Tentang Les dan Tentang Kesambet part 1

Ada dua hal yang bikin saya pusing tahun ajaran ini. Hal yang pertama adalah permasalahan yang relative baru buat saya walaupun gak terlalu aneh-aneh amat. Hal yang kedua, beneran gak biasa.

Tentang les

Selama tiga tahun berturut-turut saya menangani kelas yang disebelin sama guru-guru karena, yah, mereka gak bisa diem. Badung. Tapi saya menikmatinya. Tahun ini, saya mendapatkan kelas yang karakternya kebalikan banget dari tiga tahun terakhir saya hadapi: anaknya rajin-rajin.

Rajin les tambahan belajar.

Awalnya, saya merasa senang sekali. Akhirnya istirahat! Anak-anak saya kali ini gampang-gampang semua!

Ternyata enggak sama sekali!

Mulai kaget karena mereka selalu terlihat lelah di kelas, ngantuk, susah nyambung, dan gak semangat mau bikin kegiatan apapun. Satu hal yang mereka semangat: jam istirahat.

Yaaaaa…itu aja yang mereka seneng! Istirahat.

Setelah diusut, ternyata mereka beneran sibuk amit-amit dengan les. Pulang sekolah les sampai maghrib. Abis maghrib masih juga ada les ngaji. Weekend juga les.

Apakah nilai mereka bagus?

Enggak!

Terburuk dari empat tahun belakangan. Mungkin terburuk dari selama ini saya mengajar. Kosentrasi gak bisa. Selalu lelah. Kegiatan apapun yang saya lakukan di kelas, yaaa, saat melakukannya mereka seneng, tapi gak bisa menarik kesimpulan apapun kecuali dipancing-pancing sama gurunya. Itupun kalau beberapa hari kemudian diingatkan lagi, mereka lupa.

LUPA

Padahal yang ngajarin mereka seabrek-abrek. Saya tanya, tiap anak minimal ikut 3 les tambahan. SEMUA ANAK les tambahan Matematika dan Bahasa Inggris.

Lalu bagaimana dengan pelajaran matematika mereka?

Kan sudah saya bilang, terburuk sepanjang saya mengajar.

Melakukan operasi pembagian aja masih keteteran dan bingung gimana caranya.

Lah?

Saya bandingkan dengan anak-anak saya tahun kemarin yang badung-badung itu. Nyaris gak ada yang les. Tapi nilai oke. Bahkan yang paling lamban sekalipun, saya bisa ngelihat potensi lain dari dirinya. Okeh, nilai keteteran, tapi ni anak sabar membuat karya-karya IPA dan SBK. Ada yang jago sepak bola, taekwondo, bikin game sederhana dan lain-lain.

Kenapa

KENAPA

Karena mereka punya WAKTU buat ngutek-ngutek percobaan yang gak puas dilakukan di kelas karena waktunya terbatas, punya waktu baca komik dan iseng-iseng ngikutin gambar akhirnya bikin gambar sendiri bikin cerita sendiri, punya waktu untuk kreatif dan menemukan apa yang mereka sukai.

Ditambah lagi.

Anak gak les artinya orangtua lebih terlibat. Kalau nilai anak jelek, orangtua ikut sibuk belajar lagi. Nyuruh anak les artinya, kalo nilainya jelek yaudah tinggal kasih tau aja guru les mereka.

Emang gak semua berpendapat sama kayak saya. Ada juga guru-guru yang berpendapat anak harus les. Dan saya hakkul yakin, anak-anak saya kerajinan les salah satunya gara-gara guru mereka yang sebelumnya emang tipe guru yang nyuruh les. Bahkan, guru mereka yang sebelumnya salah satu guru les mereka sekarang. Nah, bikin gak enak hati juga kan.

Kalau saya, selama bertahun-tahun ada orangtua yang Tanya: apa anak saya butuh les, ya?

Saya pasti jawab: BELUM PERLU!

Entar aja kelas 6. Itu pun karena ada ujian nasional, jadi emang butuh les kalau jaman sekarang. Salah satunya, buat latihan gimana caranya ngerjain soal yang emang butuh strategi.

Kalo ngomongin dampak buruk terlalu banyak les pada anak mah, banyak lah, ya di internet. Browsing ajalah. Cuma yang saya khawatirin, dan sepertinya terjadi sama anak-anak saya, yaitu yang sebelumnya sudah saya bahas: mereka banyak les karena ngikutin nasihat guru mereka sebelumnya.

Buat para orangtua, gini, situasi guru juga kan beda-beda. Hanya karena KONON katanya guru sekarang gajinya gede, bukan berarti SEMUA guru gajinya gede.

Di sekolah negeri, kebanyakan guru honorernya. Kalau di Jakarta iya gaji honorer bisa tiga jutaan. Itu lumayan kalo dibandingkan honorer di daerah yang seenak-enak pemerintah atau kepala sekolahnya aja ngasih upah. Trus buat yang swasta. Gini, hanya karena anda bayar uang pangkal dan bayaran sekolah mahal, bukan berarti gaji guru itu besar. Uang bayaran mah masupnya ke kantong yayasan.

Jadi, banyaaaaak banget guru yang sambilan les. Bahkan, bikin kesel banget emang, banyak juga yang lebih semangat ngajar lesnya dibanding ngurusin kelasnya sendiri. Sehingga, ya, guru menyarankan les tentunya maksudnya buat tambahan dia sendiri. Jadi ya kalau guru anak anda meminta agar anak les, jangan langsung oke aja.

Coba ditangani dulu sendiri mungkin disiplin belajarnya yang kurang. Maksudnya, suruh mereka baca buku setengah jam aja sehari, tapi konsisten dan buat lingkungan yang mendukung. Jangan saatnya anak baca buku pelajaran, tivi dinyalain. Biar diruang sebelah juga tetep ganggu, bundaaaaa…

Kita kalo shalat trus di kamar sebelah ada suara tivi kan keganggu banget, kaaaaaaan? Jadi gak khusyu bacaannya. Nah apalagi bocah lagi belajar.

Buat saya, situasinya gak enak. Pengen banget bilang secara gamblang ke orangtua murid: berenti dulu coba semua lesnya! Mungkin anakmu terlalu lelah les yang akhirnya matiin kreatifitasnya, matiin kosentrasinya.

Gak bisa.

Gak enak karena saya tahu sendiri gimana sulitnya situasi para guru les mereka. Bisa dibilang, saya kenal para guru les mereka. Saya tahu persis gimana keadaan ekonomi mereka. Jadi bukan Cuma gak enak takut bikin mereka tersinggung, tapi gak enak kalau saya kok jadi matiin rezeki orang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s