Di Selat Sunda II: Jumat-Sabtu

Di postingan sebelumnya, saya mengisahkan bahwa saya baru saja menghabiskan weekend di Selat Sunda. Gak segitu heboh-heboh amat, hanya snorkeling dan hiking doang. Itu juga ikutan paket tur alias jadi turis. Sempet manjat, tapi gak nyampe ke atas. Tapi bagi saya ini cukup penting, kenapa? Well, ini pertama kalinya saya mulai manjat-manjatan selepas operasi jantung beberapa saat yang lalu.

Awalnya sih si Saba, kawan lama masa kuliah yang tukang ngajakin ke sana dan kemari itu ngajakinnya ke Kepulauan Seribu. Pengen snorkeling katanya. Tapi sampai akhir gak ada yang daftar paket tur-nya. Jadilah kita semua agak khawatir jangan-jangan, kalau kita daftar, Cuma kita-kita aja yang ikutan. Tragis, kan? Nah, mulailah kita nyari-nyari paket tur yang lain.

Saba pengen ke Kiluan. Pengen lihat lumba-lumba.

Yaelaaah, lumba-lumba mah gua udah bosen! Berapa kali gitu saya ikutan fieldtrip sekolah liat lumba-lumba atau ke akuarium.

Beberapa paket tur lain tapi saya langsung tertarik ke Krakatau. Ebuset, itu gunung yang sering gua certain ke anak-anak! Gimana gua gak tertarik, coba. Untungnya temen-temen yang lain juga setuju.

Karena ini ikut paket tur, jadi kita gak usah pusing cari-cari informasi secara mendetil. Tinggal bayar biayanya 425 ribu rupiah, dan siyapin diri aja. Kita disuruh ngumpul di Merak malem sabtu jam 12 teng!

Seperti sebelumnya, saat ikutan jalan-jalan sama grup-temen-kuliah, saya selalu yang paling ribet. Kenapa? Well, karena yang lain kerja kantoran, waktunya lebih jelas kapan mau cuti atau tidak. Sedangkan saya? Libur mungkin lebih banyak dari teman-teman yang lain, tapi gak punya jatah cuti. Liburnya ngikutin anak-anak liburan. Emang ada yang namanya kalender akademik, tapi buat di tempat saya yang kita tentunya musti ngikutin jadwal dari dinas setempat, itu artinya gak jelas. Dinas pendidikan daerah saya emang teladan, dah!

Lah, kan jalan-jalannya pas weekend?

Ya tapi kalau weekendnya pas pembagian rapot tengah semester, gimana? Kalau hari Sabtu ada rapat di dinas, gimana?

Eniwey, jadwal aman. Justru ngasih tau keluarga saya yang rada gak aman. Khususnya ibu saya yang berubah menjadi ibu super cerewet semenjak saya ketahuan punya kelainan jantung.

Jadi, saya tidak ngasih tahu keluarga saya. Sampai saatnya berangkat, nah saya kebingungan, dah. Masalahnya, saya bakal ilang dari peredaran sepanjang weekend, pastilah keluarga saya ngeh.

Di halte busway menunggu bus menuju ke Kampung Rambutan, saya telpon ibu saya:

Saya: Halo Assalamualaikum, Ma, AL pergi ke Lampung, ya.

Saya gak bohong, tau! Kan Krakatau ada di provinsi Lampung.

Mama: Hah? Mau ngapain?

Saya: Jalan-jalan. Sama temen-temen kuliah.

Mau snorkeling dan manjat gunung, dalem hati.

Ibu: Sama Rambo juga, kan?

Biar gak bisa berantem dan gak bisa berenang juga tu orang dokter. Bikin emak gua tenang kalau ada dia bareng anaknya yang penyakitan.

Saya: Iyalah.

Itu bohong. Si Rambo mana mau diajak manjat gunung dan snorkeling. Waktu saya kasih tau aja dia langsung mengerang dan ngoceh-ngoceh kenapa sih gak jalan-jalan ke Singapura atau Hongkong aja. Kan gak bikin kulit item.

Saya: Jadi mungkin susah sinyal atau batrenya habis gak ngeh. Biasalah.

