejelimet apapun soalnya berbentuk soal cerita, saya oke! Tapi begitu bentuk soalnya bilangan dan simbol-simbol, langsung mendadak autis gua!

Tuhan, ini sapa pula yang bikin bahasa nganeh banget kayak gituuuuu….

Maka saya pun berbagi sakit kepala dengan Rambo. Saya nyut-nyutan berusaha belajar IPA dan Matematika secepat-cepatnya, Rambo lebih nyut-nyutan lagi berusaha mengajari saya Matematika dan IPA.

Kemudian adalah sebuah berita-denger-denger yang makin bikin resah: konon kelulusan UKG ini, bagaimanapun, akan diprioritaskan berdasarkan usia. Kalau ada guru sudah lama banget, katakanlah diatas 20 tahun udah jadi guru, maka hampir bisa dipastikan dia akan lulus. Maka itu artinya, mengurangi kuota kita guru yang masih lumayan muda.

Saya setuju dengan itu. Sekalian tambah juga dah guru yang mengajar di daerah tertinggal di Indonesia. Mereka duluan deh prioritaskan. Toh mereka memang berhak menurut saya mendapatkan (duit) sertifikasi tanpa perlu lagi dituntut apapun. Mungkin secara keilmuan mereka kalah sama guru-guru muda yang tinggal di kota dengan internet di genggaman, tapi mereka toh sudah membuktikan pengabdian mereka.

Inget kata Abdur, finalis fave saya di SUCI 4 yang katanya, ibunya yang guru itu gak lulus-lulus UKG. Yah, gimana mau lulus, megang komputer aja takut kesetrum. Ngekliknya groggy sampe bikin gempa saking deg-degannya. Mau ngeklik jawaban A, yang ke-klik B, mau nge-klik B, malah klik C, mau nge-klik C, waktu habis.

Ya, kapan mau lulus?

Lo kebayang gak kalo Bu Muslimah yang kita bayangin ajalah, udah tua dan tau-tau disuruh UKG pake komputer. Lah, dia biasa megang mesin jahit disuruh ujian pake komputer.

Maka saya cukup setuju dengan prioritas guru yang sudah mengajar puluhan tahun itu.

Cumannya, pas saya lihat di daftar urut berdasarkan lama mengajar dan usia di website sertifikasi guru, nama saya berada di lembar nomor pertama…..dari terakhir pada halaman kabupaten Bogor doang!

Haduh! Saya ada di lembar terakhir, cuy!

Ini kalo nilai saya gak beneran bagus, saya gak bakalan masuk PLPG ini!

Pada hari ujian, saya tinggal pasrah.

Udah gitu pake ada acara pemogokan segala!

Kemudian, ada masalah jaringan.

Saya mendapat giliran rombongan kedua, pada hari yang tepat hari libur nasional. Rombongan kedua itu jam sepuluh pagi. Si Kirsan mendapat jadwal hari selanjutnya. Dan dia sih ada barengannya dari sekolah tetangga. Sementara saya, daftar nama guru-guru yang bareng sama saya, tidak ada satupun yang saya tahu. Mereka semua berasal dari kecamatan-kecamatan yang berbeda dengan saya.

Dan mereka semua ngobrol pake bahasa sunda!

Saya ngerti hampir 100% lah omongan orang-orang berbahasa sunda, secara saya kuliah di Bandung, tapi tapi kalau ngomongnya….halah! Gak bisa!

Jadi saya diam saja ngedengerin ini bapak-bapak dan ibu-ibu yang nampaknya usianya jauh diatas saya ini ngobrol.

Garuk-garuk kepala!

Ada cewek lain yang garuk-garuk kepala di pojok besebrangan dengan saya. Mukanya, sepertinya familiar. Well, kita sebut saja namanya Mischa (nama samaran).

Si Mischa ini tau-tau ngedeketin saya.

‘Kita pernah ketemu, gak sih?’

Saya mengangkat bahu.

Gak tau.

‘Mau UKG juga?’

Saya mengangguk.

‘Saya juga. Tapi saya gak tahu apa-apa, nih. Saya bukan sarjana pendidikan. Saya lulusan UNPAD.’

Nah! Itu dia. Saya bilang kepadanya kalau saya juga bukan sarjana kependidikan. Saya juga dari UNPAD.

‘Oh, ya? Fakultas apa?’

Ilmu Komunikasi. Kalo elo?

‘Kedokteran gigi.’

Ooo….

