Baru Lagi!

Beberapa saat yang lalu, saya membaca postingan lama tentang tahun depan mau ngapain. Yaelaaah, ribet banget, gua dulu, yak..

Tapi dalam beberapa hal, saya merindukan diri saya yang dulu, yang meledak-ledak optimis dan doyan ngelucu. Sekarang saya gak lucu lagi. Apalagi enam bulan belakangan, saya jadi pemarah. Kerjaannya sewot melulu ke rekan-rekan kerja khususnya. Makanya cukup kaget pas bagi rapot beberapa saat yang lalu, para orangtua murid saya bilang:

‘Anak saya, tuh, ya Bu AL. Ngefens banget sama ibu. Sampe kadang bete saya di rumah pasti deh ‘kata Bu AL begini, kata Bu AL begitu. Ternyata ibu-ibu yang lain juga gitu, sama aja ceritanya. Kata anak-anak, Ibu tuh guru keren dan paling kocak di sekolah.’

Saya, yaaa, bengong, laaah…

Bukannya saya guru yang paling galak kalo sekarang-sekarang? Tukang marah-marah?

‘Iya tapi katanya ibu kalo marah juga lucu.’

?????

Saya jadi ingat suatu kali saya marah-marah dengan anak-anak saya. Gara-garanya, yah, mereka itu sudah saya beritahu kalau hari sebelumnya harus datang ke perpustakaan semuanya. Karena akan diambil foto yang baru untuk rapot. Nah, pada jam satu siang, anak-anak sudah pulang karena itu saat UAS, saya ditelpon oleh Pak Pustakawan.

‘Bu AL, anak-anaknya mana? Saya sudah nungguin dari tadi gak ada yang datang?’

Yailaaaah…

Besoknya, saya jadi ngomel-ngomel.

‘Kalian tahu tidak, foto itu buat rapot yang baru! Kalian kemana kemaren, hah? Maen bola lagi, kan?’

Dan saya terus nyerocos tanpa memberi mereka kesempatan untuk menjelaskan.

‘POKOKNYA SEMUA HARUS KE PERPUST ISTIRAHAT NANTI. AWAS KALO ENGGAK! IBU TEMPELIN FOTO MONYET DI RAPOT KALIAN!’

Saya ngomong ketus loh itu.

Dan…detik itu juga saya menyesali perkataan itu, jek! Gila, kok saya bisa ngomong kayak gitu, ya? Saya kan gak bermaksud menyamakan anak-anak saya dengan monyet. Lagian, kenapa musti monyet coba. Kenapa gak saya bilang yang lain yang gak akan menyakiti hati seperti ikan mas koki, kek.

Tapi, apa anak-anak saya takut? Enggak, tuh. Mereka malah ketawa ngakak semuanya. Saya jadi ikutan ketawa ajalah…

Nampaknya bagi mereka, apapun yang keluar dari mulut saya dianggap humor, kali, ya… Untungnya, mereka selalu patuh…kecuali kalo lupa!

Salah satu guru di kelas saya, itu disebelin sama anak-anak. Mereka semua bilang, guru itu galak banget! Bikin males. Laaaah, kayaknya itu guru jauuuuh lebih gak galak dibanding saya, deh. Kalo disejajarkan, nih, ya. Saya itu orang Betawi. Lo tau kan orang Betawi kalo marah kayak gimana? Noh, mirip Ahok, walaupun dia bukan Betawi, ya. Tapi, ya, kayak gitu. Sedangkan guru yang dibilang galak itu orang Jawa Tengah. Kalo dia marah-marah juga kayak becanda buat saya, mah.

Jadi, yang disebut galak buat anak-anak murid itu guru yang seperti apa, sih?

Well, baidewei, cuma satu saja harapan saya di tahun yang akan datang: lebih mampu mengontrol emosi.

Itu aja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s