Dikejar Halaman Buku

Minggu kemarin kami menyelenggarakan UTS dan…kebingungan, hehe…

Sumpah, deh. Semuanya bingung. Lah, ini UTS kurikulum baru gimana, ya?

Sekarang kita belajar gak lagi pake mata pelajaran. Semuanya dicampur-campur. Bahasa orang pinternya, tematik integratif. Nah, keren kan istilah ituuuuu….

Iya, iya…belajarnya sih biasa ajalah, gak gitu bikin setres. Yah, kecuali masalah buku yang musti seragam punyanya diknas yang buat saya, well…. Ginilah, kita disuruh pake buku yang itu seakan buku itu yang terbaik. Pokoknya is the best, lah! Padahal…banyak juga keluhannya. Dari mulai keliru nempatin tokoh (inget gak Douwes Dekker yang suka keliru ituuuu nah di buku wajib dari dinas itu adaaa, hoahahaha…) sampai, yang paling bikin setres, matematika! Beneran, saya curiga kalo yang bikin buku pelajaran itu bukan guru matematika.

Ginilah yang gampangnya. Saya, dengan kedasaran diri menyatakan bahwa saya bukan guru matematika yang baik. Nah, gimana kalau suatu hari saya bikin soal matematika? Well, bukan Cuma anak-anak saya yang puyeng, saya juga puyeng. Karena saya akan menaruh angka-angka yang ketika operasi hitung dilakukan, maka perhitungannya jadi panjang, menyusahkan, dan atau tidak masuk akal. Karena itu saya paling anti bikin soal matematika sendiri. Ngintip aja dari buku kumpulan soal, hehe…

Masalah buku, duileh, ini yang ngeruwetin saat pertama kali kurikulum dimulai.

Bukunya gak dateng-dateng, cuy!

Mana dari semua guru di kita belum semuanya dapet pelatihan kurikulum baru.

Ribetnya, di skul kita yang dapet jatah pelatihan itu semua guru-guru kelas kecil. Lah, guru kelas gedenya bengong. Gak ngerti sama sekali etapi harus dijalanin.

Lagian, kata guru-guru yang sudah pelatihan, seminggu pelatihan itu kebanyakan ngebahas undang-undang buat kurikulum baru. Yaelaaah, undang-undang? Ini emang UU dipentingin atau jangan-jangan karena trainernya juga gak ngerti lalu dipanjang-panjangin di lahan yang dia ngerti aja, nih?

Yaudahlah, jalanin aja. Maunya pemerintah begitu. Iya, kan? Lihat aja di twitternya dinas, beuh yang di retweet itu hanya sanjungan-sanjungan dan pujian atas kurikulum baru. Ratusan atau ribuan keluhan gak pernah tuh diumumkan.

Anyway, tahun ajaran sudah benar-benar hampir dimulai dan buku belum juga nungul. Yasudah, kita mesen buku dari penerbit lain. Maksudnya, untuk mengisi waktu selama buku dari diknas yang (diberitakan) gratisan (tapi ngambil jatah BOS) itu datang pada akhirnya…suatu hari nanti entah kapan.

Lagian, kan kata yang diatas sana, buku dari dinas agar mengurangi beban ortu yang musti beli buku. Nah, ortu kami justru yang minta tuh beli buku diluar. Toh, gak rugi beli buku pelajaran banyak.

Daaan, kita pakailah buku dari luar. Secara umum materinya sama aja, kok. Malahan, lebih baik karena lebih banyak materi gak kayak buku dari dinas yang ngabisin berlembar-lembar buat percakapan ramah tamah gak jelas tapi materinya gak ada!

Yaelah, kita aja yang di sekolah ada wifi bebas riweh banget gimana anak-anak yang di daerah terpencil? Emangnya mereka punya waktu buat nyari-nyari materi buat diskusi hari itu juga?

Baidewei, urusan buku ternyata jadi masalah juga, mameeen. Pada saat pengawas sekolah datang dan terkejut saat melihat kita mengajar dengan buku dari penerbit luar.

Yaaa, kita jawab aja bukunya belum datang. Lah, emang belum datang, kok! Nanti juga kalau itu BUKU SAKTI datang kita pake juga.

Khawatir banget sih, lo! Takut gak laku, ya?

Tapi, yah, para guru sih punya buku dari dinas ngedownload dari internet. Tapi selama bukunya belum ada, itu jadi buku pegangan guru aja.

Trus kita agak dimarahin gitu. Kalo bukunya belum datang, download aja dari internet trus print sejumlah siswa

Duileeeeh….

Pertama, waktu. Ampun dah ngeprint full warna sejumlah siswa apa gak bikin sakit gigi, tuh! Belum lagi biayanyaaaa…

Katanya mau gak ngebebanin siswaaaa… Lah, kalo gini, kan, dana BOS yang harusnya bisa untuk kegiatan lain untuk siswa jadi abis aja gitu ke pengadaan buku. Kalo satu tahun delapan tema, itu berarti per anak ada delapan buku. Nah, kalo tiap tema buku datang telat, berarti kita musti ngeprint delapan kali jumlah siswa gitu?
Dari lubuk hati yang paling dalam, paling tidak saat ini, yang saya rasakan, kurikulum baru ini bukan membuat guru kreatif. Tapi justru bikin guru sesak nafas susah bergerak karena setiap langkah pembelajaran, itu diatur oleh buku. Jauh mundur dari kurikulum sebelumnya yang membebaskan.

Sekolah jadi riweh kalo mau ngadain kegiatan apapun karena kita jadi takut ketinggalan buku.

Kalo dulu kita merasa dikejar-kejar UN, sekarang kita dikejar-kejar HALAMAN buku.

*sigh*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s