HAH? KEDOKTERAN GIGI? ELO DOKTER GIGI DONG? Lah, ngapain jadi guru SD? Bukannya jadi dokter gigi aja?

Giliran dia yang ngangkat bahu. ‘Kadang gua juga bertanya-tanya itu sama diri gua sendiri.’

Yah, sama kalo gitu. Hehe…

Well, di pedalaman Jambi sana ada guru SD di hutan yang punya dua gelar kesarjanaan.

Satu jam kemudian, salah satu operator dari ruang ujian kami memberi pengumuman bahwa jaringan sudah beres. Kami bisa ujian, yeaay!!

—————–

Seperti yang diinstruksikan sebelumnya, semua tas ditinggal di luar ruangan. Masuk ruang hanya membawa kartu ujian saja. Pinsil dan kertas buram untuk coret-coretan dibagikan.

Panitia bertanya, ‘Apa ada diantara Anda yang belum pernah menggunakan komputer?’

Ada yang menjawab masih bingung bagaimananya di belakang.

‘Punya anak saya gak pake beginian, Pak. Soalnya anak saya pake laktok.’

‘Hah, laktok? Apa itu lektok?’

‘Komputer yang ada tutupannya itu..’

‘Ngng..tutupannya?’

‘Iya, jadi bisa ditutup.’

‘Maksudnya laptop, kali, pak…’ Kali ini suara Mischa yang terdengar.

‘Oh, netbook namanya, Pak. Itu memang gak pake mouse…’

Ngejelasin-ngejelasin. Sepertinya bapak itu bingung bagaimana menggunakan mouse.

Dan…dimulailah ujian.

Soal pertama buat saya (tiap komputer, soalnya beda-beda), langsung matematika! Kampret! Kertas buram buat coret-coret langsung terpakai setengah. Soal kedua, matematika lagi! Begitu juga soal ketiga. Haduh, mampuslah!

Saya melirik ke samping. Ini ibu-ibu tenang banget ngerjainnya. Klak klik klak klik lancaaar… Hebuaaat!!

Bu, kita bisa minta kertas buram lagi gak, ya?

‘Kenapa ? Sudah habis, ya? Nih, pake saja punya saya.’

Loh, ibu gak pake..

‘Gak, ah! Pusing…’

Eh?

Yaudah… Saya sibuk ngerjain soal lagi….

Dua jam kemudian.

‘Lima menit lagi, ya, ibu-ibu…’

Okey…

Loh, kok. Cuma saya sendirian yang jawab?

Maka saya tegakkan kepala dan….terkejut! Ternyata memang tinggal saya sendirian yang masih ujian di kelas.

‘Okey…’ Satu suara lagi. Ternyata si Mischa juga masih ada di kelas. Tinggal kita berdua yang beneran tinggal di kelas sampe diusir panitia.

‘Anjing! Soalnya susah-susah banget! Itu anak SD mana yang ngerjain soal-soal kayak gitu, coba?’ Seru Mischa sambil kami mengambil tas di luar ruangan. ‘Gila, ya.. Gua gak yakin bisa lulus 80% bener.’

Diluar, beberapa guru masih ada lagi ngobrol-ngobrol.

Kok pada cepet banget ngerjainnya? Pada bisa, ya? Saya sampai pusing ini.

‘Iya, gua juga.’ Seru Mischa. ‘Kayaknya gua gak lulus, deh!’

Bapak-bapak dan ibu-ibu senyum-senyum dengerin kita.

‘Kalian aja yang masih muda-muda pusing, gimana kita! Baca soalnya aja mau muntah. Yaudahlah, pasrah aja. Yang penting kita isi.’

‘Iya. Sama…’

Yang lain mengangguk-anggukan kepala…

Saya dan Mischa bengong.

Mungkin kita beerdua terlalu serius.

Beberapa hari kemudian (saya lupa berapa hari atau minggu), datang surat ke sekolah dari dinas setempat yang menyatakan bahwa saya dan Kirsan lulus UKG dan diminta segera mengurus pemberkasan untuk PLPG.

Yeaay!!

NB: Itu gambar memang suasana UKG. Tapi bukan punya saya pribadi. Nyedot dari internet.

 

Iklan

2 pemikiran pada “Sertifikasi Guru II: Ketemu Guru SD yang Dokter Gigi

  1. Hahahahahahahahahahahaha..
    Asli ini kocak banget, kak. Mischa lulus juga gak, ya? Aneh dia jadi guru, padahal penghasilan dokter gigi kan… Ya gitu, kak. Hehe.

    Selamat ya udah lulus ujian sertifikasi. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s