Ibu: Oh, yaudah. Hati-hati, ya.. Jangan terlalu capek.

Saya: Okey…

Angkot dari rumah di deket sekolaan ke UKI: 6 ribu rupiah.

Busway dari UKI ke Kampung Rambutan: 3500 rupiah.

Beberapa saat selepas maghrib, saya tiba di Kampung Rambutan. Langsung berjalan menuju masjid, tempat pertemuan kami berempat yang dari Jakarta. Sampai di masjid, Saba dan Ulil sudah duduk cengar-cengir. Si Ulil sepertinya lapar, dia terus ngomongin nasi padang. Saya ngeloyor untuk shalat Maghrib yang langsung di Jamak ke Isya. Saba dan Ulil sudah shalat duluan. Selesai shalat, Rini, kembarannya si Saba sudah ikut nimbrung. Karena si Rini sedang liburan shalat, jadilah kita langsung mencari Bus Prima Jasa jurusan Kampung Rambutan-Merak yang semua orang merekomendasikanya. Ternyata pilihan buruk. Lama banget berhenti muluuuu….

Bus Primajasa dari Kampung Rambutan ke Merak: 25 ribu rupiah.

Tadi saya bilang si Ulil nampaknya lapar, karena dikira perjalanan akan sebentar, maka kami katakan pada Ulil bahwa nanti saja cari nasi padangnya di Merak. Ternyata, haduh, lamaaaa banget! Jam dua belas malam tepat kami baru tiba di Merak!

Gak rekomen, deh, bus itu! Kalau kalian mau ke Merak, naik kereta aja!

Satu jam bus berjalan, saya mulai mual. Tadi belon makan juga soalnya. Hanya bekal roti aja yang kami berdua habiskan secepat kilat. Ditambah si Ulil yang juga masih lapar dan duduk di samping saya tambah cerewet ngomongin nasi padang, maka saya telan saja itu antimo yang membuat saya langsung tidur nyenyak.

…….

Si Ulil mulai ribut. Al, katanya, ini udah jam sepuluh kita masih di sini.

….

Saya setengah tidur jadi gak jelas juga..

‘Al, ini udah jam setengah duabelas. Kita udah sampe dimana, sih? Gimana, nih? Ah, elo mah tidur muluuuuu….’

……

Jam duabelas kurang lima menit, saya diseret turun dari bus. Tidak sampai ke dalam terminal tapi langsung turun dan mencari ojek yang membawa kami langsung ke depan kedai donat tempat pertemuan.

Harga ojek : 10 ribu rupiah.

Turun dari ojek langsung ketemu si Lina, anggota kru terakhir yang mendarat langsung dari Bandung. Dia udah nyampe dari jam delapan di Merak, dan sejak itu terbengong-bengong aja sendirian mengutuki kami yang ngaret semua, hehe… Sementara Saba sibuk cari panitia, Lina dan Rini ngobrol, saya langsung ngacir nyari kamar mandi. Pengen pipis, cuy!

Si Ulil sibuk cari nasi padang, dong!

Selesai, langsung gabung rombongan. Ketua rombongan kami menawarkan upgrade ke kelas yang lebih nyaman di kapal. Ruangan ber-AC. Harganya 10 ribu rupiah. Kami dan sebagian kecil dari rombongan menolak dan memilih untuk ngampar aja di kelas ekonomi.

Kebanyakan sih memilih upgrade.

IMG_2071Di kapal, hampir semua orang memilih tidur sementara saya malah terbelalak. Lah, orang udah tidur dari jam lapan sampai jam dua belas malem, hehe.. Jadilah saya duduk bareng cowok-cowok di pinggir kapal nontonin laut saat malam dan kapal-kapal yang lewat. Tiba di pelabuhan Bakahuni sekitar jam 3 dini hari. Udara, tetap panaaaaaas…

Penyesalan saya yang terbesar selama di Krakatau adalah karena membawa jaket. Udah mana berat, tapi gak dipakai sama sekali. Sepanjang di sana, mau pagi siang sore malem tetep aja poanaaaaaaaaaas…

Ada tiga puluh delapan orang dari kelompok kami dan ditambah beberapa kelompok lain, tiba-tiba jadi rame gitu. Hayah, udah kayak study tour dari sekolah aja, deh! Rame banget!

Dari Bakauheni ke dermaga Canti kami tempuh dengan menyewa angkot. Satu angkot sepuluh orang. Tentu tidak selega seperti normalnya karena tiap orang dari kami kan membawa barang-barang yang kebanyakan pada niat amat. Tasnya banyaaaak!

Eniwey, saya hanya membawa sandal jepit (saya berangkat mengenakan sepatu lari kesayangan saya) dua kaos, dua celana, dua jilbab, pakaian dalam, dan satu jaket sialan itu di ransel 25 liter saya. Tanpa baju renang atau peralatan yang aneh-aneh. Selain peralatan mandi plus sunblock (wajib itu), isi ransel saya hanya tinggal obat-obatan yang cukup lengkap saya bawa (Percaya deh, saya udah kayak apotik berjalan! Sialan kau, Rambo!). Rencananya, pake baju sampai basah kuyup baru ganti pakaian yang lain. Saatnya jorok!

IMG_2075Subuh, kami tiba di dermaga Canti. Langsunglah sibuk ngantri kamar mandi buat wudhu dan shalat. Ngantrinya panjang dan karena mushalanya juga kecil, maka ngantri shalatnya juga panjaaaaaaang. Kayaknya saya kebagian shalat udah lewat waktu subuhnya. Lah orang matahari sudah bersinar gitu, hehe… Dan salutnya (sekaligus sebelnya juga), ternyata tiap giliran shalat berganti, tetep aja giliran selanjutnya ngotot berjamaah, cuy! Makin lama, sih tapi itu kan 70 derajat lebih baik, yekaaaan.

Abis itu, cari sarapan dulu. Kita baru dapet makan dari paket nanti pas makan siang!

IMG_2143

Jam tujuh kami naik kapal kecil menuju Pulau Sebuku.

Pulau keciiiil di sana cuman main air aja. Tapi pantai dan perairannya itu loh, bersiiiiih banget! Pasirnya putih!

IMG_2089

Basah kuyup, kita naik kapal lagi menuju pulau…. Entahlah pulau apa yang penting di situ kita snorkeling sampai kira-kira tengah hari. Karena gak menyangka sampai sepanjang itu acaranya, maka kami tidak sarapan dengan benar sebelumnya. Ditambah berenang dan snorkeling, baju basah, lapar, langsung tepar saya mabok laut. Minum antimo lagi, langsung pingsan saya sampai menjelang ashar saat teman-teman setengah mampus ngebangunin saya nyuruh shalat dzuhur…yang langsung saja jamak ke Ashar.

Selepas Ashar, kita menuju pulau Umang-Umang. Pulaunya kecil kami bahkan bisa mengitarinya dalam waktu singkat. Hampir semua orang kerjanya hanya foto-foto saja di situ. Saya kira kami akan di pulau itu sampai sunset, ternyata tidak. Menjelang matahari terbenam, kami justru diteriaki agar segera kembali ke kapal. Kali ini, tidak ada yang mau berada di dalam, semuanya mau duduk di atap. Dan jadilah kami menikmati sunset dari atap kapal yang bergerak. Amazing! Saya baru pertama kali mengalaminya.

IMG_2091Acara hari Sabtu selesai! Tibalah kami di pulau Sebesi, tempat homestay malam itu.Satu rumah sekitar 15 orang yang menempati. Semuanya tidur ngampar-ngampar aja dalam rumah. Tidak ada acara apa-apa karena nampaknya semua kelelahan. Hanya sempat ngobrol-ngobrol sebentar selepas ngantri mandi dan makan malam, lalu semuanya terlelap.

Jam dua saya terbangun dengan kaget. Listrik sudah mati (mungkin sudah lama mati), dan kami diminta segera bersiap-siap. Terngantuk-ngantuk kami semua berjalan kembali ke dermaga dan lompat ke atas kapal. Dini hari itu, kapal membawa kami menuju Krakatau. Gelombang cukup tinggi sehingga beberapa kali mengguyur muka saya yang duduk di atas kapal. Subuh hari Minggu, kami tiba di pantai Krakatau.

One thought on “Di Selat Sunda II: Jumat-Sabtu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s